Skip navigation

DISCLAIMER: Cerita di bawah ini obviously sangat subjektif terhadap pendapat gue. Mohon maaf kalau ada salah kata, dan mohon maaf kalo ada yang terlupakan. Khususnya nama2 murid dan guru. Soalnya kalian banyak banget! BTW, cerita2 di bawah lebih deskriptif daripada naratif ama apa yang gue alami, karena gue rasa ini yang bisa gue ceritakan.

Tahun lalu, sekembalinya gue dari Finland, gue pun harus berurusan ama pertanyaan2 ini: Gue lanjut S3 ke mana? Gue harus kerja apa selagi nunggu?

Di satu sisi gue udah ngejalin kontak ama Prof. Hosokawa di Kyoto University, tapi di sisi lain gue tau kalo gue harus ngerjain ini itu dulu. Karena ga jelas gue harus nunggu sampai kapan.

Pertanyaan kedua khususnya, ketika lo sadar bahwa sisa uang beasiswa (yang sebagian besar udah lo depositokan) makin lama makin tipis, dan ada rasa super ga mau (baca: ga mau, bukan lagi ga enak atau sungkan) buat minta duit ke bokap. Plus ketika di rumah yang ada lo capek nganggur, gue berpikir keras harus apa.

Waktu itu, gue beruntung karena ada petunjuk dari Allah SWT melalui pacar gue, Ghea. Dia mulai kerja dengan ngajar sebagai guru les privat di Yogya. Hingga suatu waktu, gue jadi inget guru wali kelas gue pas kelas XII di SMA Al Izhar: Pak Gito (sekarang guru Bahasa Indo, BTA), dan hey. Kenapa gue gak ngajar BTA aja ya? Gue alumni, gue dulu tau kondisi di sana, jadi ya why not? Setelah gue diskusi ama Ghea, akhirnya gue pun ngontak Pak Gito. Bahkan tanpa pikir panjang dan tanpa survei lagi, gue pun bawa CV dengan modal SMS ini:

“Boleh saja, buat CV, bawa ke Sekretariat BTA, Jln. Tebet Barat VIII/53, temui Mba Arini… Kalau ditanya referensinya, bilang aja murid Pak Gito”

Sesampainya di sana, gue kaget. Asli, kaget. Gue alumni BTA45, pas literally gedungnya masih di nomor 45. Sekarang, kok ada di 53? Terus ini gedung sebelah yang warnanya ijo apa?? WAAAAAAAT?? Siang itu, bener2, tujuan gue cuma nyetor CV dan sampailah itu ke binglas (pembimbing kelas) yang jaga, dengan SMS dari Pak Gito pula.

Gue dapet gak ya? Gue dapet gak ya? Gue dapet gak ya?

Seiring waktu berjalan, gue pun mengontak Pak Gito. Beliau menyarankan gue buat ngontak langsung Mbak Arini. Akhirnya, dengan formal gue pun me-WA beliau dan janjian buat ketemu di awal minggu berikutnya. Beliau bilang kalau beliau udah baca CV gue. Sampai tibalah di hari Selasa (apa Senin ya) di bulan Februari itu.

“Kamu tau BTA dari mana?” tanya Mbak Arin. “Oh saya dulu alumni, mbak” jawab gue. “Artinya kamu udah paham kan gimana ngajar di BTA?”

Gue pun kaget. Gimana ya? Udah 1 dekade sejak gw lulus (baca: cabut, karena gue ambil USM ITB, bukan SBMPTN), dulu ngajarnya gimana yah? Akhirnya Mbak Arin ngambil buku semester 2 buat gue, buku SMA kelas XII. “Kamu ntar magang ya di kelasnya Ilham”

“Oke mbak”

Dalam hati gue, “Wat? Magang??”

Beberapa waktu kemudian, gue pun sampe dan ketemu “Kak” Ilham (ceritanya sebagai anak baru gue sopan2 dulu, dia junior gue TI ITB 2009). Terus dia nunjukin gue buat masuk ke kelas Bernoulli (BTA45 nomer 44).

“Chuy, lo anak mana?”

Ilham nyengir, “Dia calon pengajar begok!”

ZP948Mt

Ekspresi gue dalam hati (Sumber gambar: CrunchyRoll)

Yak, gue emang awet muda. Ahahahahaha! *plak*

BTW, anak tadi namanya Oliver Sianturi (sekarang anak itu udah kuliah ITS). Sore itu gue ngamatin Ilham pas bahas soal. Hari selanjutnya gue magang di kelas Kak Yuni (nah kalo ini emang gue beneran harus panggil kak), beda ama Ilham yang bawaannya santai dan berbaur ke murid, Kak Yuni mengajar dengan detail, penyampaian halus, tapi penuturan seperti seorang kakak banget plus guru sekolah. Hal dodol yang gue lakukan adalah gue mengoreksi, padahal harusnya gue diem (harusnya ngoreksi itu pas lokakarya pengajar atau di luar sesi). Karena gue malu, dan kebetulan ada pengajar yg bisa gue tebengin lagi, gue pindah magang ke kelas “Kak” Umar. Kali ini gue merasakan gimana ngajar kelas XI. Isinya lebih rame dan lebih sporadis. Beberapa anak pun mulai nanya gue kuliah di mana, dan gue jawab dengan ultra detail. Semua kaget kalo gue udah sempet nyentuh S3 (walau gak kelar).

Akhirnya, setelah itu, gue secara official boleh ngajar! Gue pun mulai adaptasi sama jawal2 gue, dan gue mulai belajar nego jadwal ama Mbak Arin, khususnya karena gue juga ngelab di Bogor.

Maka yah, cerita gue sebagai pengajar dimulai! Gue bakal cerita segimana gue cerita ke pengajar2 muda atau seumuran gue, plus segimana gue cerita ke murid2 di kelas. Karena gue yakin mereka bakal baca cerita gue ini! #pede

Sebelum gue cerita flashback soal kelas2, gue mau cerita soal sesama pengajar! Tapi sebelumnya:

Lexiconia BTA (Daftar Istilah BTA)

Stand by – Kelas tambahan yang terprogram, di waktu yang sama dengan kelas lain. Kadang murid bebas ke sini kalau mau bahas soal atau belajar lebih dalam.

Tambahan – Seperti namanya, tambahan, mirip standby tapi di luar jam belajar. Biasanya murid buat kesepakatan dulu.

Binglas (Pembimbing Kelas) – Pengatur administrasi pengajaran di BTA mulai dari nentuin jadwal tambahan, absen murid, absen pengajar, tapi peran utama mereka yang paling penting adalah sebagai “wali kelas” murid2 di BTA untuk ngebantu pertanyaan mereka soal belajar ama gambaran kuliah, sampe untuk curhat2 random. Makanya ga jarang mereka banyak murid2 yang nge-fans.

Loka Karya – Sesi kumpul2 guru sebelum masuk periode ajar, tujuannya buat sharing metode ngajar, nyamain trik dan kunci jawaban. Kadang sekaligus buat tuker2an hal2 garing buat di kelas. Kayak bakteri nyebar plasmid, tapi isinya teknik, ilmu ngajar, kunci jawabanm ama lawakan gitu. Biasanya ada sesi internal (sesama pengajar pelajaran sama) ama yang gabungan (terpusat sama pengajar pelajaran lain)

Para Penghuni Ruang Guru dan Kelas A-Z BTA!

Kalau kalian berpikir ruang guru BTA itu sama kayak ruang guru sekolah yang isinya penuh kursi dan meja, kalian salah besar! Ruang guru BTA, khususnya yang di BTA45 adalah ruang pelepas lelah plus ruang ngobrol kami, para guru. Oh! Sama ruang buat makan sambil bahas soal!

Semester 2 itu, gue kenalan satu2 sama para pengajar. Ada Iskandar yang ngajar fisika. Orangnya asik banget, dan pastinya sepatunya gede karena tinggi banget. Iskandar termasuk guru BTA yang gue temui pertama setelah Pak Gito karena waktu itu ketemu di BTA45 gedung 53 (sekre). Ada Kak Nadia, si kakak pengajar kimia. Dia dokter gigi, penampilannya anggun banget (atau random) karena dia juga yang gue liat pake atasan atau rok gaun yang sampe nyentuh lantai, tapi ga norak bentuknya (iya lah, kalo norak namanya Syahrini). Kak Nadia ini penghidup suasana ruang guru, apalagi karena kadang dia sering ngajak bercanda, dan dia juga juru kunci remote TV BTA nomer 44. Kak Nadia emang ceria, tapi, jangan sekali2 bikin beliau marah. Lanjut, ada Sasuke, eh maksud gue Risco, pengajar kimia juga. Kenapa gue panggil Sasuke? Karena dia suka cosplay dengan variasi jaketnya (dari Jaket Akatsuki Naruto sampe Jaket BASARNAS) di BTA, suka Naruto, dan rambutnya kayak Sasuke, atau Noctis FFXV, atau Andika Kangen Band. Pengetahuannya luas banget, walau kadang pengetahuannya rada bikin brainrape karena kadang WTF.

SASKEH

SASKEEEEHH!! (Sumber gambar: Instagram Risco(Las))

Terus ada Kak Widi, pengajar fisika. Pengajar satu ini suka ngobrol2, rame, pesen makan bareng2, dan kadang juga garing. Terus lagi, ada Abud, pengajar kimia. Gue kadang no comment ama apa yang dia lakuin, karena kadang dia spontan ngeluarin hal2 yang gue kadang mikir “Hah?? Apaan tuh??”, kadang humornya frontal, suka tiba2 joget apalagi kalau denger lagu yang dia suka kayak Daniel Nuhan. Di sisi lain asik banget diajak ngobrol, walau, karena dia frontal, jangan sekali2 bikin dia marah dengan ga paham konsep sama sekali setelah lama diajarin atau ngeselin di kelas.

Untuk pelajaran non-IPA, kadang di ruang pengajar ada Kak Ratmi yang ngajar Bahasa Inggris. Bahasa Inggris beliau pronunciation nya bagus banget dan elegan. Kerennya lagi si kakak ini tau banyak banget soal film ama hal2 yang baru. Terus, ada Kak Rheta, guru Bahasa Indo. Beliau spontan dan juga asik. Pernah spontan beli es krim Aice dari BTA53 ke BTA44 terus balik lagi.

Beberapa pengajar sisanya gue kadang masih suka lupa2 inget namanya, atau ga terlalu deket. Terus, ini buat pengajar bio.

Para Pengajar Biologi

img_0861

Para Pengajar Biologi. Yang paling menonjol ada: Gue (paling atas baju hitam), Kak Rifu (sebelah gue yang sama hebohnya), Ilham (2 kanan setelah gue yang kacamata), Hani (kanan setelah Ilham, kacamata), Rere (kanan bawah Hani, kerudung hitam), Kak Ayu (bawah Hani), terus uuuh… Tsany (paling depan pake hoodie terlipat, lagi nyengir), Reyza (sebelah Tsany), Mbak Arin (di tengah, atas Tsany, kerudung putih), Mbak Evie (kerudung merah gelap, sebelah Mbak Arin), Kak Lintang (sebelah Mbak Evie yg duduk juga), Kak Dwi (sebelah kiri foto, kerudung coklat), Kak Yuni (dibawah ketek Kak Rifu, kiri foto), Kak Upik (kerudung abu2 2 kanan dari Mbak Arin), terus siapa lagi yah yang gue inget… Kak Asnany (kerudung biru, kiri 2 dari Kak Rifu). Maafkeun saya yang masih suka lupa2 nama dan wajah!!

img_0615

Pengajar bio (yang bertahan sesi foto pas sesi bulan puasa)

img_0609

Tim rusuh meja depan (Feat: Abud, yg duduk santai baju hitam): Dari kiri atas: Tsany, Kak Yuni (kerudung abu2), Abud, Priscil, gue, dan Kak Dwi.

Para pengajar biologi BTA adalah para penekun filosofi kehidupan yang kadang garing, bagaikan tekanan turgor kedelai yang rendah ketika digoreng minyak. Kami datang dari berbagai latar belakang, ada yang guru, S2, S1, bahkan dokter. Ini yang membuat kami ketika ngumpul jadi serius (tapi santai) ngebahas soal2 biologi, sampe teori biologi terbaru, sampe jokes biologi ter-receh.

Koordinator kami adalah Mbak Arin, beliau paling mumpuni soal dunia biologi siswa SMP-SMA, paling bijak, tegas, walau juga bisa seru ketawa2 bareng. Terus yang senior ada Mbak Evie, beliau guru, dan jelas udah banyak paham dinamika soal biologi di kelas dari tahun ke tahun. Terus, Kak Yuni, beliau pengajar tetap dengan jam terbang yang tinggi. Pernah ketika beliau sakit atau ada agenda lain, jadwal seminggu langsung berubah total dan chaos. Ramah, kalem, tapi juga kadang garing. Lanjut, ada Ilham, dia pengajar bio terbaik semester 2 kemaren. Gaul, sangat update soal dunia luar sampai manga One Piece, kreatif, gampang baur sama murid, dia juga punya cara yang enak buat belajar biologi, dan kerennya lagi dia adalah penulis cerita, Kenzie (baca di sini). Terus, ada Kak Asnany, beliau ramah, down to earth, dan kadang jadi temen curhat gue yang sabar. Termasuk baru, ada Hani, junior gue di SITH ITB biologi, angkatan 2010, dan juga ada Hanisa (ini orang yang beda). Lanjut lagi, ada Kak Dwi, yang murah ketawa dan keibuan. Kak Ayu yang seru, tapi gue jarang ketemu selain pas loka karya, begitu juga dengan Kak Lintang.

Selanjutnya ada Famili Absurdidae: Gue, no need to explain. Liat video di bawah sebagai bukti hakiki.

BTW, gue yang merangkak di lantai.

Next di Absurdidae, ada Kak Rifu. Beliau senior gue di SITH ITB, dan beliau angkatan 2004 mikrobiologi. Garing nya kelewatan, tekanan turgor bisa rendah, saking rendahnya kayak kerupuk. Jokenya pun semacam oksigen dalam fotosintesis (oksigen itu saingan ama karbondioksida, alis dalam analogi: kacau banget ampasnya). Abis itu ada Priscil, junior gue di UGM jurusan biologi 2010, senior dari pacar gue, Ghea. Anak ekologi sejati yang tahan banting namun masih feminin. Kadang kelebihan ATP dan nge-dab atau joget di kelas. Tapi, jangan buat dia emosi kalo ga mau dibanting. Selanjutnya ada Tsany ama Rere, yang less absurd. Tsany sang calon dokter gigi ini temen ngobrol gue kalo di ruang pengajar, baik, ramah, perfeksionis kalo kata anak2 di kelas, tapi kadang diem2 ada referensi bahan ngakak random atau ngajar makan yang seru. Rere kalau di ruang pengajar kadang diem, kadang rame, tapi yang jelas anaknya seru!

The Flash!

“Itu si kakaknya ngajarnya cepet banget dah!”

Semester 2 adalah semester di mana para anak SMA mau menempuh ujian nasional (UN) ama ujian2 masuk kuliah (SBMPTN, SIMAK UI, atau UTUL UGM). Maka semester ini, di kelas bakal fokus ama yang namanya pembahasan soal!

Tapi yang kalian harus tau, gue, ga bermaksud sombong, selama ini gue berkutat ama dunia akademika kuliah, kayak anak2 kuliahan yang emang anak biologi ITB, UI, UB, atau UGM karena lingkup gue ya ke mereka2 itu, jadi gue sering lupa dan mengasumsikan kalau mereka semua paham. Padahal bruh, mereka anak SMA, dengan kelas yang dikelompokkan sesuai kemampuanya. Jatah waktu per kelas adalah 90 menit. Gue? Kadang 30 menit udah kelar! Sisanya kadang gue cerita2.

Bahkan pernah gue ngisi klinik TO (buat bahas Try Out alias TO buat mereka yang masih bingung). Kelar dalam 20 menit. Semua shock. Buat para murid, ya gitulah maap. Gue pengajar baru waktu itu. Semester 2 ini emang kita harus belajar mendeduksi soal biar lebih detail. Akhirnya pun gue belajar pelan2.

Cerita di Dalam Kelas: Semester 2 Tahun 2017 dan Periode Intensif

Adaptasi selama periode ngajar akhirnya membuahkan hasil buat gue untuk bisa belajar dengan efisien, dengan cara cepat tapi ngebuat murid gue ngerti. Prinsip gue sebagai guru adalah gue juga kakak buat murid2 gue yang artinya gue harus sebagai role model dan figur yang harus lebih unggul dan maju, sebagai temen yang absurd dan frontal, dan di sisi lain sebagai simulasi dari dosen di universitas2 karena gue orangnya “mau belajar apa ngga, yang penting jalan, lo mau bisa, aktif di kelas!” walau gue tetep berusaha mancing anak2 di kelas biar aktif. Salah satu caranya adalah gue rajin ngasih trivia2 biologi yang baru dan kadang browsing pake iPad di kelas untuk nyari hal2 yang baru.

Pernah kah gue marah di kelas? Pernah, tapi gue pendam sebisa mungkin. Gue selayaknya menahan kata2 yang menyakitkan, meskipun kadang bahasa gue aja udah frontal kalo di kelas. Gue cuma ga mau ada anak yang benci ama gue atau disrespect ama gue, walau di sisi lain gue pengen mereka tau kalau gue juga manusia: Bisa capek banget, laper banget, sedih, sampe marah. Semua apalagi, semakin terlihat di periode intensif bulan April-Mei, di mana semua anak belajar setiap harinya, yang otomatis pengajar bakal jauh lebih tepar dan butuh kontrol lebih besar! Kenapa? Bayangin lo harus ngajar dari jam 7 pagi sampe jam 6 sore. Terus tiba2 lo harus isi standby sampe jam 9 malam!

Belajar intensif itu bener2 butuh trik biar murid fokus ke gue. Karena bayangin lo ke BTA tiap hari, bahas soal sampe mabok, kadang dari pagi sampe sore, atau bahkan malam kalo lo ikutan standby! Berbagai cara gue lakuin, dari misalnya: di kelas D BTA8, gue ngajak anak2 duduk ngemper di lantai, sambil sebelumnya gue gambar hal2 penting di papan tulis. Sama satu hal yang kalo lo liat di bawah ini, mayoritas anak BTA itu fototaksis positif, alian doyan dipotret!

img_0230

Kelas D Intensif, BTA8

Terus di kelas E Intensif, BTA8, gue minta anak2 buat duduk membentuk lingkaran, tapi tetap di kursi. Di kelas ini, gue inget banget ada si Prima (sekarang anak Bio UNDIP) yang antusias banget kalo nanya soal bio.

img_0257

Kelas E Intensif, BTA8

Hal lain yang juga ga kalah gilanya adalah pas ngisi intensif SMP. Kadang anak2nya udah capek, tapi kadang anaknya masih sempet nyengir genit ke kamera, kayak di sini.

img_0072

Kelas SMP Intensif Jupiter, BTA53

Kadang sore2, gue diminta kelas tambahan kelas Super Khusus. Mereka anaknya super antusias banget. Bahkan saking antusiasnya sampe lanjut ke Fish Street buat makan.

img_0269

Gue, Roman (FT UI), Levita (gue lupa dia lanjut ke mana, di luar), Darwin (DTE UI), Vhimal (FK UGM), sama Kenneth (FK UNS). Anak2 kelas tambahan super khusus Argentum BTA53. Mendadak ngidam ikan.

Hal yang ga kalah gila di masa intensif adalah, waktu isi standby bahkan les privat (pesan sponsor: kalau mau les bisa hubungin gue). Gue kadang selalu memberi wejangan atau ilmu2 yang mereka ga akan dapatkan di sekolah. Karena salah satu mimpi gue adalah punya murid yang suka ama dunia sains. Alhasil, misal 3 bocah ini. Mereka nyangkut ama gue di BTA53 sampai jam 11 malam.

img_0138

Kelas Super Super Super Khusus: Gue feat. (dari kiri) Oliver (ITS), Aldo (BINUS), ama Helmy. (ITB)

Gue buat les pun agak ogah buat les di rumah karena selain rumah murid2 yang jauh dan memakan waktu, kadang rumah lekat sama rasa ngantuk dan zona nyaman. Alhasil gue ajak mereka ke tempat makan, walau gilanya pernah gue bawa ke Sushi Tei. Alibinya adalah buat belajar anatomi dan perkembangan soal ikan, plus taksonomi hewan laut. Hehehe. Misalnya kayak pas gue ngajar Mai (sekarang FKG UNTAR), Devin (Mesin UI), Marwa (FKG YARSI), Vania (FK Trisakti), dan temen2 dari kelas intensif Uranus.

img_0290

Ya begitu deh

It went so well, sampe akhirnya kami lanjut studi biosistematika tumbuhan dan hewan dengan apapun yg ada di Carrefour Kokas (tanpa ijin) untuk belajar taksonomi. Dari harapan gue biar mereka paham, gue merasa senang ketika di Instastory ada yang nulis gini :’)

img_3709

Special credits to Devin.

Ketika 4 minggu SBMPTN selesai, terus 1 minggu SIMAK-UTUL pun kelar. Kami akhirnya bisa bernapas lega. Sekaligus harap2 cemas, sedih karena rasanya sepi, dan bertanya2, murid2 gue pakabar ya?

Kebanggan itu muncul ketika suatu saat:

“Kak! Gue lulus dan dapat jurusan yang gue mau!”

Gue selalu bersyukur dan seneng banget abis itu. Aplagi kalo:

“Lo kapan kosong? Gue traktir sini kak!”

Ah, thank God, it’s a teacher’s life for me!

Terus setelah mereka masuk ospek, gue pun mulai ngerasa sepi. Gue mikir, nanti gue ketemu murid yang gimana lagi ya pas masuk semester 1 taun ajaran baru?

Sama yang jelas, rasanya gabut banget. Apalagi libur waktu itu adalah libur lebaran juga yang panjang.

Sampe akhirnya tiba waktunya loka karya. Kali ini gue bawa keju Emmenthal (hasil fermentasi Propionibacterium freudenreichii) buat sharing produk biotek. Tapi sayangnya pada ga suka.

Cerita di Dalam Kelas: Semester I Tahun 2017

Ehem, gue tau murid2 gue sekarang paling nunggu bagian ini.

Ini adalah semester yang menurut gue paling banyak cerita. Bukan artinya gue membandingkan ama semester sebelumnya, tapi emang jujur selain soal kelas2 gue yang seru, banyak hal2 yang berkesan buat gue di hidup gue yang berselang dengan waktu ngajar gue semester ini. Antara cerita soal gue ke Jepang kemaren, sama cerita penelitian Rafflesia gue yang juga mencakup penulisan buku yang udah mau jadi.

Ada 4 hari di mana gue cenderung tetap atau sering ngajar di situ: Senin (BTA8) kelas A dan B, Selasa (BTA8) kelas A dan B, Sabtu (BTA8) kelas A, B, C, dan D, sama Minggu (BTA44) kelas Archimedes, Bernoulli, Columbus, ama Darwin. Mereka punya warna masing2.

Senin. Kelas A: Anak yang mencolok: Faris, karena suka nanya hal2 berat dan di luar pelajaran yang bahkan bikin murid lain bingung ama bahkan pengajar lain. Anak lain yang gue inget ada Admiral sama Esa. Kelas B: Anak yang mencolok: Geng cewek yang ada si Joyce, Raisa, dkk (SMA 3).

Selasa. Antara kelas A sama B, ga ada yang begitu mencolok. Cuma kelas B yang gue kenal beberapa anak, misal Clarisa ama Vikrant. Tapi kelas ini juga yang kadang pengen gue tabok karena suka ada yang telat 30 menit ama kadang lewat muka gue baru masuk atau keluar ga permisi.

Sabtu. Kelas A: Ramenya cenderung homogen, anak yang gue kenal dan aktif ada Erick sama Jason. Kelas B: Geng Laskar Fans Kak Shishi – Dion, Richie, dkk, yang selalu heboh dan rame, dalam taraf bikin yang cewek di kelas itu geleng2. Kelas C: Kelas ciwi2 rame – Marsha, Angel (yang kacamata), Carin, Karen, Nada, terus ama yang kadang menghilang ada Tasha, sama Michelle. Buat gue, kelas ini ada keistimewaan tersendiri. Karena mereka nyanyi rame pas gue ultah 🙂

Kelas C BTA8 Sabtu, tanggal 05 Agustus 2017.

img_4166

Kelas C Sabtu BTA8

Kelas D: Kelas ini adalah kelas yang sering gue kasih lawakan pas masuk kelas. Gue sering lupa2 inget sama murid2 di dalamnya. Maap!

Minggu. Karena Minggu, kadang gue ngerasa santai ngajar kelas2 ini. Bahkan pernah temen gue, Dwiki, gue ajak ngerekam video di kelas2 ini. Kelas Archimedes – Kelas cowok2 penggemar lolipop dengan 3 cewek yang nyelip di kelas ini (baca: Cholisa, Sista, ama Ema). Cowok2 di kelas ini sangat random dan kadang bisa TERPELATUK buat jokes2 frontal, dan sekarang mereka berganti dari penggemar lolipop Hot Hot Pop jadi es krim Aice.

img_4137

Kelas Archimedes Minggu BTA44

Kelas Bernoulli – Kelas pertama yang gue ngajar (urutannya B-A-D-C), dan selalu sepi pas pagi2 gue ngajar. Tapi sekalinya gue pancing ama hal2 garing atau trivia, mereka selalu merespon

Kelas Columbus – Gue rada bingung menjelaskan soal kelas ini. Gue ga bisa nebak obrolan atau bahkan anak2 yang dateng. Bahkan 3 kali kelas ini kosong.

Kelas Darwin – Kelas 100% ciwi2 Santa Ursula. Kelas yang bikin pengajar2 IPA suka semangat ngajar minggu di BTA44 ini. Enerjik, seru, dan kadang juga rada kriuk2. Ada Chika, Janice, Claudia, Olyn, Kazya, dkk. Gue pun ngerasa suka cerita2 ke kelas ini.

img_4139

Kelas Darwin Minggu BTA44

Beberapa kelas2 yang gue sebut di atas sering jadi pengisi energi gue karena gue udah ngerasa akrab sama mereka. Kadang gue lupa kalo gue lagi ngajar (lho). Intinya, rasa capek gue sering jadi ilang kalo ngajar, dan gue bersyukur untuk itu. Gue berharap mereka bisa terus semangat sampai semester depan dan bisa mengejar impian masing2. Aamiin. Kalian pun harus berusaha ya. Jangan terpaku nilai tapi berusaha optimal, dan jangan terpaku hasil psikotes tapi pelajari apa yang sebenarnya kalian inginkan dan minati. Karena psikotes itu ga permanen hasilnya.

Terus gue juga ngajar kelas alumni, kelas alumni BTA yang ngambil BTA lagi (antara yang mau pindah kuliah atau ngejar SBMPTN lagi). Gue rutin ngajar:

Senin. Kelas Venus (ex Bernoulli) – Kelas yang cewek2 lebih dominan dari cowok2. Selalu rame dan berisi para petani meme. Ada Indy, Priscil, Chiara, Vita, Irbah, Dwi, Tsabita, Desirre, terus cowoknya ada Abi (sang ketua), Rai, dan Ray.

img_1983

Kelas Venus Alumni. Dari gue ke kiri searah jarum jam: Gue, Tsabita, Dwi, Rai, Ray, Irbah, Chiara, Vita, Priscil, Abi, Indy, ama Desirre

Kelas Mars (ex Archimedes) – Kelas di mana cowok2 lebih dominan dari yang cewek2. Bilang kelas Venus berisik, padahal sama berisiknya. Yang gue bingung, kadang cowok2nya suka ngezonk gara2 makan Aice. Yang dominan cuma si Haga (alias Haga otot) dan Faris.

Jumat. Kelas Jupiter (ex Darwin) – Kelas paling rame yang gue ajarin hari Jumat. Kelas Merkurius (ex Columbus) – Kelas ini rame pas lagi tenang, dan sepi banget dan serius banget pas gue lagi ngajar.

Satu lagi paling, kelas SMP yang udah 2 kali gue ajarin (tapi ga lengkap isinya): Kelas Kappa dan Delta (Senin, BTA55)

img_4510

Kelas Kappa Senin BTA55

Gue belum banyak ngajar 2 kelas ini, tapi buat gue 2 kelas ini seru. Kelas Kappa yang pernah minta spam like Instagram gue, dan kelas Delta yang malah ngajak main Hangman abis ngerjain soal. Gue harap gue bisa in touch sama mereka.

Kelas2 Standby, Tambahan, dan Les

Ngajar kelas standby itu kayak lo narik tuas mesin undian. Lo bisa dapet anak2 yang  bener2 nge-blank ama materi, ada anak yang minta pendalaman materi, ada yang mereka cuma mau latihan soal. Yang menarik adalah ketika gue ngajar standby di BTA8, ada satu anak kelas D hari Minggu bernama Aan, anak IPS, tapi sangat antusias soal IPA, khususnya biologi, saking antusiasnya, tiap standby, selalu ada dia, plus temennya dari kelas B Sabtu, Tasya. Kombinasi mereka berdua suka bikin sesi sore itu rame.

img_4528

Aan, Febrita, gue, Yohana, sama Tasya. Aan ama Tasya ini pengunjung rutin. Yohana pengen lanjut ke Jepang (katanya), dan Febrita pengen ke Finlandia. Semoga dapet yak!

Gue pun semester ini pernah les-in 3 anak Archimedes Minggu, Cholisa, Ema, Sista di Penvil. Seperti biasa, abis ngajar banyak2 cerita, dan makan.

img_4151

Ema, Cholisa, Sista, dan gue. di Roppan Penvil. Ceritanya lagi abis les.

Mereka Yang Udah Lulus

Sebagai guru, gue sangat seneng denger prestasi murid2 gue, apalagi kalo mereka masih menjaga kontak ama gue. Gue suka ketika si Roman (FT UI) masih sempet ngajak random makan pas gue di Yogya (jangan tanya gue kenapa dia bisa di Yogya), ketika si Ishlah (FKG UI) nanya2 soal biologi perkembangan maxilla-mandibula (rahang atas-bawah), ketika si Kenneth (FK UNS) nanya2 gue soal ide proyek buat PKM, ketika Aldo (BINUS) masih nyempetin ngobrol2 dan makan bareng ama gue, dan ketika Erlang (FK UNDIP) masih sempetin diri ngebahas soal biologi molekuler dan curhat soal kampus pas balik ke Jakarta. Udah pasti bahwa gue akan terbuka kalo kalian ngajak diskusi biologi yang lebih tinggi dari SMA, apalagi soal bioteknologi, dan metode penulisan paper dan karya ilmiah. Gue pastinya akan lebih tegas dari pas ngajar di SMA.

Sampai kapanpun, gue tetap menjadi guru kalian. Gue pengen liat kalian sukses, dan gue akan senang saat kalian masih inget gue. Tidak ada istilah mantan guru, karena faktor paradoks (keberhasilan guru adalah ketika muridnya berhasil, tapi guru akan selalu berhasil karena setiap kesuksesan murid, ada langkah guru yang membuat muridnya lebih tinggi – dan kalau guru melangkah menjauh, murid itu akan terjatuh).

Mimpi gue adalah kalian semua sukses dengan mimpi kalian, dan suatu saat, kita bisa ngobrol di tempat2 yang ga terduga, seiring kita berusaha mencari ilmu di dunia ini, untuk akhirat kelak. Berdoalah, berusaha, dan rendah hati. Jangan lupa untuk tertawa secukupnya!

Terakhir, gue selalu mohon doanya ya, jadi ketika kalian lulus dan mengambil S1 di manapun kalian berada, gue juga lulus buat beasiswa S3 gue ke Kyoto. Aamiin.

-AW-

Iklan

Oke malam itu, sesampainya gue di Stasiun Tokyo, modem gue udah abis baterenya, kaki gue udah berat banget, gue jalan sambil nyeret di sana… lumayan Tokyo Drift *badum tss!!*

Oh iya! Sebelum balik, gue dengan isengnya beli… matsutake kombu! Matsutake adalah jamur termahal di Jepang, dan gue beli versi irisannya yang diawetin di dalam sachet campur rumput laut alias kombu.

truffle-hm

Ilustrasi. Sumber: Harvest Moon

Terus gue transit Yamanote Line lagi ke Ikebukuro dan astaga, gue salah kereta dan dapet rute terjauh. Untung keretanya udah sepi jadi bisa duduk. Sampe Ikebukuro, gue sekuat tenaga jalan ke apartemen.

Sampai di apartemen gue langsung ambruk. Beruntung sih karena gue ama Arif emang kebagian tidur di ruang depan, dia di sofa, gue di karpet. Gue ga mau di sofa karena harus ngelipet kaki. Gue udah prediksi kalo gue harus ngelurusin badan sesempurna mungkin karena gue besok masih ada perjalanan jauh lagi: Niigata.

Sebelumnya, “Kyoto itu tempat yang dingin di Jepang, ini karena kota ini dikelilingi gunung” kata Hosokawa sensei. “Wah kalo di Indonesia kayak Bandung” jawab gue. “Oh gitu yah…”

“…dan besok saya mau ke Niigata naik Shinkansen”

“Wah?? Kamu ke sana sendiri?? Di sana mah lebih dingin lagi! Sama Niigata itu kotanya tenang banget” Kayaknya sampai titik ini Hosokawa sensei makin bingung sama gue. Lagi.

Cerita misi ke Niigata ini berawal dari rasa kepo berlebih dan akut gue atas paper yang ditulis Nashimoto (2001). Gue bahkan mungkin dari tahun 2012an lalu udah berusaha mengontak beliau, tapi alamat di e-mail itu udah ga ada. Sampai kemudian gue dengan kemampuan stalking level yakuza pas jaman S1 itu akhirnya pada Oktober 2017 ini berhasil menemukan lokasi baru beliau: Niigata University of Pharmacy and Applied Life Sciences (NUPALS).

Translasi Balik (Reverse Translation) adalah sebuah bagian misterius di dogma sentral biologi molekuler yang dinyatakan Francis Crick pada tahun 1958. Kita tau aliran DNA ke RNA dan ke Protein. DNA bisa replikasi, DNA transkripsi jadi RNA, dan RNA translasi jadi polipeptida penyusun protein. Lalu konsep “dogma” ini mulai luntur karena semakin terekspos bagian yang lainnya, RNA bisa transkripsi balik (reverse transcription) jadi DNA, RNA sense bisa disalin jadi RNA antisense di virus. Sama ada ilmuwan US (McCarthy et al., 1965) dan Jepang (Uzawa et al., 2002) (yang gue belum sempet kontak) berhasil mentranslasikan DNA langsung jadi polipeptida di lab, dengan ribosom bakteri yang dimodif dengan antibiotik. Sementara proses replikasi protein, protein jadi RNA alias translasi balik ini, masih misteri, dan ga jarang banyak yang menganggap hal ini gak mungkin karena beberapa alasan.

Seenggaknya, sampai Nashimoto sensei menjadi peneliti pertama di dunia yang pernah melakukan percobaan paling dekat dengan translasi balik, beliau merancang rtRNA dan kompleks kodon stop (sebagai titik awal translasi balik, kebalikan translasi) untuk membalikkan polipeptida Arginin (Arg) menjadi kodon lagi. Mekler (1967) pernah mengusulkan upaya memasangkan polipeptida ke antigen dan tRNA buat ngebalikin lagi jadi mRNA (prinsipnya ngebalikin posisi asam amino di bawah, antikodon tRNA di atas, terus antikodonnya di-transkripsi balik – masalahnya ini bakal ga ngurut), tapi sayangnya ga sesuai kaidah kalo menurut Gounaris (2010).

…dan dengan alasan inilah, gue perlu rela jalan kaki lagi di Niigata. Sendiri.

Sampe…

“Mas, Arif besok ikut ya!” kata Arif. “Hah?? Lah uangnya??” tegur gue. “Ntar minta bapak, berapa sih ke Niigata?”

Malam itu, ini bocah asli sporadis banget. Gue cek kan, harga PP sekitar 22ribu yen. 2 jutaan rupiah lebih. Terus dia ke kamar bapak… dan dapet duitnya.

Pret. Di sisi lain gue bersyukur ya Allah, bokap ada rejeki lebih. Seenggaknya gue ga sendiri di Niigata yang bahkan terdengar lebih asing buat gue. Hosokawa sensei bilang di sana spesialis sushi karena dekat pelabuhan.

Day 4 – Pagi2 jam 8 gue sama Arif jalan ke Stasiun Ikebukuro. Kami jalan udah kayak orang2an sawah karena kaki udah ga memadai lagi buat jalan. Konyolnya, kita sampai di JR Office jam 10, terus si Arif dapat JR Pass 5 hari (kalo gue seminggu – ini gara2 paket ini lebih murah, 18ribu buat 5 hari ketimbang beli tiket PP)

“Oke, jadi kalian mau pesen bangku ke Niigata?” kata mbak operator.

“Iya, jam?” lanjutnya, “Sesegera mungkin kalo bisa”

“Hmmm… kereta selanjutnya jam 10:45, kalian pesan dari… Ueno (yang paling mungkin)?” Gue shock. Ini mepet gila! Stasiun di Jepang kan gede2! “O…oke…”

“Kalian abis ini keluar ruangan ini dari pintu sebelah sini aja, langsung turun, Yamanote Line jalur 5, kurang lebih 20 menit sampe Ueno, kalian langsung ke platform Shinkansen. Oke, selamat pagi!”

*nengok Arif* “CEPETAN CHUY!!”

Monsters_University_Late_Slug

Ilustrasi. Sumber: Monster University (Pixar)

Jadi di sebelah kantor JR ada jalan kecil lewat kafe yang dari situ bisa langsung nembus tangga ke bawah. Ntah lah si mbak ngeliat gue ama Arif kayak Teletubbies pake bakiak 17 Agustus yang tandem itu. Gue bersyukur kereta komuter di Jepang selalu ada per beberapa menit dan tibalah kami di Ueno jam 10:25. Bahkan kami masih sempat beli onigiri 3 bungkus.

Ga ada cerita dramatis kayak kemarin pas di Shinkansen, karena kaki kami udah kayak mau jebol. Kami naik Jōetsu Shinkansen (上越新幹線), kereta MAX Toki tujuan sampe Niigata (terminus).

Sesampainya, di luar hujan. “Oke Rif, kita udah bisa liat sushi ama donburi di sekeliling kita” Jadi ada toko2 bernuansa kayu tapi modern ngejual sushi di stasiun. Selain itu menu khas nya ada sasadango (笹団子, dango dibungkus daun bambu – bukan, bukan Sasa merk micin itu).

img_4846

Selamat datang di Niigata… di hari yang hujan

Karena waktu yang mepet dan ntah dudul, akhirnya kami malah beli takoyaki di stasiun (bukannya makan apa gitu yang lebih jelas). “Rif, kita makan sushi nanti aja pas balik! Sekarang kita transit dulu ke Shin’etsu Line dan sesuai petunjuk Nashimoto sensei, kita turun ke Furutsu” dan kami pun jalan ke peron kereta lokal (yang bahkan ada yang gerbongnya cuma 2, gue curiga ini kereta bakal ngebawa gue ke dunia digital terus nanti berantem ngelawan Lucemon).

Setengah jam kemudian…

img_4852

BRUH…

img_4850

…kenapa kita diturunin cuma sampe Niitsu??

Kami terdampar di Stasiun Niitsu yang lokasinya cuma beda SATU STASIUN LAGI sama Furutsu. Cuma ada gue, Arif, dan satu kakek2 yang turun. Konyolnya lagi, sinyal internet kami langsung melambat drastis. Udah. Waktu udah menunjukkan jam 2. Satu jam menuju waktu janjian sama Nashimoto sensei. Setelah kami baca jadwal lagi, akhirnya kami naik tangga dan nyeberang peron lagi. Akhirnya keretanya datang dan tibalah kami di Stasiun Furutsu. Gue sama Arif tercengang.

Furutsu_040710

Stasiun Furutsu… dan ini kecil… banget. Sumber: Wikipedia – Gambar oleh Hitam1200 di Wikipedia Jepang (ditransfer dari ja.wikipedia ke Commons., CC BY-SA 3.0, https://commons.wikimedia.org/w/index.php?curid=52344601

Kami terdiam melihat stasiun itu. Setelah dari kemarin2 melihat stasiun2 besar Jepang, sekarang kami melihat stasiun kecil yang ntah gue tinggal ngebayangin ada Nobita atau Chibi Maruko Chan lewat. Oke2 cukup. Setelah kami jalan lagi, kami pun sadar suasana kota kecil nya kerasa banget. Tenang, bahkan mobil jarang lewat, sekalinya ada truk eh dia malah ngetem ke Family Mart buat minum kopi. Sungainya bersih, yang kurang cuma cuacanya yang lagi berawan, dan kaki kami yang kurang sehat. Bahkan kondisinya ramah banget, sampai ada warga lokal menunduk dan bilang “Konnichiwa! (Selamat siang!)” kami membungkuk dan membalas. Melihat jam, ternyata sudah jam 2:50 siang! Ah, ini ga bakal keburu, dikit lagi, tapi kaki udah lambat banget!

Tibalah kami di NUPALS. Sebuah kampus keren, kayak NTU, tapi di tengah… kota kecil, bahkan berbatasan langsung sama perumahan warga. Jalan ke kampus menanjak, sangat asri, bentuknya modernistik, dan satpamnya… mirip banget Takeshi Hongo (Kamen Rider Ichigo, versi bapak2 yang di Kamen Rider Taisen). Masuk kampus, saat itu jam 3:07 sore, gue nanya resepsionis yang nampaknya kesulitan bahasa Inggris, untung gue udah printscreen e-mail Nashimoto sensei. Sementara Arif nunggu di ruang tengah, gue lanjut jalan. Sampai di depan ruangan, kayaknya bel nya langsung aktif, ada orang yang pas gue tunjukin langsung menemukan gue ke Nashimoto sensei.

img_4855

Gue dan Sang Legenda

“Selamat datang di Niigata!” beliau langsung menyambut gue. Di pojok ruangan keprofesoran itu (di meja depan ada mahasiswa lagi nugas, lanjut ada profesor asosiat, baru ada tempat khusus beliau), beliau duduk di tempat yang dikelilingi buku dan berkas termasuk jurnal, dihadapkan dua komputer. Beliau lalu cerita bahwa ada beberapa orang yang sempat menyangkal ide beliau, tapi di saat yang sama laboratorium milik Szostak (penerima Nobel) sibuk membahas teori beliau. Saat ini beliau belum aktif meneliti itu lagi dan masih sibuk mengerjakan penelitian terkait RNA.

“Ya, saya berencana melakukan penelitian itu suatu waktu nanti sebelum saya mati!”

Di umur beliau yang sudah sepuh, beliau masih semangat banget dengan penelitian2 molekuler. Penelitian beliau tentang translasi balik bersinggungan dengan konsep asal-usul kehidupan di Bumi, sementara gue berusaha menarik lebih jauh karena gue menyebutkan bahwa translasi balik bisa berguna untuk beberapa hal, termasuk biologi evolusi – untuk analisis kekerabatan fenotip dari protein individu masa lalu dengan masa kini. Ada setidaknya 4 permasalahan terkait translasi balik:

  1. Reduksi informasi dari 64 kodon ke 20 asam amino. Nashimoto sensei menyelesaikan masalah ini dengan membalikan 20 asam amino ke 20 kodon saja. Meski terjadi pengurangan, mungkin suatu saat nanti bakal menggunakan kodon lebih banyak. Mungkin, menurut gue. Walau artinya aplikasi biologi evolusi jadi tidak bisa diterapkan.
  2. Variasi gugus R asam amino. Ada 20 variasi gugus R di asam amino, sementara hanya ada 4 nukleotida yang lebih seragam. Nashimoto sensei menyebutkan untuk menyelesaikan masalah ini dengan membuat rtRNA (reverse translation RNA) berbentuk huruf T yang memiliki lekukan yang pas dengan gugus R, dan ini dibuat dengan metode SELEX (Systematic evolution of ligands by exponential enrichment – Evolusi sistematik ligan dengan perbanyakan eksponensial) yang dengan kata lain sistem mutasi dan seleksi dalam skala besar namun mikro.
  3. Ikatan peptida yang lebih stabil daripada ikatan fosfodiester pada asam nukleat. Perlu fungsi seperti enzim protease untuk memecah ikatan protein.
  4. Struktur protein yang beragam, ada primer, sekunder, dan tersier. Protein perlu dibuat primer terlebih dahulu. Konon saat ini sudah ada metoda membalikkan protein ke struktur primer (gue belum nyari).

Selain itu beliau memprediksi penggunaan struktur mirip ribosom sebagai rangka gerak diperlukan untuk translasi balik berkecepatan tinggi, namun dalam skala normal belum diperlukan.

Gue pun cerita ke beliau kalau gue ada latar kuliah Astrobiologi di Indonesia yang artinya gue juga mempelajari asal-usul kehidupan. “Saya ga mengira ada orang yang antusias hal ini ada di Indonesia sampai saya lihat kamu di sini!”

“Perlu ada orang2 muda yang melakukan penelitian2 gila untuk menyumbangkan inovasi ke dunia ini!” tambah beliau. Gue di sisi lain cerita kalau gue mau kuliah di Kyoto, gue ga nyolot atau ga bermaksud menyebarkan aura kompetisi antar kampus, tapi gue mau jujur kalau gue juga fokus ke biotek tanaman yang akan membawa gue ke penelitian molekuler lanjutan. Gue menyerahkan CV sama draft paper gue “Wah ini bagus!” kata beliau sekilas melihat gambarnya. Ah, alhamdulillah!

Terus ada orang2 lain datang, beliau ngomong dalam bahasa Jepang yang bilang gue neliti Astrofisika (wat??) dan lain2, terus mereka ngasih gue kartu nama dan salaman!

Di sisi lain gue cerita kalo gue ke sini ama Arif, “Kenapa kamu ga ajak aja dia ke sini, dingin di luar!” Terus gue “Uh… sensei, ada wifi gak?” Ternyata wifi nya keok. Randomnya, gue dikasih 2 kupon makan (karena tau kami berdua) di Negi Bouzu, deket stasiun, restoran seafood dan menyajikan sushi!

img_4856

Rejeki

“Nanti kamu hati2 ya di Niigata, kalo malem katanya ada orang Korut yang nyulik anak2 muda” Gue kayak… WAT?? “Kamu nanti balik ke Furutsu kan ya? Eh tunggu! Bus kampus jam berapa??” Beliau mengecek jadwal dan nampaknya 20 menit lagi, beliau minta mahasiswanya nganter gue sama Arif ke tempat bus. Kami berpamitan, dan mahasiswa beliau (yang bahasa Inggris nya masih belum lancar tapi berani ngomong) pun nganterin gue sampe ruang tengah.

Gue pun ga memungkiri bahwa gue salah ngomong ke bocah ini karena gue bilang perut Arif besar (perut = Onaka, gue ketuker ama kenyang = Ippai, besar = ooki na) dan gue ngomongnya apa?

Ooki na oppai desu” (dada besar)

069

Gue saat itu

Walau akhirnya gue berusaha memperbaiki kalimat gue dan orang ini udah nahan ketawa2. Dia cerita kalo dia umurnya 25 tahun dan lagi meneliti PTGS (Post Transcriptional Gene Silencing – Pembungkaman gen pasca transkripsi) pake RNA.

Akhirnya bus tiba, setelah berdesak2an dan tiba di Niitsu, dan dilihat penumpang lain karena ada 2 makhluk asing berbadan besar naik bus di sana.

“Cewek2nya oke, mas”

“Pret…”

Dalam setengah jam, tibalah kami ke Stasiun Niigata lagi. Kami jalan ke Negi Bouzu dan pesan fine cut nigiri sushi sama eat and compare sea urchin dan kami abis 6000 yen (setelah diskon 1000 yen!). Ikannya seger2 banget dan ini enak banget, melebihi resto manapun di Jakarta (kecuali Sushi Masa).

Mau beli sasadango, eh udah pada tutup. Akhirnya kami lanjut naik Shinkansen sampe Ueno (Tokyo) dan lanjut ke Ikebukuro.

“Mas, laper, Sukiya dulu yuk”

“Chuy, jauh. Cari makan yang sambil jalan aja deh”

Arif pun ngarahin buat jalan lewat jalan seberang. Cuma beda sebrang jalan, dan area itu banyak area XX yang bahkan dijagain bodyguard. Gue ama Arif ngebut aja jalan kaki, ga mau terlibat.

Tapi masih sempet2nya beli makan di Lawson. Kami beli onigiri (lagi) sama sesuatu yang bentuknya kayak salmon panggang, dalam kemasan tertutup.

Akhirnya kami tiba di apartemen. Kami langsung unboxing salmon itu. Pas dibuka, ternyata itu onigiri… lagi…

Day 5 – Dua hari ke belakang, kalo kita ngomong pake bahasa game nya, kami udah melewati 2 misi kelas S (Super) untuk bidang sains bioteknologi. Hari ini, misi kelas S terakhir… makanan. Kami makan ikan segar di Pasar Tsukiji, selesai. Bonus, kami makan makhluk aneh: Nanas Laut.

img_4919-1

Bukan rumah SpongeBob

Cerita lengkapnya di sini. Mana ditambah kami beli melon Yubari yang terkenal muahal itu (worth it tapi sih ceritanya). Abis itu karena duit mulai tekor dan khawatir laper mata lagi, kami balik ke apartemen, menunggu hal yang kami paling tunggu sore itu. Me-review kunjungan ke restoran belut berbintang Michelin 1: Unagi Kabayaki Hashimoto (jangan ketuker ama sensei yang namanya cuma beda 1 huruf). Rumah sederhana, dengan kualitas level dunia. Cerita lengkap di sini.

Malam itu kami pulang dengan perasaan puas. Walaupun kurang senang karena besok udah mau pulang!

Day 6 – Pulang. Ga banyak cerita. Pulang, makan di bandara, sampe Jakarta hujan. Plus langsung disambut kemacetan. Warbyasah. Gue udah kangen sama Jepang, dengan segala keteraturannya. Gue berdoa, semoga suatu saat nanti ada rejeki belajar di sana. Aamiin…

Sementara itu, Hosokawa sensei ngirim e-mail ke gue. Intinya penelitian utama gue diganti jadi mawar dan laju fotosintesis (sama kayak penelitian Doi sensei), sama perlu segera ngisi form2. Cuma form2 apa aja? Terus, boleh ga gue nambah aspek molekuler di penelitian itu?

…dan Nashimoto sensei: Tulisan kamu udah oke, cuma perdalam lagi. Saya sudah SEMBILAN TAHUN berkutat dengan itu.

Mampus gue… tapi oke lah, gue udah bilang ama beliau kalau gue bakal improve paper itu pake studi pustaka. Kita lihat aja apakah ini bisa mengimbangi penelitian 9 tahun beliau.

Target gue tahun depan:

-20 publikasi paper

-Buku Rafflesia jadi

-Minimal 1 paper terhubung ke biologi sintetik/xenobio

-Ada harapan beasiswa ke Kyoto

Sisanya sekarang gue perlu berdoa dan berusaha lebih baik lagi. Sambil ngajar dan berbagi ilmu yang gue punya. Karena satu hal yang pasti, ilmu gue akan berkah kalo dibagi2. Khususnya ke murid2 gue. Jujur, doa gue salah satunya adalah bisa meet up mereka di luar negeri dalam konteks bisnis atau penelitian (bukan jalan2).

Sementara gue juga berdoa, buat Ghea, semoga beasiswa dia untuk membawa dia ke Kyushu University bakal dipermudah. Aamiin.

Semangat lah!

-AW-

Kalian tau, satu tahun adalah waktu yang lama. Mungkin iya rasanya cepet, tapi sebenernya dalam satu tahun banyak hal bisa terjadi. Sebut aja gini kalau lo masih SMA, lo bisa dari anak pendiem jadi anak gaul, dari jomblo jadi punya pacar dan jomblo lagi, dari satu kelas ke kelas lain yang lebih tinggi, atau ga naik sama sekali. Setahun rasanya kayak kedipan mata (apalagi kalo lo makhluk gaib).

Tahun lalu, antara 21 Januari sampe 25 Agustus gue ada di Finlandia. Berasa jadi beruang yang makan ikan terus, bukan karena apa2, tapi karena emang ikan salmon mereka enak parah. Gue belajar jadi anak teknik selama 8 bulan gara2 meneliti ikan. Gue publish sekian publikasi. Gue LDR 10ribu Km ama Ghea antara Turku ama Yogya. Ditambah, link di dunia sains gue nambah banyak. Itu semua adalah hal2 yang gue patut syukuri.

2012 lalu, gue sempet bercita2 untuk lanjut kuliah ke Jepang. Banyak yang nanya, lo ke sana karena nonton anime, karena J-dorama? Man, it’s not that bullshit. Iya, gue banyak tau karena nonton2 itu. Gue di sisi lain, suka sama budaya mereka, sama gimana mereka menciptakan suatu wilayah budaya yang begitu bagusnya. Tahun 2016 tengah itu, gue memutuskan buat belok dan lanjut kuliah S3 gue di Jepang.

Pertanyaan gue, ke mana?

University of Tokyo, nope. Bukan gue minder ama otak gue, kuliah S3 bukan soal itu. Tapi ga ada bidang minat gue yang pas di sana. Nagoya University, nope lagi. Dulu gue ada link ama Taniguchi sensei kenalan dosbing S1 gue, tapi gue lost contact. Satu tempat yang sejujurnya gue sangat impikan: Kyoto University. Kenapa? Bro, Kyoto kotanya bagus banget! Ditambah gue baca di lab mereka penelitiannya keren2 juga untuk bioteknologi tanamannya!

Pertama, gue ngontak seorang peneliti, sebut aja, Sato sensei. Penelitian beliau tentang biologi sintetik tanaman. Sayangnya, pas gue mau kontak, eh beliau udah mau pensiun dan ga nerima murid lagi! Tuhan punya rencana lain ke gue, selama di Finlandia, gue ngerjain 3 paper ilmiah bareng Jaime Teixeira da Silva, koneksi by online gue yang udah ngebantu gue publish sekian manuskrip. Waktu itu beliau menulis tentang bunga Violet Afrika (Saintpaulia ionantha). Gue waktu itu, diminta bantu bikin gambar, dengan balasan gue jadi co-author. Pas gue cek satu2 penulisnya, ketemulah sebuah nama… sebut aja dari nama belakangnya, Hosokawa sensei. Gue cek lagi, School of Agriculture. Okay… Kyoto University. Nice! Jackpot!

Bersyukur lagi, beliau cukup cepet ngeresponnya. Beberapa kali, gue disuruh ngurus beasiswa yang namanya JSPS. Tapi gue bingung gimana karena formnya ga jelas yang mana.

Allah SWT ternyata mau mendorong gue ke jalan yang makin deket ke sana. Bokap bilang mau ngadain acara jalan2 keluarga ke Jepang di November 2017!

Oke, gue mau kroscek progress penelitian gue sesuai codex “The 12 Herculean Works of Adhit” yang gue tulis taun 2014 lalu:

  1. Ingin menanam di luar Bumi – Hal terdekat yang 2017 ini gue lakukan adalah mau beli tanah simulan Mars dan Bulan, tapi… bea cukai Indo lagi nahan barang ke dalam, jadi… stuck
  2. Protokol Kuljar Non-Aseptik – Belum ada kemajuan
  3. Kuljar Rafflesiaceae – Sedang berjalan dan cukup ribet, gue kolab ama Bu Sofi Mursidawati lagi. Di sisi lain, kami mau nerbitin buku tentang biologi Rafflesia dari apa yang kita temui beberapa tahun ke belakang dan coba simpulkan setahun ini (ternyata udah ada banyak hal baru!)
  4. Membuat tanaman yang tumbuh lebih cepat – Belum ada kemajuan
  5. Linguistik dan bahasa tumbuhan – Belum ada kemajuan
  6. Nukleotida sintetik dan rekayasa protein tanaman sintetik – Belum ada kemajuan
  7. Plant Printing – Publikasi paper berupa sebuah perspektif (Wicaksono and Teixeira da Silva, 2015) dan nampaknya orang Jerman mensitasi paper gue (Seidel et al., 2017)
  8. Kultivasi Mikoriza Edibel – Belum ada kemajuan, seenggaknya referensi kuliner malah nambah banyak – gue nyoba truffle, kantarel, kaki emas, dan beberapa jamur lain. Ini paling cerita random yang udah terjadi
  9. Studi Produk Makanan (Alami) Mahal – Sejauh ini baru nyicipin Yubari King Melon ama Truffle. Gue udah beli Matsutake tapi awetan, nanti gue bahas.
  10. Biogenesis Sintetik – Lanjut ke nomor 11 karena agak sama
  11. Studi Xenobiologi Sintetik – Datang ke XB2 Berlin, ketemu Dr. Markus Schmidt, Dr. Phil Holliger, dan Dr. Vitor Pinheiro secara langsung (baca ini), dan ketemu sang pencetus nama XNA, Dr. Marliere secara gak langsung… karena beliau ketua acara dan gue awkward karena ga tau banyak paper beliau. Nulis draft paper ama Prof. Adolfo di Turku waktu itu (kayaknya sekarang di Polandia) ama Prof. Parvez di Inggris, sama Ghea, tapi karena data masih kurang dan lemah, kami belum bisa lanjut apa2 lagi. Tim Pinheiro-Holliger menyebutkan mereka mau nyoba studi in vivo (XNA ke makhluk hidup langsung sebelum XB3 tahun depan). Kita liat aja
  12. Studi Translasi Balik – Terkait paper Nashimoto (2001). Akan diceritakan di sisa artikel ini

Sejauh ini, kemajuan teoritikal gue udah 5 dari 12, dengan progress nyata baru 1 (yang Rafflesia). Ummm… lumayan lah buat 3 taun dari 2014.

Sekarang, posisikan kalian ke bulan November 2017 ini. Tanggal 11.

Day 1 – Tibalah gue di Tokyo, Jepang. Kita sama sekali ga beli SIM card, tapi kami dibekali 3 modem (2 dari agen wisata, 1 dari pemilik apartemen kami) yang bisa kita bawa2. Dalam perjalanan, gue sama adek gue si Arif cenderung banyak memisahkan diri dari rombingan utama karena ke-nggak-sinkronan jadwal. Sebut aja awalnya gue harus nuker JR Pass buat dapet tiket Shinkansen ke Kyoto (intinya nuker JR Ticket yang bisa ngebuat lo bebas naik jalur JR termasuk shinkansen selama seminggu, bahkan bisa gratis mesen tempat duduk di shinkansen – PS: Shinkansen ada yang reserved seat yang normalnya lebih mahal, dan non reserved seat, kursi bebas duduk tanpa nomer yang lebih murah) hari Senin buat misi ke Kyoto University. Eh, pas udah kelar ngurus kita malah ditinggal! Alhasil, kita malah jalan2 ke Meguro dan makan Sukiya. Lebih dudul lagi, abis itu kita harus nunggu dingin2an di depan Stastiun Ikebukuro (Ikebukuro Eki – 池袋駅) sampe maghrib (baca: jam 4:30 pm).

img_4765

Dua bocah random, kedinginan

img_4767

Tempat nongkrong kami

Beruntung malam itu kita makan bareng Om Mensa “Jack” Toegiono dan anak2nya (baca: Dori) di Tori Kizoku buat makan yakitori. Setelah percakapan spektakuler ini sama pelayannya:

Gue: すみません、僕たちはお父さんに会いたいです。お父さんはここにいます。(Sumimasen, watashitachi wa otousan ni aitaidesu. Otousan wa kokoni imasu. Permisi, kami mau ketemu bapak kami. Bapak kami ada di dalam)

Si “mbak” nya pun bingung. Ada anak ilang dari mana lagi ini? Akhirnya setelah si Om Jack jemput, akhirnya kami masuk tempat itu. Nampak Fia, Luna, lagi asik jumpa fans ama Dori.

Q: Dit, lo ga kenal Om Jack ama Dorippu??

A: Nggak

Q: Lo ga tau mereka?? Mereka kan hits banget!

A: Nggak

Iya, asli gue ga tau siapa mereka, kenapa mereka eksis, dan lain2. Gue selama ini stuck dengan dunia gue sendiri. Ngajar, neliti, makan. Udah. Lo ajak gue ngobrol soal Chef Juna, Chef Marinka, Chef Jojo, Chef Ramsay, gue pasti nyambung. Lo ajak gue ngobrol soal penelitian, yuk sini. Gue buta ama dunia yang lain (bukan nama acara di TV), dan ntah kenapa I think that there is a bliss by knowing less things in this chaotic world.

Day 2 – Besoknya, gue pun sekeluarga ke Mt. Fuji. Ujung2nya cuma sampe stop ke-5, dan foto2 sebelum sampe situ karena ternyata kabutnya turun! Hal random adalah gue ama Arif duduk di bagasi (bagian paling belakang mobil) karena mobilnya penuh. Ga masalah sih. Cuma bangun2 serasa udah jadi orang bego.

img_4782

Lagi di rest area Jagorawi… eh maksudnya Fujino

img_4795

Yang penting gaya

Hal lain, gue jujur enjoy perjalanannya. Bahkan di jalan naik ke Fuji ada The Singing Road ini!

Setelah lagi2 ngerasain suhu 4ºC, kami pun ke daerah pedesaan buat liat2, dan ternyata pas balik lampunya ga ada sama sekali di jalan. Gelap. Seenggaknya sampe jalan utama. Dudulnya lagi, karena kayaknya ada kecelakaan (kami liat ada ambulance lewat dan itu luar biasa, semua mobil menyingkir buat ngasih jalan ambulance-nya), jalan tol ke Tokyo macet 10-20 Km. Akhirnya kami tiba di Ikebukuro lagi jam 10:30 pm, dengan badan udah gempor. Gue pun segera tidur, karena sadar besok gue harus bangun pagi (dengan otak masih jet lag) berangkat ke Stasiun Tokyo pas lagi rush hour dan naik Tōkaido Shinkansen (東海道新幹線) kereta Hikari ke Kyoto.

Day 3 – One of the promised day. Gue gak tau, yang jelas kunjungan gue cuma bakal memperjelas rencana gue, dan bahkan ga mengubah status menunggu gue buat beasiswa S3 gue, tapi seolah semua ditentukan di hari itu. Gue bangun jam 5 waktu setempat, mandi di udara yang dinginnya minta ampun, dan langsung ke stasiun, naik kereta Yamanote Line (山手線) turun ke Stasiun Tokyo dan naik ke platform shinkansen. Gue makin kagum ama Jepang. Semua teratur di tengah ramainya pagi itu. Lo masih merasakan gimana jadi manusia, ngantri, masuk teratur, masih dapet celah di kereta, dan keluar teratur. Ga jadi ketan di lemper dan ga ada ibu2 ngamuk. Sesampainya di Stasiun Tokyo, langsung jalan ke arah peron Tokaido, kereta bener2 tiba in time dan berangkat in time. Di dalamnya, gue pasang earpods, dan kereta mulai akselerasi maksimum (Tokaido Shinkansen terkenal saat ini sebagai jalur yang paling cepet – bisa sampe 300an Km/h, bisa ngebuat ke Osaka dari Tokyo 2 jam 20 menit an doang!). Gue puter lagu yang paling ngena ke pikiran gue saat itu – “Hope” – Namie Amuro (Opening One Piece ke-20).

…dengan liriknya yang ngena…

Ketika kereta melesat ke 300 Km/h di atas rel yang tersambung sempurna itu, dan melewati Yokohama… Shizuoka… Hamamatsu… Nagoya… sampai akhirnya Kyoto, gue muter2in lagu ini terus. Gue mikir ini perjalanan yang epic. Apapun nantinya, gue harus buat impresi bagus, tapi tetap apa adanya, ga lebay, ga arogan, dan ini HARUS jadi pertemuan yang krusial dan bisa membawa gue ke Kyoto nantinya. Ini adalah mimpi gue.

Tibalah gue di Kyoto. Jujur, baru melangkah keluar stasiun aja, gue udah suka banget ama kota ini.

img_4806

Stasiun Kyoto

Saking kagumnya, gue memilih buat nekat jalan kaki dari stasiun ke Kyoto University (Stasiun Kyoto ke depan Fakultas Pertanian – nougakubumae 農学部前 di Jalan Imadegawa/Imadegawa dori 今出川鳥) itu 4 Km an). Langit cerah, mood bagus, apalagi gue udah nyarap makan onigiri 2 porsi (semacam makan nasi AGAK porsi kuli tapi edisi lengkap ama protein ikan dan omega 3), itu ngebuat gue makin semangat. Tapi… ternyata apa yang ada di peta lebih jauh daripada aslinya, kebalikan dari pas gue di Turku, Finlandia (semua yang di peta lebih dekat dari aslinya).

img_4815

Pasar Nishiki

img_4826

Kane-Yo Medium Unagi Don (うなぎ丼〜上), dan katanya ini salah satu unagi terenak di Kyoto

Gue pun belok di Pasar Nishiki buat mampir ke Kane Yo (restoran belut alias unagi), dan gue makan belut yang rasanya bener2 lumer di lidah. Gue ga kebayang ama versi gilanya (baca: versi premium di restoran lain yang lebih dahsyat) yang bakal gue coba besok2nya kayak apa rasanya. Setelah berdiam diri di resto sekitar 30-40 menit, gue pun lanjut jalan ke Kyoto University. Sumpah, view nya luar biasa!

img_4833

Deket Okazaki Park

Gue jalan lagi. Kaki gue makin gempor. Plus anehnya, gue makin deg2an.

Tibalah gue di depan pusat kampus Kyoto University, ga jauh dari perempatan Imadegawa Dori.

img_4837

Ceritanya pose kayak murid gue yang mau masuk kampus. Feat. double chin.

Gue pun masuk dari pintu depan Fakultas Pertanian (Nougakubu-Mae 農学部前). Gue ngeliat banyak banget pohon ginkgo yang daunnya udah kuning berjajar dan menyapa di jalan masuknya.

img_4840

Pintu depan Fakultas Pertanian (Nougaku 農学) Kyoto University

Sampai tibalah gue di depan gedung pascasarjana. Gue tiba jam 3 sore. Langit udah kayak jam 5 sore di Indo. Gue duduk di taman belakang, mau coba belajar tapi udah ga tau mau belajar apa lagi, pas gue sadar, ternyata gue ada di area merokok.

Waktu ketemuan adalah jam 4 sore.

Waktu terus jalan… 3:30… 3:45… oke, saatnya ke lantai yang dimaksud…

Gue naik lift, dan gue menyadari bahwa tempat itu kosong banget. Apa gue sampe di jam pulang kuliah? Sesampai di depan ruang profesor, gue gagal paham karena di ruangan itu tiap gue jalan lampunya kadang mati, kadang nyala. Gue pun ga mikir panjang lagi, gue sok2an baca poster penelitian di depan ruangan aja. Walau tulisannya udah murni bahasa Jepang, gue paham bahwa penelitian di situ emang fokus ke tanaman ornamental… studi genetika molekuler dari pembentukan warna/pigmen.

Jam 4 sore…

Apa yang gue ceritain abis ini, ini gak lebay… ini beneran…

Dari kejauhan ada suara langkah kaki cepat, kayak seseorang baru turun tangga. Di saat bersamaan, seiring suara itu mendekat, lampu lorong itu mati satu2. Emang sih masih ada cahaya dari luar karena pencahayaan ruangan itu bagus (kayak jam setengah 6 sore, cahaya hampir sunset), tapi suasana jadi makin tegang.

“Selamat sore, senang akhirnya bisa bertemu Anda. Maaf saya baru ada seminar barusan.”

Seorang bapak, umur 40-50an, pakai kemeja berlapis sweater-vest, badan ramping, menyapa gue. Ternyata bener dia adalah orang yang dimaksud. Prof. (Associate) Munetaka Hosokawa (Hosokawa sensei). Beliau menawarkan bangku untuk duduk, dan bingungnya ntah kenapa gue duduk di tempat lain. Beliau masuk ruangan, dan suasana hening.

Seseorang masuk ruangan lagi, bapak2 yang keliatannya lebih tua, lebih sangar, tapi auranya kayak seseorang yang dia emang pemegang daerah di situ. Ternyata dia sang profesor kepala lab, Prof. Motoaki Doi (Doi sensei).

Ternyata gue salah posisi duduk. Gue ngerasa awkward. Akhirnya gue pindah ke posisi berhadap2an.

Pertanyaan2 awal lebih ke say hi, soal kondisi kerja saat ini, rencana gimana (gue bilang kalo gue mau S3, kemaren di Finlandia gue ada beberapa hal yang ga diharapkan akhirnya gue memilih resign), sama beberapa2 usulan. Suasana sore itu serius. Gue pun menjawab apa yang bisa jawab dengan lugas. Masalahnya, mereka kadang masih dengan bahasa Jepang saat ngobrol satu sama lain. Ternyata emang, kalo di Kyoto, budaya masih sangat kental.

Datanglah orang ketiga dari mereka, Dr. Sho Ohno, sang asisten profesor.

Kondisi gue saat itu…

 

maxresdefault

Anggap gue sebagai Luffy di sini, walaupun gue kenyataannya ga bener2 berhadapan ama orang yang bakal nabok gue. Source: One Piece (by Eiichiro Oda)

Sesi diskusi berlanjut, soal rencana PhD yang bakal lebih dari 3 tahun. Ya… gue ga masalah sama itu. Apakah gue ga masalah bisa meninggalkan pekerjaan di Indo? Ga masalah. Kurang lebih kayak gitu. Lagi2 semua sekarang tergantung dana. JSPS? MEXT? LPDP? Gue bilang, gue beda prinsip ama LPDP jadi gue memilih buat ga ambil itu.

Gue bukan orang yang lo bisa minta gue buat stay di negara gue, untuk bisa bantu negara gue. Gue punya banyak agenda penelitian lain, dan maaf, fasilitasnya belum ada yang bisa memadai di negara kita. Tapi pegang janji gue, kalo gue udah sukses di negara lain dengan studi gue, lo bisa minta bantuan gue buat (1) bantu gimana cara studi di luar, (2) gimana caranya buat proyek, (3) kolaborasi penelitian, dan lain2. Asal lo pada tau yang lo kerjain (MAYORITAS orang yang ketemu gue minta proyek atau minta ide buat lanjut kuliah, tapi ga tau mau apa kan gue bingung mau ngarahin apa… kuliah ke luar bukan cuma jalan2 uy!).

“Kira2 mungkin ga kalo profesor kamu di Indo yang ngasih rekomendasi?” tanya Hosokawa sensei. “Wah agak susah kalo itu”

“Beliau kuliah dari?” terus gue jawab “Chiba University”

“Boleh tau nama profesornya?” tanya beliau lagi. “Pak Aziz…” “…maksud saya prof yang di Jepangnya”

“Wah saya lupa kalo itu”

“Prof. Mii?”

“Ah iya saya inget! Itu beliau” gue inget karena Pak Aziz, dosen S2 gue sering merujuk nama beliau, khususnya pas dulu Agus, temen gue mau lanjut ke Jepang juga.

“Oh beliau dari lab nya Prof. Mii” kata Hosokawa sensei ke Doi sensei. Hmmm, ini artinya bagus kah? Gue ga tau.

Terus gue ditanya, pas S1 ama S2 neliti apa. Gue sebisa mungkin jelasin konsep mutagenesis tanaman pake senyawa kimia dan persilangan resiprok jagung manis ama jagung stroberi dengan bahasa sebaik mungkin. Gue lantas ditanya lagi soal penelitian S2, “Kenapa kamu pake gen CHS ama CHI? Bukan gen2 yang lebih dekat lagi (kayak F3’H gitu2, ada lah… itu salah satu gen yang nentuin kenapa jagung merah, ungu, atau oranye)” Gue jawab, “Karena gen2 itu gen awal biosintesis sebelum masuk pembentukan antosianin (yang kalo ga ada ya ga ada warna), sebenarnya kami mau nguji lebih banyak lagi, tapi terkendala dana”

Mereka mengangguk dan diskusi dalam bahasa Jepang.

“Oke, abis ini Dr. Ohno bakal mendampingi kamu melihat kebun kami ya” ujar Hosokawa sensei. Kami turun lewat tangga, masih gue ingat betul udara dingin di Kyoto sore itu, tapi langitnya begitu cantik. Biru terang. Di kebun kelihatan buah aprikot, buah kesemek, buahnya besar2 banget. “Oh ini buah punya lab pomologi (ilmu buah)” jelas Dr. Ohno.

Kami jalan dari satu rumah kaca ke rumah kaca lain. Masing2 dengan perlakuan suhu dan kondisi yang berbeda. Tanaman cabai ungu yang kimera (punya jaringan bergenotipe beda), satu bagian bunganya ungu, satu bagian belang, satu bagian putih. Tiga dahan, tiga bunga yang berbeda. Gue tersenyum pas tiba di rumah kaca bunga hydrangea (bunga ini kesukaan Ghea). “Kalian di Indonesia punya tanaman ini juga kan? Kami ingin mempelajari juga dengan yang punya kalian. Tanaman (hydrangea) kalian mekar sepanjang tahun, sementara punya kami hanya mekar di tengah tahun. Seharusnya ada faktor regulasi yang terlibat dan bisa diamati”

Di antara rumah kaca, ada beberapa petak tanah yang ditanami dahlia. Itu sumber penelitian Dr. Ohno sendiri. “Tadi kamu meneliti antosianin kan? Kami juga meneliti antosianin di sini. Kamu ini ada varian yang warnanya hitam, kami mengamati gimana jenis antosianin bisa membuat warna ini (rujukan ke Deguchi et al., 2016). Terus kami juga meneliti pigmen jalur antosianin yang jarang dibahas, butein (rujukan ke Ohno et al., 2011), yang ngasih warna kuning… jadi ini bukan dari karotenoid”

Terus kami jalan ke rumah kaca isi bunga violet, “Bunga2 ini sedang jadi pengamatan Hosokawa sensei. Seperti yang kamu bisa lihat, ada banyak variasi warna di sini padahal beberapa jenisnya sama”

Karena hari makin gelap, kami balik ke ruang profesor, sebelumnya kami lihat area ruang steril, ruang kromatografi, ruang ekstraksi dan purifikasi DNA-RNA-protein. Fasilitas2 ini membuat gue mikir, fix, gue pengen stuck di situ sambil mroyek.

Sesampainya, ketiga ahli ini pun bergantian menunjukkan karya2 mereka. Dr. Ohno dengan penelitian biologi molekuler dan biokimia nya tentang dahlia tadi, Hosokawa sensei dan penelitian histologi-genomik nya soal bunga violet, beliau juga ngasih gue 2 paper beliau, dan penelitian mawar hidroponik yang dirundukkan untuk mendapatkan banyak bunga potong dan uji laju fotosintesis pada musim2 yang beda oleh Doi sensei.

Di akhir, mereka bertanya, “Kamu ada ide lain penelitian di sini ngga? Masalahnya ide awal kita yang tentang bunga violet ga terlalu menarik buat kolaborasi sama Indonesia karena tumbuhnya susah”

“Lho, bukannya kata Anda itu mudah kemarin?” gue bingung.

“Iya, di lab gampang. Di lapangan beda”

“Sebenarnya saya saat ini juga sedang meneliti Rafflesia, tapi itu tidak mungkin untuk saya bawa ke Jepang. Karena besar, dan juga karena itu tanaman parasit yang rumit”

Semua pun paham. Gue menambahkan, “Saya belum ada ide untuk penelitian itu. Tapi mungkin mawar bagus karena di Indonesia juga ada mawar. Terus saya punya ide untuk penelitian nanti kalau saya udah di sini” Maksud gue sih nanti2 banget kalau udah di sini, bukan buat penelitian S3 awal. “Ini XNA apa ya?” tanya mereka serentak. “Ini asam nukleat sintetik, saya ingin melihat gimana kinerjanya dalam gene silencing.”

“Wah, tapi agak susah. Kayaknya kamu perlu belajar dasarnya dulu, 2-3 tahun baru kamu bisa meneliti sendiri”

Gue dalam hati kayak YA ITU MAKSUD GUE DARI TADI PROF.

“Kamu udah publish berapa paper?”

Wah ini nih, “Empat belas” Gue reflek menyodorkan CV plus daftar publikasi biar ga terkesan hoax. Gue ga menyombongkan diri, ini karya2 tercipta karena semangat dan ilmu yang disumbangkan para guru peneliti yang gue kenal.

Semua kaget, “HAH EMPAT BELAS?? Umur kamu sekarang?”

“Saya tahun ini 28 tahun”

“Wah masih muda ya!”

Mereka lalu ngomong setelah diskusi sesamanya, “Oke, CV saya terima ya. Nanti kita coba isi2 form untuk jalur internal kampus. Emang bakal kompetitif tapi kita coba aja. Sehabis ini kami akan diskusi apa topik yang pas buat kamu” jelas Doi sensei.

Gue mengangguk. “Kayaknya kita balik sekarang aja, saya bakal antar kamu sampai ke Stasiun Kyoto” kata Hosokawa sensei. Beliau lalu berpamitan, gue juga berpamitan dengan sang profesor ketua, Doi sensei. Lalu beliau menunjukkan ruang2 lain seperti ruang penyimpanan benih, ruang hidroponik, ruang mikroskop, ruang mikroskop elektron (SEM dan TEM). Gue hanya bilang: WOW. Ini keren!

“Di sini ada musholla karena ada mahasiswa2 yang muslim, bahkan teman2 saya ada yang muslim. Itu musholla nya ada di seberang sana (di gedung fakultas pertanian yang sarjana)” lanjut beliau “Kamu suka makan kare?”

“Oh saya suka banget!”

“Oke, kita makan di kantin aja ya! Gimana?”

Ini adalah sesuatu yang gue ga mungkin nolak!

Sesampainya di kantin, ternyata kare nya pake babi. Akhirnya kami makan karaage (saatnya membandingkan karaage di sini ama di Indo), pake nasi, salad, ubi saus manis, dan ocha. Hosokawa sensei beli buat kami, dan ini setelah gue bingung mau ngomong apa sama si ibu kantinnya. Total kurang lebih 1300an yen dan beliau nraktir!

img_4844

Itadakimasu!

Kami pun makan. Itadakimasu! (Selamat makan!)

…dan gue keselek.

“Kamu gapapa? Kalo kamu ga suka gapapa jangan dimakan!” kata Hosokawa sensei dengan prihatin.

“Oh gapapa kok sensei, saya cuma kecepatan aja makannya” kata gue.

“Oh, kamu gugup kah? Ga masalah. Saya juga di Indo dulu juga gugup. Tapi lama2 biasa. Saya suka sama orang2 di Indo, dan saya rasa kita budayanya agak mirip. Saya suka makan nasi goreng pas dulu di Bogor!”

Obrolan beliau pun menunjukkan betapa beliau tertarik sama Indonesia, gue di satu sisi mikir. Negara ajaib alias Wkwkwk-Land ini, di satu sisi kayak ga ada harapan karena beberapa oknum. Tapi nyatanya, ada beberapa hal yang masih bisa memberikan cahaya harapan soal bangsa ini. Senyuman. Makanan. Alamnya.

Kemudian seusai makan, kami jalan ke utara untuk ke tempat parkir dan kami naik mobil ke arah stasiun. Gue cerita soal penelitian Rafflesia dan juga soal keluarga plus cerita2 yang intinya keluarga gue udah ga asing ama Jepang (karena bokap SMP di Tokyo).

 

Hosokawa sensei juga bilang beliau punya banyak cerita pas ke Aceh sama ke Bogor. Kemudian ini kalimat beliau yang menarik.

“Saya suka melihat orang Indonesia. Waktu itu saya melihat mereka beribadah rajin sekali. Ini menunjukkan kalau mereka dekat sekali dengan Tuhan mereka”

Gue tersenyum, dalam hati meng-aamiin-kan. Untuk semuanya.

“Kamu tadi ke sini naik bus (seperti yang saya arahkan?)” tanya Hosokawa sensei

“Oh, nggak… saya jalan ke sini, sensei” jawab gue.

*pasang reaksi anime: NANI??* “HAH??? JALAN?? Berapa lama kamu sampe sini tadi??”

“Oh tadi… *liat acuan gambar2 di iPad* Sekitar 3 jam dari Stasiun Kyoto. Tadi saya mampir makan unagi dulu.” terus gue nunjukin gambar unagi.

“Oooo… sou… sou… (I see… I see…) kamu suka unagi ya? Tapi itu kan mahal” Kayaknya sensei agak geleng2 ngeliat bocah nyasar di Kyoto yang rela jalan 4 Km dan 3 jam demi mampir makan unagi. BTW, unagi yang gue makan harganya 2800 yen (sekitar 300rb an kalau dirupiahkan).

“Iya sih, tapi kapan lagi?” terus kita ketawa dengan randomnya.

Tibalah kami di Stasiun Kyoto, “Saya menurunkan kamu di sini karena ini lebih dekat ke Shinkansen daripada pintu depan, jadi kamu ga perlu jalan jauh2.”

“Oke terima kasih sensei” lalu dengan bahasa Jepang nanggung gue, “Terima kasih banyak. Sampai sini, saya mohon bimbingannya, Hosokawa sensei! (Arigatōgozaimasu Hosokawa sensei, koko made wa yoroshikuonegaishimasu!)”

“Iya, sampai nanti! (Hai, mada!)” jawab beliau, lalu beliau kembali ke mobil dan lanjut. Beliau sempat bilang, kalau di lab beliau cenderung sering ngomong pake bahasa Jepang, jadi beberapa mahasiswanya yang dari luar suka protes. Tapi beliau menekankan biar gue memperdalam listening gue biar bisa ke konferensi2 lokal di Jepang nanti.

Sesampainya di Shinkansen ke arah pulang. Gue mikir, gue masih belum ada kepastian soal beasiswa. Ini ngebuat gue sedih… tapi di sisi lain, gue berdoa dengan pertemuan ini, jalan lebih besar akan terbuka. Aamiin…

(Bersambung)

-AW-

Ada banyak makanan2 unik di luar sana. Mulai dari pas saya bocah waktu itu makan ikan pari, pas saya mulai menjadi food blogger, hingga hari ini… di saat saya sudah berkelana 10 ribu kilometer ke Finlandia dan mencicipi sesuatu yang unik sampai sesuatu yang bisa kita sebut premium. Ada satu bahan makanan yang buat saya selalu punya tempat tersendiri di hati: jamur. Ah jamur doang, apa serunya sih? Bukan jamur doang, bukan sekedar soal jamurnya, tapi soal apa yang di dalam jamur itu.

Mengingat masa kecil, saya yang hobi banget main video game PS berjudul Harvest Moon, ada satu jamur yang menarik perhatian buat saya, jamur bernama truffle.

truffle-hm

Ini dari bentuknya, bukan truffle. Ini matsutake, jamur yang juga mahal. Ntah siapa yang nerjemahin jadi gitu!

Jamur ini memiliki nilai jual yang tinggi di game ini lho. Saya tumbuh dan masih bertanya2 itu apa. Hingga dekade 2000an akhir, baru saya tahu seberapa besar nilai jamur ini! Jamur ini per 1 kilogram bisa laku 3000 dolar Amerika hingga 30000 untuk truffle putih! Saya bersyukur udah beberapa kali nyicip. Sebagai topping pizza, tambahan buat kentang goreng, sampai IRISAN LANGSUNG di atas pasta. Emang, kenyataannya jamur ini emang spesial. Punya rasa yang mirip keju, telur, dan kadang bawang putih dengan tekstur agak keras kayak keju yang kering. Saya beberapa kali kepikiran gimana cara menanam jamur ini, sempat saya diajak di proyek penanaman jamur ini tapi sayangnya ga berlanjut.

Beberapa hari lalu (Jumat lalu, 23 Desember 2016)…

truffle-rino

Makjang… truffle all you can take!

Teman saya, Rino, pamer foto ketika dia makan di buffet salah satu hotel di Jakarta dan dia nyomot truffle. Truffle hitam… ntah, harusnya ini truffle hitam Perigord dari Perancis (Tuber melanosporum) yang satu kilogram nya 3000 dolar itu.

Buffet

Buffet

Buffet

Ya… kalian ga salah liat, buffet. Terus dia nanya, mendingan diapain. Saya bilang kalo saya bisa kultur pake media agar kentang dekstrosa (Potato Dextrose Agar, PDA), terus ditransfer ke pohon inang. Ya! Logikanya segampang itu kan?? Kita berhasil nantinya dan kita bisa kaya!! Saya pun akhirnya minta ama Rino… dan dikasih :v

truffle

Di atas tisu, sebelum dibungkus

Hmmm… saya mending buat PDA langsung atau saya ngontak Pak Nyoman ya… itu pikiran saya waktu itu. Pak Nyoman, Dr. Nyoman Pugeg Aryantha adalah dosen mikologi di ITB, dosen saya dan saat ini dekan SITH ITB. Kalau saya buat PDA, saya seenggaknya bisa mengkultur dan yang saya perlu lakukan tinggal nyari pohon yang pas, tapi itu peluangnya 50%… Kalau saya kirim ke Pak Nyoman, beliau pasti tahu apa yang harus dilakukan dong, cuma gimana ngirim ke Bandung? Di sisi lain, Rino bilang kalo dia mau investasi dana kalau emang bisa… kalo emang bisa…

Kalo pake JNE, berapa lama? Oke, akhirnya saya kirim chat WhatsApp ke beliau…

Saya: Assalamu’alaikum pak, maaf mengganggu. Saya dan teman saya di jakarta dapat “sampel segar” (truffle, foto di atas) ini pak di hotel. Sebaiknya di apakan ya pak?

(4 jam lebih kemudian)

Pak Nyoman: Wow fresh truffle… wah nothing we can do. Walau bisa mengisolasi, dia butuh tanaman inang sub temperata dan iklim juga tidak bisa di tropis

Saya: Kita tidak bisa pakai spesies analog di tropis pak?

PN: Climate juga tidak cocok

Saya: Truffle butuh dormansi ya pak?

PN: Iya sebagai umumnya ascomycete perlu masa dorman sclerotium

Kalo ahlinya sendiri udah ngomong gini dengan detail (beda ama kasus Rafflesia dulu karena soal teknis yang belum banyak, ini udah lebih banyak diketahui… apalagi truffle itu mikoriza), saya pun bingung mau apa. Terus saya ke dapur dan untuk buat PDA aja ga ada wadahnya (mana dapur saya jorok pula). Akhirnya saya memilih buat diamkan jamurnya dulu di dalam lipatan tisu, dan dimasukkan lagi dalam botol selai berisi beras kering yang udah saya sterilkan di oven microwave.

Empat hari kemudian…

Saya buka botol selainya… dan UDAH BAU TRUFFLE. Buset! Berapa banyak senyawa aromatik jamur ini?? Awalnya saya mengira kalo bau truffle ini hanya bisa menyebar lewat perantara cairan atau kontak langsung, yang menjelaskan bagaimana dalam jumlah sedikit aja dia bisa memberi aroma dan rasa ke makanan, atau buat menginfusi minyak zaitun satu botol (dengan potongan kecil aja). Tapi ternyata ini aromanya kuat banget sampe satu botol, sampe beras2nya, dan tisu2nya jadi bau truffle! (Wah anjir… beras terinfusi truffle ini bisa saya jual berapa ya??)

truffle-rice-flea

Bahkan kutu berasnya pun kena… yak, kutu seharga Rp 100 ribu!

Terus saya buka tisunya… sial! Udah mulai ada miselium jamur! Wah gawat!!

Akhirnya saya ambil yang tersisa dan belum jamuran, saya ambil minyak zaitun di dapur dan saya cemplungkan truffle nya ke sana.

truffle-oil

Minyak truffle… modal 70rb (minyaknya doang, truffle kan dikasih), untuk ngebuat benda 500rb!

Terus saya buka hari ini (tanggal 27 Desember 2016), wew! Minyaknya udah wangi truffle! Serius, berapa banyak senyawa aromatik di jamur ini??

…dan gimana kondisi jamur itu sendiri?

img_9397

Yha……

Ummmm… saya harus apa nih?? Saya harus apa?? SAYA HARUS A…… oke tenang2… mari kita buat medium PDA dadakan!

img_9398

Sugar, potato, and everything nice…

Oke, potong kentang, gula sedikit, air panas… rendam, tusuk2 kentangnya, tuang ke botol… oke, ga ada agar, jadilah kaldu kentang dekstrosa (Potato Dextrose Broth, PDB) versi dadakan!

img_9399

Masukkan potongan jamurnya!

Ummmm… yah… ntah lah…

(Bakal di update!)

-AW-

Sudah 3 tahun nampaknya setelah saya waktu itu ngebuat artikel blog saya yang pertama dan membahas xenobiologi. Oke, kita lihat sedikit…

  1. Artikel pertama saya (dibuat Feb 2013), saya nampaknya masih mendefinisikan xenobiologi sebagai ilmu yang secara spekulatif membahas kemungkinan seperti apa kehidupan yang asing, khususnya di luar angkasa dan sisi alternatif dari evolusi makhluk hidup yang ada. Acuan saya masih sederhana – buku2 Dougal Dixon (After Man, Man After Man, The New Dinosaurs, dan The Future is Wild), artikel2 Prof. Dirk Schulze-Makuch (yang tahun ini baru pensiun)
  2. Artikel kedua saya (dibuat Okt 2014), saya mulai membaca artikelnya Markus (Dr. Markus Schmidt, saya berani manggil nama karena udah pernah ketemuan, kita panggil aja Dr. Schmidt) dan juga mengacu ke beberapa hal yang dibahas di International Conference for Xenobiology (XB1) Genoa. Di sini, selain membahas dengan koridor spekulatif seperti yang pertama, saya menambahkan konsep xenobiologi modern yang berbasis molekuler. Aspek yang juga dibahas adalah kontainmen biologis dengan basis asam nukleat xenobiotika (XNA).

Sekarang, ternyata perkembangan ilmu pengetahuan itu sangat pesat! Sejujurnya sejak 2 tahun lalu itu, saya belajar lebih banyak lagi. Antara saya belajar dari buku Dr. David Darling dan Prof. Dirk Schulze-Makuch, belajar dari jurnal terbaru Dr. Schmidt, Dr. Vitor B. Pinheiro, dan Dr. Phil Holliger… yang beruntungnya saya temui langsung di International Conference for Xenobiology (XB2) Berlin tahun ini!

img_2016

Kebanggaan tahun ini!

Definisi dari Xenobiologi

Selain dengan pendekatan sains, saya juga akan masukkan pendekatan seni. Emang, xenobiologi itu apa??

Menurut Dr. Holliger:

“Creation of biomolecules and ultimately organisms with an expanded chemical repertoire not found elsewhere in nature”

“Pembuatan biomolekul dan secara utuhnya sebuah organisme dengan komponen kimia yang terekspansi dan tidak dapat dijumpai di alam” – komunikasi personal dengan beliau

Sementara di sisi lain,

“Xenobiology is basically an intersection of biology in general, astrobiology, and synthetic or artificial life”

“Xenobiologi pada dasarnya adalah titik temu biologi secara umum, astrobiologi, dan (sistem) kehidupan sintetik atau buatan” – Popa (2010)

Lalu, coba kita cari… xenobiologi itu sendiri adalah kata yang sudah kuno dan beberapa ilmuwan dan ahli sepakat kata itu berubah jadi eksobiologi, lalu astrobiologi. Terus, kok bisa ada biologi sintetik di sini dan astrobiologi? Hubungannya apa??

Oke, di jurnal yang sedang saya susun, saya akan punya definisi saya sendiri:

Xenobiologi adalah ilmu multidisiplin yang membahas kehidupan yang asing secara alami, mencakup kehidupan yang belum pernah kita temui atau masih hipotetikal, dan kehidupan yang asing, berbeda dengan yang alami, tercipta secara sintetik dengan campur tangan manusia

Atau, khusus di blog ini…

Xenobiologi adalah ilmu multidisiplin yang membahas kehidupan yang asing secara alami, mencakup kehidupan yang belum pernah kita temui atau masih hipotetikal, dan kehidupan yang asing, berbeda dengan yang alami, tercipta secara sintetik dengan campur tangan manusia. Definisi hipotetikal merangkul konsep filosofi ‘patafisis (semua fiksi yang diuraikan akan menjadi fakta) untuk makhluk asing dari seluruh multisemesta (multiverse), seluruh kemungkinan alur waktu (timeline), yang belum ditemui di semesta ini di bagian lain ruang angkasa, dan tersembunyi di dalam bumi. Definisi sintetik terletak dari makhluk asing yang tercipta dengan campur tangan manusia dengan bahan2 sintetik, sehingga sangat berbeda dengan makhluk yang ada secara alami

Sebelumnya, saya udah membuat “guideline” dari xenobiologi:

xenobiota-cover-3

Lima aspek xenobiologi

Sebenarnya ini cover dari page Xenobiota, tapi gambar ini bakal sangat membantu. Ehem… jadi ada lima aspek dari xenobiologi, yang sebelumnya saya hanya sebut 2 di artikel sebelumnya, sekarang menjadi:

  1. Kehidupan yang berada di segala kemungkinan multisemesta. Mencakup semua makhluk yang dianggap fiksional, termasuk makhluk mitologi (misal naga), makhluk dalam film (misal Pokemon), dan semacamnya. Konsep “fiksi” dianggap tidak ada dalam ‘patafisika. Kondisi – Spekulatif.
  2. Kehidupan yang berada di segala kemungkinan cabang alur waktu. Bagaimana kemungkinan evolusi makhluk hidup jutaan tahun mendatang? Bagaimana evolusi makhluk hidup jika dinosaurus tidak punah? Kondisi – Spekulatif.
  3. Kehidupan yang berada di dalam semesta ini, di bagian ruang angkasa yang belum terjangkau, dan spekulasi makhluk hidup jika mereka benar2 ada di planet/badan angkasa yang kita kenal. Misal, kehidupan di Mars, Jupiter, dll. Kondisi – Spekulatif, semi nyata (belum ditemukan).
  4. Kehidupan yang saat ini masih tersembunyi dan berada di Bumi. Mengikuti konsep hipotesis “shadow biosphere” yang dicetuskan Dr. Carol. E. Cleland dan Dr. Shirley D. Copley. Kondisi – Semi nyata
  5. Kehidupan sintetik yang memiliki komponen biokimia berbeda dengan organisme alami. Tercipta demikian agar memiliki batas untuk tidak berinteraksi secara genetik dengan organisme alami (biokontainmen). Kondisi – Sintetik.

Banyak juga yak… daripada ribet contoh langsung aja deh!

Xenobiologi – Segala Kemungkinan Kehidupan di Multisemesta (Omnibiota omniversalensis – Life in Alternate Universe)

Konsep yang pertama mencakup semua kemungkinan makhluk hidup di omnisemesta (semua multiversal, secara ruang). Sebut makhluk yang kalian di film, mulai dari Pokemon, Digimon, naga di Game of Thrones, naga di How to Train Your Dragon, dll. Sebagian menyebut mereka makhluk fiktif, yah… padahal dengan jumlah semesta (universe) yang secara teori bisa saja lebih dari satu (multiverse), siapa yang tahu kalo makhluk2 itu ada di semesta lain? Tiap semesta bisa aja punya kondisi konstanta fisika yang berbeda lho. Api yang dingin, gravitasi yang mendorong bukan menarik, pertumbuhan yang kebalik, dll. Cara gampang bayanginnya misal kayak Thor di Marvel Universe, yang dalam mitologi dianggap dewa, ternyata merupakan alien. Secara morfologi dan fisiologi bisa aja mereka berbeda dengan manusia, dan itu yang membuat mereka dianggap dewa. Atau, lihat ilustrasi dari game Portal 2 (Valve) ini:

screen-shot-2016-12-13-at-6-05-43-pm

Bayangkan di multisemesta, ada macam2 bumi karena konstanta fisikanya beda2. Ada bumi yang malam terus, siang terus, yang 90º miring, yang lebih kecil, yang datar, yang bentuknya kayak donat, atau piramida…

screen-shot-2016-12-13-at-6-05-49-pm

…dan masing2 “bumi” itu penghuninya bisa aja bukan manusia, tapi ikan yang pintar, cephalopoda, atau semacamnya (Gambar: Portal 2 – Valve)

Dengan pendekatan xenobiologi yang memungkinkan segala kumungkinan, kita bisa saja menggambar makhluk yang kita kenal sebagai berikut (klik untuk memperbesar – gambar oleh Christopher Stoll):

Xenobiologi – Segala Kemungkinan Perubahan Kehidupan di Sejarah Yang Ada (Alternative timeline)

Apa yang terjadi jika kepunahan dinosaurus 65 juta tahun lalu itu ga pernah terjadi? Apa mungkin mereka mengisi relung ekologis makhluk yang seharusnya ada sekarang? Skenario spekulatif ini sudah pernah digambarkan oleh paleontolog yang nyentrik, Dr. Dougal Dixon di bukunya “The New Dinosaurs”. Bayangin ankilosaurus seperti bison, atau pterosaurus seperti jerapah, kayak gini (klik untuk memperbesar):

 

Selain itu, kira2 bagaimana kehidupan di Bumi 200 juta tahun lagi? Dr. Dixon dan timnya membuat karya lebih ilmiah lagi di buku selanjutnya “The Future is Wild”, seperti ini (klik untuk memperbesar):

Penjabaran xenobiologis ini tidak terbatas segala skenario alternatif, yang bisa aja mengubah alur evolusi makhluk2 ini.

Xenobiologi – Makhluk Yang Mungkin Ada di Angkasa Luar Sana

Xenobiologi sendiri sebelumnya adalah sebuah istilah yang merupakan pendahulu dari astrobiologi, sebelum unsur astrokimia, astrogeologi, dan asal usul kehidupan dimasukkan. Beda dengan astrobiologi yang fokus ke kondisi lingkungan astronomis, xenobiologi fokus ke perkiraan makhluk hidup yang bisa ada di Mars, Europa, Titan, dan lain sebagainya. Saya akan menyertakan konsep makhluk autotrof alternatif selain pengguna cahaya dan kimia, konsep ini dibuat Prof. Dirk Schulze-Makuch dan rekan2nya, sebagai berikut (gambar dibuat ulang oleh saya sendiri, klik untuk memperbesar):

speculative-autotrophs

Termoautotrof (A), osmoautotrof (B), kinetoautotrof (C), dan magnetoautotrof (D)

Di Bumi, kita mengenal dua jenis autotrof: fotoautotrof (organisme yang mensintesis makanannya sendiri dengan cahaya) dan kemoautotrof (dengan kimia). Di planet lain, di mana cahaya dan kimia bukan hal yang dominan, bisa saja sumber lain digunakan seperti panas, gradien osmosis, gerakan, dan medan magnet, seperti gambar di atas.

Xenobiologi – Makhluk Yang Tersembunyi di Bumi

Konsep hipotesis “Shadow biosphere” yang dicetus Cleland and Copley pada tahun 2005 merupakan gambaran bahwa kehidupan asing bisa saja tersembunyi di Bumi, dan makhluk2 tadi belum tentu memiliki proses biokimia yang sama dengan kita. Bagaimana hal ini terjadi? Bisa aja mereka muncul akibat adaptasi lingkungan ekstrim dan proses spesiasi yang mengisolasi mereka secara geografis yang juga ekstrim, sehingga mereka benar2 langka dan tersamarkan. Hipotesis lain adalah kemungkinan adanya proses pembentukan makhluk hidup (biogenesis) yang berbeda secara proses atau waktu dari makhluk hidup yang ada sekarang, yaitu 5 milyar tahun lalu, hipotesis ini bisa disebut “Second Genesis” dan dibahas dalam jurnal buatan Davies dan Lineweaver pada tahun 2005. Proses2 hipotetikal ini memungkinkan untuk melahirkan makhluk2 lebih dari ekstremofil yang kita ketahui.

13876677_1654178768234161_6529910144602858176_n

Ansestral kehidupan kedua di Bumi?

Dulu kita nyaris menemukan organisme seperti ini yaitu mikroba Halomonas strain GFAJ-1 yang sempat dikira memanfaatkan arsenat untuk komponen asam nukleatnya menggantikan fosfat. Namun hal ini terbantahkan karena ternyata GFAJ-1 hanya organisme yang toleran dengan hidup di lingkungan arsenat berlimpah. Kita memiliki banyak organisme ekstremofil di planet ini termasuk Monocercomonoides, organisme eukaryota yang tidak memiliki mitokondria, namun sejauh ini belum ditemukan organisme dengan proses biokimia yang berbeda dengan kita. Tapi, melihat luasnya permukaan Bumi dan dalamnya kerak Bumi, bukan tidak mungkin ada tempat yang kita tidak tahu dan belum terpetakan, dan di sana terdapat kehidupan yang asing. Bahkan dengan definisi ini, makhluk gaib yang berbasis energi seharusnya termasuk kategori ini lho.

Xenobiologi – Makhluk Hidup Sintetik

Ini adalah definisi xenobiologi yang paling maju seperti yang sebelumnya dijelaskan oleh Dr. Holliger, dan disebutkan dalam jurnal Dr. Schmidt di tahun 2010. Xenobiologi yang merupakan level tertinggi dari ilmu biologi rekayasa (di atas rekayasa genetika dan biologi sintetika) ini diciptakan untuk memberi batasan antara makhluk hidup sintetik dan alami. Batasan ini bertujuan agar makhluk hidup sintetik ini tidak “mencemari” keragaman genetika organisme natural, dan pemisahan ini dilakukan dengan merekayasa asam nukleat xenobiotika (XNA) yang memisahkan mereka dari sistem alami DNA-RNA (Schmidt dan de Lorenzo, 2016; Torres et al., 2016) .

Screen Shot 2014-10-16 at 10.36.24 PM

Asam nukleat berbasis treosa (TNA) dan heksosa (HNA), contoh jenis XNA (Schmidt, 2010)

Selain itu, yang saya baca, organisme sintetik ini bisa dirancang untuk menghasilkan produk yang tidak disintesis makhluk hidup alami, misalnya integrasi basa nukleotida baru untuk introduksi asam amino baru, hingga introduksi jalur metabolisme baru seperti siklus Calvin ke mikroba seperti E. coli (dipaparkan Dr. Niv Antonovsky dari Weizmann Institute di XB2), dan mengubah siklus Calvin agar lebih efisien dalam mengikat karbon (Dr. Tobias Erb dan Dr. Anton Bar-Even dari Max Planck Institute di XB2).

Perkembangan sejauh ini, mereka masih terus melakukan pengujian, dan dipaparkan Dr. Vitor Pinheiro bahwa beliau dan tim nya termasuk kolaborasi dengan Dr. Phil Holliger akan menguji coba XNA ke makhluk hidup atau secara in vivo.

Saya sendiri dengan pacar saya, Ghea, dan dua dosen saya di Åbo Akademi University saat ini sedang membuat paper terkait xenobiologi, khususnya tentang XNA. Dalam setahun ke depan, kemungkinan saya juga akan membuat lagi. Menuju prakiraan XB3 tahun 2018, saya akan membawa 3 publikasi xenobiologi terkait XNA. Tentang apa itu? Tunggu aja tanggal mainnya 🙂

Membahas xenobiologi memang membuat kita menembus batas atau zona abu2 yang menghubungkan sains dengan seni sebagai data spekulatif. Empat dari lima komponen xenobiologi sendiri yang saya sebutkan (selain yang sintetik) merupakan biologi spekulatif semua. Tapi semua yang spekulatif ini sebenarnya akan menjadi nyata jika kita benar2 menemukan alien di luar sana dan menelitinya secara langsung.

“Omne possibile exegit existere”

“Semua hal yang mungkin menunggu untuk menjadi nyata” – Gottfried Wilhelm Leibniz dalam de Veritatibus Primis (1686), ungkapan yang menjadi motto XB2 Berlin

-AW-

Bibiografi:

Ambrogelly, A., Palioura, S. and Söll, D., 2007. Natural expansion of the genetic code. Nature chemical biology, 3(1), pp.29-35.

Antonovsky, N., Gleizer, S., Noor, E., Zohar, Y., Herz, E., Barenholz, U., Zelcbuch, L., Amram, S., Wides, A., Tepper, N., Davidi, D., Bar-On, Y., Bareia, T., Wemick, D.G., Shani, I., Malitsky, S., Jona, G., Bar-Even, A., and Milo, R., 2016. Sugar Synthesis from CO2 in Escherichia coli. Cell, 166(1), pp.115-125.

Cleland, C.E. and Copley, S.D., 2005. The possibility of alternative microbial life on Earth. International Journal of Astrobiology, 4(3-4), pp.165-173.

Darling, D. and Schulze-Makuch, D., 2016. The Extraterrestrial Encyclopedia. First Edition Design Publishing, New York.

Davies, P.C. and Lineweaver, C.H., 2005. Finding a second sample of life on Earth. Astrobiology, 5(2), pp.154-163.

Erb, T.J., Kiefer, P., Hattendorf, B., Günther, D. and Vorholt, J.A., 2012. GFAJ-1 is an arsenate-resistant, phosphate-dependent organism. Science,337(6093), pp.467-470.

Impey, C., 2011. The living cosmos: our search for life in the universe. Cambridge University Press, pp.189.

Karnkowska, A., Vacek, V., Zubáčová, Z., Treitli, S.C., Petrželková, R., Eme, L., Novák, L., Žárský, V., Barlow, L.D., Herman, E.K. and Soukal, P., 2016. A eukaryote without a mitochondrial organelle. Current Biology, 26(10), pp.1274-1284.

Kim, J.I. and Cox, M.M., 2002. The RecA proteins of Deinococcus radiodurans and Escherichia coli promote DNA strand exchange via inverse pathways. Proceedings of the National Academy of Sciences, 99(12), pp.7917-7921.

Lodders, K. 2010. Exoplanet Chemistry. In: Barnes, R. ed., 2010. Formation and evolution of exoplanets. Glasgow, John Wiley & Sons, pp.169.

Malyshev, D.A., Dhami, K., Lavergne, T., Chen, T., Dai, N., Foster, J.M., Corrêa, I.R. and Romesberg, F.E., 2014. A semi-synthetic organism with an expanded genetic alphabet. Nature, 509(7500), pp.385-388.

Mix, L.J., 2009. Life in Space: Astrobiology for Everyone. Harvard University Press, pp.4-5.

Muller, A.W. and Schulze-Makuch, D., 2006. Thermal energy and the origin of life. Origins of Life and Evolution of Biospheres, 36(2), pp.177-189.

Pinheiro, V.B., Taylor, A.I., Cozens, C., Abramov, M., Renders, M., Zhang, S., Chaput, J.C., Wengel, J., Peak-Chew, S.Y., McLaughlin, S.H. and Herdewijn, P., 2012. Synthetic genetic polymers capable of heredity and evolution. Science, 336(6079), pp.341-344.

Popa, R., 2010. Necessity, futility and the possibility of defining life are all embedded in its origin as a punctuated-gradualism. Origins of Life and Evolution of Biospheres, 40(2), pp.183-190.

Reaves, M.L., Sinha, S., Rabinowitz, J.D., Kruglyak, L. and Redfield, R.J., 2012. Absence of detectable arsenate in DNA from arsenate-grown GFAJ-1 cells. Science, 337(6093), pp.470-473.

Sagan, C. and Salpeter, E.E., 1976. Particles, environments, and possible ecologies in the Jovian atmosphere. The Astrophysical Journal Supplement Series, 32, pp.737-755.

Schmidt, M., 2010. Xenobiology: a new form of life as the ultimate biosafety tool. Bioessays, 32(4), pp.322-331.

Schmidt, M. and de Lorenzo, V., 2016. Synthetic bugs on the loose: containment options for deeply engineered (micro) organisms. Current opinion in biotechnology38, pp.90-96.

Schmitt-Kopplin, P., Gabelica, Z., Gougeon, R.D., Fekete, A., Kanawati, B., Harir, M., Gebefuegi, I., Eckel, G. and Hertkorn, N., 2010. High molecular diversity of extraterrestrial organic matter in Murchison meteorite revealed 40 years after its fall. Proceedings of the National Academy of Sciences,107(7), pp.2763-2768.

Schulze-Makuch, D. and Irwin, L.N., 2002. Energy cycling and hypothetical organisms in Europa’s ocean. Astrobiology, 2(1), pp.105-121.

Schulze-Makuch, D. and Irwin, L.N., 2008. Life in the universe: expectations and constraints. Springer Science & Business Media.

Stoeckenius, W., 1981. Walsby’s square bacterium: fine structure of an orthogonal procaryote. Journal of bacteriology, 148(1), pp.352-360

Taylor, A.I. and Holliger, P., 2015. Directed evolution of artificial enzymes (XNAzymes) from diverse repertoires of synthetic genetic polymers. Nature Protocols, 10(10), pp.1625-1642.

Taylor, A.I., Pinheiro, V.B., Smola, M.J., Morgunov, A.S., Peak-Chew, S., Cozens, C., Weeks, K.M., Herdewijn, P. and Holliger, P., 2015. Catalysts from synthetic genetic polymers. Nature, 518(7539), pp.427-430.

Torres, L., Krüger, A., Csibra, E., Gianni, E. and Pinheiro, V.B., 2016. Synthetic biology approaches to biological containment: pre-emptively tackling potential risks. Essays in Biochemistry60(4), pp.393-410.

Ward, P., and Brownlee D., 2000. Rare Earth: Why Complex Life is Uncommon in the Universe. Copernicus Book, New York.

Wolfe-Simon, F., Blum, J.S., Kulp, T.R., Gordon, G.W., Hoeft, S.E., Pett-Ridge, J., Stolz, J.F., Webb, S.M., Weber, P.K., Davies, P.C. and Anbar, A.D., 2011. A bacterium that can grow by using arsenic instead of phosphorus. Science, 332(6034), pp.1163-1166.

Wew, udah lama banget ya sejak terakhir saya nulis? Saya pengen nulis, tapi bingung mau nulis apa. Hahaha… dan kali ini, saya pengen nulis pake bahasa santai aja deh.

Ga nyangka yak… udah akhir 2016 aja. Sejujurnya buat saya, ini adalah tahun tergila dalam hidup saya. Kenapa? Ini adalah tahun paling random dan paling susah ditebak daripada semua tahun yang pernah saya lewatin. Mulai dari menapakkan kaki di Finlandia dan Jerman, sampai jadi bocah satu2nya dari Indonesia yang nongol di International Conference for Xenobiology 2 (XB2), Berlin, 24-26 Mei 2016 lalu.

Mungkin ada yang nanya, kok saya jadi jarang nulis di blog ini. Hmmm… gimana ya saya jawabnya. Bingung.

Kadang, pas saya nulis artikel blog ilmiah kayak dulu, saya sering masukin tulisan yang kontennya merupakan ide. Hal ini jadi perdebatan dalam diri saya apa saya harus nulis di blog atau buat ke tulisan yang lebih formal. Dilemanya adalah antara saya menyajikan ide di blog yang kesannya pertanggungjawaban referensinya rendah (walau saya selalu taro referensi di bawahnya, tapi hey, kalian ga mungkin mensitasi blog saya kan? yang ada kalian dimarahi dosen kalian atau asisten kalian), ditambah ide saya bisa aja dicuri orang dengan gampang… dan saya harus menulis dengan tenaga ekstra untuk nulis jurnal (yang sebenarnya ga masalah amat sih). Kalo kalian bingung dengan maksud tulisan saya yang berupa ide adalah ini:

Plant Bioprinting: Novel Perspective For Plant Biotechnology

Itu adalah tulisan saya tentang cara mencetak alias nge-print tumbuhan. Ya, kalian ga salah baca. Bayangin kalian punya printer dengan “tinta” berisi sel meristematik tumbuhan dan zat pengatur tumbuh (auksin, sitokinin, dll). Kalian pasti bisa mencetak tumbuhan dengan itu dong? Oke, awalnya saya mau taro di sini, di blog ini. Masalahnya, selain orang akan melihat ini sekedar sebagai ide gila (alias dipandang sebelah mata), kalaupun ada yang tertarik kalian akan bingung menjadikan ini referensi sebagai bahan karena ini cuma artikel blog. Sementara kalau dalam format jurnal di atas, kalian bisa dengan asoy-nya kalian nulis ini sebagai referensi kayak gini:

Wicaksono, A., Teixeira, J.A. and Silva, D., 2015. Plant Bioprinting: Novel Perspective For Plant Biotechnology. Journal of Plant Development22.

Jadi gitu deh, walau saya harus kerjasama dengan tenaga ahli (Dr. Teixeira da Silva adalah ahli tumbuhan yang tinggal di Jepang) dan menghadapi revisi lebih kejam daripada pas saya nulis skripsi dan tesis, cuma demi relevansi… why not?

Selain ide ilmiah, ide2 abstrak saya seperti ide yang berunsur fantasi (misal tentang saya role-playing sebagai sisi lain saya yang penyihir, Astrax) dan saya menulis “paper” dalam format beda, atau saat saya ada ide lain berupa karya seni, saya merasa bahwa saya harus menulis di media formal, misal di deviantART. Karya2 saya yang makanan pun juga masuk ke blog kedua saya, The Hungry Biologist.

Jadi pada akhirnya, yang tersisa di blog ini adalah… adalah… ya… ga lebih dari cerita2 pribadi, pengalaman, atau uneg2 ga jelas kayak gini.

Terus kenapa kamu ga tulis aja pengalaman kemarin pas di Finlandia?

Saya tau ada yang bakal nanya itu. Oke, sesuai judul tulisan ini, saya mau jelasin. Perjalanan 8 bulan di Finlandia dan Eropa secara umum itu emang mengesankan. Saya bisa aja ubah itu jadi cerita bersambung bertema pengalaman yang rada komedi. Masalahnya, ada beberapa cerita yang harus saya tutup alias sensor. Bukan karena saya melakukan tindakan ga sesuai peraturan, tapi ini menyangkut orang lain!

Beberapa hal yang kalian harus tau:

  1. Dosen pembimbing saya dipecat dengan alasan ga jelas. Pemberitahuannya bahkan H-1, jam 10 malam! Dia ga sendiri, seorang teknisi paling berbakat di lab kami (beliau memegang 11 instrumen dan 4 lab) juga kena pecat. Mungkin tepatnya PHK, karena penjelasan mereka adalah karena Finlandia memotong biaya anggaran ke kampus, otomatis kampus harus mengurangi pegawai. Pertanyaannya, kenapa harus orang paling kontributif kayak mereka??
  2. Setelah poin 1, sisi di mana saya telah melewati 4 bulan di sana, saya ga tau mau ke mana lagi. Semua profesor harus punya dana jelas sebelum merekrut mahasiswa. Saya telah mengajukan dana dari 11 lembaga dan semua menolak saya (kemarin saya dapat anggaran dari CIMO dan hanya 8 bulan, ngga penuh selama periode PhD saya). Kesulitan ini membuat saya berpikir harus pergi dari negara itu untuk mencari tempat untuk lanjut PhD, sekaligus dengan berat, saya jadi meragukan negara yang dielu2kan sebagai negara pendidikan terbaik di dunia itu. Oh, lagi, mulai 2017, Finlandia menarik biaya EUR 11,000 per tahun dari mahasiswa non Eropa, dengan kata lain, ga gratis lagi. Kalo kalian mau yang gratis, silahkan ke Jerman.
  3. Saya mungkin terbang ke Berlin untuk XB2, itu pengalaman mengesankan! Tapi ga semua ceritanya menurut saya oke buat diceritakan. Selain cerita soal kerennya xenobiologi yang mungkin saya bisa tulis nanti, saya melakukan kebodohan yang bikin malu diri saya sendiri! Misal, karena saya sendiri, saya ga tau mau ngobrol ke siapa, saya jadi ngekor salah satu ahli di sana (ngikutin terus), saya foto dengan dua ahli idola saya, tapi saya minta tolong ahli lain buat motret! (eugh), dan saya kena alergi selama di sana. Intinya, walau kedengaran lucu, saya rada malu, apalagi kalo nama mereka ditulis di blog ini juga.
  4. Kalau saya cerita, saya merasa cerita yang saya tulis bakal berakhir ngambang! Semua masih berjalan setelah saya pulang dari Finlandia. Gimana arah Xenobiota? Ke mana jadinya saya bakal ngisi waktu sebelum kuliah S3 lagi? Gimana perjuangan saya buat kuliah lagi dengan sekarang gagal LPDP? Semua masih dalam proses. Saya bukan orang yang akan cerita dengan banyak bumbu, saya selalu cerita apa adanya.

Yang jelas… saya akan belajar dan mencari ilmu tentang biologi molekuler dan xenobiologi. Soal Xenobiologi, mungkin saya pernah bahas di blog ini, tapi saya akan jelaskan lebih dalam nantinya, ntah segera, atau nanti di 2017.

Satu hal, terima kasih udah membaca tulisan2 saya di blog ini. Blog ini akan ditulis dengan Bahasa Indonesia selama itu bukan mencakup teman2 saya di luar sana (beda ama blog The Hungry Biologist yang akan pakai Bahasa Inggris). Blog ini akan saya isi dengan ulasan ilmu2 baru yang saya dapatkan secara umum (kalo secara khusus akan saya tulis di jurnal atau media formal) dan juga cerita perjalanan saya.

Itu dulu deh… udah banyak!

PS: Saya sering dikontak via e-mail soal anggar, saya ga bisa ngasih kontak sang pelatih lagi karena udah berjarak 3 tahun dan validitasnya udah ga jelas. Sebaiknya langsung ke PB IKASI aja di Gelora Bung Karno ya!

-AW-

Halo pembaca semua! Aduh, maafkan saya yang udah lama banget ga ngepost. Banyak cerita yang mau saya ceritakan, cuma saya ga tau dari mana saya harus mulai!

Jadi, pertama saya mau bilang, bahwa alamat blog makanan saya, “The Hungry Biologist” pindah alamat dari sebelumnya:

awkulinerologi.wordpress.com

Jadi:

thehungrybiologist5889.wordpress.com

Jujur, pergantian alamat tanpa tautan ini merugikan saya karena flow viewer harian yang tadinya 200-300 turun drastis jadi 8-20 per hari. Ah sudahlah… saya mengganti ini biar kedepannya ga bingung dengan nama blog saya yang itu. Untuk The Hungry Biologist, selama itu trip makanan di luar negeri, artikel blog ditulis dalam bahasa Inggris, sementara untuk kunjungan dalam negeri akan saya tulis dengan bahasa Indonesia (kecuali kondisi spesial yang di mana saya harus dengan bahasa Inggris). Kalo blog ini? Senyamannya saya aja. Hahaha. Kayaknya dalam bahasa Indonesia yang bisa diubah di Google Translate deh kalo teman saya ada yang mau baca. Karena saya merasa cerita dengan bahasa Indonesia akan lebih cair, tapi mungkin ada momen saya pake bahasa Inggris juga. Hehehe…

Itu dulu paling. Cerita 6 bulan saya di Turku mungkin akan menyusul!

-AW-

I can’t believe it, it’s almost there! After all the time passed, the day after tomorrow, I’ll go to Finland. The longest flight I’ve ever have for around 15 hours from Jakarta, Indonesia to Amsterdam, Netherland. After that, for 4-5 hours, I’ll be transferred to another flight from Amsterdam to Helsinki, the capital city of Finland, then followed by travelling by bus, from Helsinki go westward to Turku. There, I’ll meet my supervisor bro-fessor, Prof. Parvez Alam.

You probably wondered how’s my feeling just right now…

My answer: Between nervous, afraid, and so happy…

Perhaps… writing all of this article, I put a lot of my prayers in it. How so?

Let me explain to you, one by one. I feel nervous, because… first and the main reason, it’s my farthest flight I’ve ever had, at night, and I also carrying my samples in my baggage, some mudskippers for my doctorate thesis. It’s all in my imagination, I know, what if they took it from me? What if they have to hold me in security for some time? Another thing is… I’m kinda acrophobia. I height the feel of falling by height. I love plane, you know? Putting these 2 together is paradoxical. Perhaps in my way, aside of trying to sleep, I’ll playing by myself by pretending as a pilot. That’s my favourite stuff. But then… I hate turbulence! My point is… I feel nervous of what might happen on the journey. I trust in God, for sure.

I feel afraid… because I hate uncertainty. Fortunately, I’ve grown and learn a lot since my undergraduate time. Before my departure, I acquired both gift and loss. Gifts, aside my scientific community, Xenobiota rose and its sound reach more connections from some students in Makassar, in University of Hasanudin to the ear of Hackteria director, Dr. Marc Dusseiller in Swiss, to CEO of Biofaction, Dr. Markus Schmidt. That’s the best achievement so far in term of scientific community and that occurred only less than 1 year! Later, I published 2 papers in one year! Next thing and the most important one, I have new girlfriend (name is hidden for now, until she told her parents then it’ll be okay), she’s caring, she’s as crazy as me, she’s talented, we talk less daily because we both busy with our own academical and scientific routines… but we talk in our own pattern. I love her so much. And for my loss, my parent divorced. Now my siblings are living with my dad. When I go, I will be away from them… my family and the young lady (I prefer to mention her by this, she’s no longer a little girl) that I love. I know that 9-10 months is long, but I believe it will be short.

Again, I hate and afraid of uncertainty. But I always put them in my prayers… my family, myself, and her… as my loved one. I prayed so hard, that they will be okay. And especially for her… I wish that one day in 3-5 years from now, I wish that I can marry her. Aameen to God. Other thing is, although I’m quite ambivert, I have extrovert side (that sometime can be annoying when I’m starting to share my problem in motor mouth). In a country as big as Finland, it’s only 5 millions of population in there. I’m afraid if I will be lonely. And lonely is my enemy, when I’m alone… I tend to be overthinking, and my mind will be truly chaos… and dark. I wish in an instant, I will meet new friends, and I mean it… friends. Those who I can share my problem with, not just the matter of hangout and for happy time. I’ll need that. A lot. Sleeping with my head full of questions is a nightmare.

Primal fear… a lot of story of my friends who lost their parents while they’re studying abroad. It’s a paranoia fuel… but all I can do is pray, and tell them to take care of themselves. For the rest, it’s all in my prayers.

Next, I’m afraid if I can’t make it for funding until next year. I really want some fundings for our researches in here, from European or Asian, or global fundings and scholarship… anything… anything but from my own country. I know Prof. Parvez always remind me to be open minded, but defeating my reluctance… and probably unexplained hatred for government and their affiliates in my country. Perhaps because they ignoring some scientists in here and from time to time, all I heard is corruption in bureaucracy, leachers and plagiarisms, I know there are good people… thus I believe, there’s something I hold really strong so then I refused to go for Indonesian scholarship, although I wish to try in time. Will I? I started to pissed when they heard that the university should be in top list. My university in Finland is not on their list. A person I know was saying that I have to go to the list of the best university. But for God’s sake… I go to Finland and trust on it, because my professor is proven to be really qualified and very open minded! I planned to make bigger link, even to that top universities in the world, so then they will say nothing more to me. I know, listening to all people are bad. Thankfully, I feel confidence on my move. My next moves between 2016 to 2020.

And then… I feel happy… of course! One of my deepest prayer in answered! I always wanted to go abroad to study. Learning a lot after passing “The Period of Great Learning” (Sept 2014 to Sept 2015), I want to make a massive network of international research, expanding Xenobiota, and making new network with chefs throughout the globe, starting in Finland! I will make a cool robot in the lab with Prof. Parvez and his team, meet new awesome scientists, outside… new cooks, new chefs. And probably I can learn to collect edible mushroom in the forest! I will cherish my moment, and I want to go to Japan in 2017, and to attend on Bio Fiction (probably in Vienna, Austria) in 2018. Japan… because it’s been my lifelong dream, aside of my current prayer so my girlfriend will be graduate soon and claimed her master degree in Nara, Japan, I wish to meet a scientist who’s become a wonderful contributor of my papers in Kagawa. Then, I want to learn about their cultures, their foods (I’m not an otaku… I’m a culture enthusiast), and I want to learn about how they raise their plants (melons, mangoes, and more). They have… special treatment on how they grow their foods and I wish to know their secrets. While in Europe… well, Europe is a core of ancient cultures in medieval. In Paris, I wish to visit the renown and legendary alchemist’s house of Nicolas Flammel! May I found something there? I’m curious!

You know… aside of my fear, all darkness in me… I still carry my child-self in me. Who think I’m a supreme overlord scientist, a wizard, and more. I carry my imaginations in me. All I wish, is when the time is come for me to go home and meet my family, then marry my girlfriend… I have tons of story to tell about. A new legend to share. Honestly, after married, we’re not intended to have a child directly after that. We want to walk and travel. Only then, the story of us will be matured.

All of these… are my loudest prayers and hope.

All I want is inner peace, not a spotlight. Let my thoughts and my masterpieces will be, but not me. Not my individual me. I want to sit down, enjoy my meal, while reading some trends in science… and culinary stuffs in a quiet cafe.

For those who think that all of these are idealistic bullshit and daylight wet dream… all I can say is go fuck yourself.

I believe what I want to believe. And I’ll be there to make my dreams, our dreams come true.

Bismillah… by the name of Allah…

All that can’t be spoken loudly in the air, will be whispered in the silence of prayer.

PS: After today, my blog articles… in both The Hungry Biologist and in here, can be both in English or Bahasa Indonesia for wide or specific audiences.

THB-Indonesia-Finland

-AW-

Saya mendadak pengen nulis soal ini karena sejujurnya udah lama banget mau nulis. Awalnya pengen nulis di blog sebelah “The Hungry Biologist”, tapi kayaknya saya mau bahas lebih umum deh. Pertama2, mari kita renungi gambar ini:

12105917_10153657328457154_1558432107850781961_n

“Kekinian” sumber gambar dari Path, kayaknya kalo dari watermark itu karya @Pinkinyo.

Di era milenial ini, saya merasa ironis. Kenapa? Sebenarnya saya sejak SMU udah tau betapa yang namanya tren di negara kita itu kadang jadi viral. Cuma dulu penyebarannya ga segampang sekarang semenjak internet menjadi media sosial yang setiap orang bisa akses kapanpun dan setiap orang punya andil sebagai penyebar berita. Kalian menemukan sesuatu, kalian potret, sebar di dunia maya, ada apresiasi, besoknya booming, dan setelah lama kemudian… ulangi dari awal.

Soal makanan… saya pun sekarang merasa cukup vakum dalam memberikan tulisan di blog. Kenapa? Saya kehabisan sesuatu buat saya tulis! Ketika tahun 2013 saya menjadi kontributor majalah, saya melihat… wah, ternyata jadi penulis dan jurnalis makanan itu seru, kita bisa ngasih komentar dan orang ngebaca. Terus berkembang jadi… wah, jadi kritikus seru ya, menantang buat kita bisa nyari tau atas apa yang kita mau kritik. Sekarang… saya harus nyari celah lagi, karena… everyone’s a critic now! Sekarang, karena faktor tren, segala sesuatu jadi homogen, dan kadang mau saya review pun hasilnya ga jauh beda. Mereka yang niat akan dapat poin bagus, mereka yang cenderung latah hasilnya akan minus atau saya ga akan tulis.

Bayangkan gini dari gambar di atas: Semenjak sebuah usaha martabak manis membuka konsep martabak dengan taburan coklat premium atau taburan2 ga umum lainnya atau… dengan campuran seperti teh hijau atau red velvet, sekarang bisnis martabak manis atau kue cubit dengan konsep serupa itu ada di mana. Jelekkah itu? Ngga kok… dari satu sisi. Walaupun sebut saja kadang saya ga nolak kalo ada yang ngasih saya martabak dengan Toblerone, saya ntah gimana masih menikmati martabak manis tradisional dengan keju, coklat, dan kacang dengan ekstra Wisjman butter yang harum. Karena, mungkin karena saya udah cukup tua ya… karena buat saya, martabak manis ya kayak gitu! Kalo martabak manis ditambah teh ijo atau lain2 jadinya di lidah saya bukan martabak manis! Saya tau kue Red Velvet yang merupakan kue coklat diberi warna merah oleh bit atau pewarna dengan icing krim keju. Tapi ya udah, itu kue yang beda. Jadi sekarang, ketika ada martabak A-Z membuka gerai martabak manis kekinian, saya akan bilang… “Buat martabak manis coklat, kacang, keju nya ya… nanti saya cek rasanya”

“Tapi kok kayaknya lo ga dukung banget sih Dit? Ini kan bentuk kreativitas!”

Awalnya kreatif, akhirnya latah. Gini deh, secara definisi… apa sih martabak manis? Kenapa bentuknya kayak gitu? Sejarahnya gimana? Emang saya tau? Ngga. Cuma memori pertama saya pas saya ditraktir om saya martabak manis tahun 1994 (saya masih 4 taun, pas TK nol kecil), martabak manis ya pake kacang, keju, coklat, dan mentega yang wangi. Gini, berapa dari mereka yang menjual makanan kekinian itu, tau kriteria dasarnya?

Ah mungkin saya ngomong gini, jadi ngerti kenapa seluruh dosen dan guru saya bilang… “Yang penting konsep, sisanya mau gimanapun terserah. Tapi tanpa konsep, semua itu nol”

Saya bingung dengan adanya pergeseran makna martabak manis itu… Yah, itu masih 1 masalah. Selanjutnya saya mau bahas gimana sekarang saya berusaha “berevolusi” dari penulis makanan yang mengulas restoran ke restoran, ke sesuatu yang lebih luas.

Sekarang, ada Zomato, ada Qraved, ada TripAdvisor, di belahan dunia lain ada Yelp, dan lain2. Perlahan2 saya bertanya, dengan media tadi, apa dong peran kami sebagai penulis makanan? Apa peran kami tergantikan karena semua orang berhak memberi kritik dan penilaian?

Setelah lama berpikir, ternyata jawabannya BELUM. Menariknya, dengan adanya media2 tadi, penulis makanan seharusnya sadar… peran mereka sebagai penyedia ilmu kuliner harus ditingkatkan. Ga bisa namanya kita hanya tau “Oh tempat ini enak karena blablabla… terus enak buat ngumpul”

Seorang penulis makanan, harus tahu apa yang mereka makan. Mulai dari konsepnya, sampai bagaimana versi paling enaknya itu kriterianya seperti apa, kita harus tahu melebihi orang awam. Itu mutlak. Bukan restorannya, bukan lokasinya. Kecuali kalian adalah penilai restoran. Kalau kalian hanya sebatas bisa merekomendasikan lokasi, semua orang juga bisa sekarang.

Wahai penulis makanan, jangan biarkan kalian ditanya “Makanan X yang enak di mana ya?” karena kalau begitu, apa bedanya kalian sama aplikasi smartphone? Buat diri kalian jadi orang yang membuat orang bertanya2, makanan X yang enak itu kayak gimana. Di mananya, itu biar mereka yang cari sendiri. Ini berlaku ketika kalian dengan teman kalian yang ga terlalu dekat, kecuali kalian sekarang lagi di mobil dan bingung mau makan apa. Perlahan2 mikir, saya kayaknya bakal lebih berkelana mencari konsep suatu makanan deh ketimbang ngulas restoran lagi. Makanan2 di daerah lain dan di negara lain.

Tren latah yang paling bahaya saat ini adalah: Budaya spons. Saya mau nanya sama kalian, kasih contoh minimal 3 jenis batik! Oh atau gini deh, bisa ga kalian nyanyiin 3 lagu daerah di Indonesia? Sebutkan bunyi Pembukaan Undang-Undang dasar 1945! Hal ironis ini digambarkan dengan sempurna oleh Nurfadli Mursyid di komik Tahilalats. Ya, boleh lah kalian ikut Halloween, terus ngasih coklat di Valentine (tolong jangan bahas ini dari sisi agama karena saya lagi ga bahas itu), atau pesta di Tahun Baru. Cuma tolong dong, kalian harus ingat dan belajar budaya kita sendiri. Ingat bumi kita yang kita pijak, jangan terlena melihat rumput tetangga, apalagi terlalu lama mendongak melihat langit. Kita boleh kebarat2an, ketimur2an, ketimurtengahan, keangkasaan (lo kira jadi orang Mars, Dit??), tapi kalian harus punya kebanggaan buat ke-Indo2an! Ini penting, karena suatu saat kalian akan di luar, kalian akan selalu membawa bendera kita. Ada profesi yang lebih dianggap di luar negeri daripada di sini. Gapapa kalian keluar dan kerja di sana, tapi jangan lupa buat berbagi ketika pulang di sini, atau membantu teman2 kita yang Indonesia yang belum mampu berkesempatan ke luar, dan tetap bersilaturahmi ketika sesama jadi perantau.

Ah… saya ngomong mulai ga jelas dan ngalor-ngidul.

Ya udah lah… bodo amat. Kalo bingung ya monggo baca lagi dari atas… :v

-AW-

Mungkin di blog ini, sebelumnya… saya pernah membahas mengenai komunitas ini. Kali ini, saya akan bercerita lebih jelas tentangnya.

XBI Icon

Logo kami. Dibuat dengan sangat berkonsep oleh Iman Satriaputra Sukarno.

Selama setahun ke belakang, banyak orang bertanya mengenai kami: Siapa sih kami? Apa visi kami? Nope… kami bukan komunitas yang saya bangun untuk menguasai dunia. Ya mungkin itu rencana sampingan (hehehe…) tapi bukan, menguasai dunia SAJA itu bukan agenda kami. Nama kami mungkin di beberapa orang yang mendengar emang agak ambigu. Xenos dalam bahasa Yunani artinya asing, bios artinya kehidupan. Visi awal kami memang berkutat pada pembuatan dan pencarian kehidupan2 yang tidak kita kenal. Tapi sekarang visi kami adalah mencari persepsi2 lain atas fenomena yang terjadi di dunia sains, khususnya biologi. Kita memandang sesuatu dari kacamata positif: Semua itu ada, karena susuatu yang tiada atau fiksional adalah ide yang belum terwujud atau sebenarnya terjadi di lini waktu semesta yang lain. Bingung? Bayangkan seolah semesta itu ga cuma satu. Ada semesta lain di mana api itu dingin, air mengalir ke atas, air itu menyalakan api, manusia itu berasal dari nenek moyang dinosaurus bukan primata, dan lain2. Kita kadang mengkotak2kan imajinasi dengan logika. Maka visi kami yang lain adalah menjembatani keduanya, dan kemudian berbagi ilmu atas “temuan” kami setelah kami “bertapa” di “kotak imajinasi” kami.

“Kalian gila ya?”

Mungkin ya… mungkin ngga. Dari kacamata siapa dulu? Konsep2 kami memang di luar konsep yang sebelumnya dianggap normal. Kami rela dianggap gila, cuma kalian harus tau apa itu gila dan kenapa kami senang dianggap beda.

Oke, saya ga mau cerita teknis atau kampanye. Kalian mau masuk sini? Itu urusan kalian dengan kami (khususnya saya) nanti ya.

Dari Ensiklo ke Xenocerebral ke Xenobiota

Waktu saya berumur 10 tahun, saya sudah merasa sok2an menjadi ilmuwan cilik. Saya sering eksperimen dengan tumbuhan dan saya suka sekali baca buku. Apalagi buku bergambar, saya orangnya visual kinestetika soalnya. Waktu itu saya punya teman2 di kelas 4 SD itu, saya akui… sejak dulu saya punya passion berlebih soal sains, dan saya suka ngebawa teman2 saya ke arah yang sama. Kelas 4, saya dan “geng” saya, hobi menggali tanah di sekolah… buat cari undur2 di pasir (larva dari serangga keluarga Myrmeleontidae) dan berharap menemukan kapak batu jaman Megalithikum di tanah.

axes-stones

Kapak batu (sumber gambar: geology.lnu.edu.ua)

Di ruang belajar saya waktu itu, saya kemudian membayangkan saya bisa menjadi ketua dari negara yang berjalan dengan azas sains yang saya namakan Ensiklo. Karena kemudian saya hidup pindah ke kota2 lain karena bapak urusan kerja, saya pun mengubur mimpi soal Ensiklo, karena dasarnya hanya sayalah yang memegangnya… teman2 saya ntah apapun yang mereka pikirkan tentang ide itu.

Waktu berjalan di masa akhir kuliah S1… saya memasang pseudonim diri saya, Xenocerebral. Entah, menulis nama dengan huruf X itu rasanya… keren! Akhirnya pseudonim ini menjadi “alter ego” saya di dunia maya. Nama itu sendiri artinya “otak yang asing”. Sekali lagi, saya suka dengan sains… apalagi sesuatu yang ga konvensional, ga umum. Lantas saya suka xenobiologi, dan astrobiologi.

Kemudian saya S2. Ide berawal dari bagaimana anak2 di biologi UGM di Yogya dengan kreatifnya membangun komunitas sains bernama SynBio UGM. Saya merasa… membangun komunitas di Yogya itu adalah ide bagus karena atmosfernya sangat ramah dan kondusif untuk berkumpul. Menumpang eksis dengan bantuan acara SynBio waktu itu, saya pun memperkenalkan konsep komunitas ini. Awalnya saya menyebut “Project Xenocerebral: Xenobiota”. Sounds badass, eh? Selesai saya bahas ide di depan bocah2 biologi UGM ini akhir tahun 2014, kami pun mengadakan kumpul perdana.

Untitled-1

Poster buat ngumpul. Masih pake logo Xenocerebral.

Dengan mimpi dan ide2, yang kadang anak2 ini pun masih rada bingung, sebelum presentasi SynBio UGM, saya nekat membuat grup dan setelah presentasi saya mengundang anak2 mahasiswa ini. Mereka yang awal di grup… ada Arfan (Biologi UB Malang 2012), Putri (Budidaya Pertanian UGM 2011), Agha (alumni Biologi UI 2008)… adalah mereka yang saya percaya berpotensi sebagai pemegang inti dari komunitas ini karena… Arfan, saya tau dia suka ide2 gila, Putri, dia saya anggap adik sendiri dan murid sendiri… saya banyak menanamkan ilmu ke kepala dia, dan Agha, dia adalah biang dari ilmu2 aneh di kepala saya, mulai dari biologi spekulatif sampai astrobiologi dari sejak saya lulus SMU. Setelah saya umumkan, mereka datang satu per satu ke grup sebelum grup ini saya jadikan grup tertutup… Ghea (Biologi UGM 2012), Nana (Biologi UGM 2012), Sahal (Biologi UGM 2013), Annisa Resa, Iim, Elory, Ahmad (Biologi UGM 2014). Dengan juga saya masukkan Sanka dan Nuha (Biologi UGM 2010) ke dalamnya biar rame…

Maka dengan segala casciscus yang saya keluarkan hari itu… tanggal 20 Februari 2015, Xenobiota pun lahir!

Soal logo… konsep gabungan DNA organik dan DNA sintetik itupun dirancang oleh Iman, kami pun sepakat menjadikannya logo yang kami banggakan. Oh iya, ga lama setelah kami berdiri… 1 anak dari jurusan Elektronika dan Instrumen angkatan 2013, Jaler… pun masuk. Dia satu2nya “gadgeteer” di komunitas ini.

Perjalanan Dimulai

Awalnya, kami hanyalah penebar konsep. Bahasan di dalam grup ga lebih dari sharing paper2 berbau astrobiologi, xenobiologi molekuler (tentang XNA dan asam nukleat ortogonal lainnya), biologi spekulatif, dan semacamnya. Saya ingat betul, hanya beberapa orang2 ini yang merespons, namun saya pada mereka yang secara rutin nongol buat komentar maupun cuma nge-like. Sistem kami waktu itu adalah “institusi bawah tanah” (apa coba) yah… anggap aja semacam “mock” dari Area 51. Maka secara konsep, tempat di mana kami berkumpul dan membahas ide2 gila, kami menamainya “Xenobiota Institute”. Namun istilah itu kami simpan hanya untuk kami, kenapa? Takut dianggap institusi ilegal dan ntar bayar ini itu, sama kedua… kepanjangan!

Capek dengan ngomongin konsep melulu… saya pun memutar otak. Saya mengundang mereka ke lab saya ketika saya mengerjakan tesis… waktu itu saya kemudian mengajarkan “workshop kilat” cara ekstraksi RNA, pembuatan cDNA, dan reaksi berantai polimerase (EN: Polymerase Chain Reaction, PCR). Ternyata seru! Ngeliat mereka2 ini senang, bisa mendapatkan ilmu baru, dan menyusup ke lab Pemuliaan Tanaman dan Genetika FAPERTA UGM di hari Sabtu itu sangat seru! Rasa puas ditambah… karena TIDAK semua orang di sini mendapatkan kesempatan bermain di lab untuk ekstraksi RNA. Alasan? Mahal! Saya kemudian merasa pendanaan pendidikan di universitas2 di Indonesia itu ga rata banget. Ketika di suatu institusi proyek sangat kencang, mendirikan iGEM adalah hal mudah, di sisi lain… jangankan menyentuh konsep biologi sintetika, ekstraksi gen aja adalah pekerjaan yang wah buat beberapa kalangan! Di UGM ini, ekstraksi RNA adalah kerjaan lab yang cukup elit… bahkan buat saya. Di ITB pas S1, ekstraksi RNA itu udah bagian dari praktikum rutin! Di sini… kerasa, ngekstrak 1 sampel itu saya harus merogoh kocek Rp 150 ribu… 50 untuk ekstrak RNA, 100 untuk pembuatan cDNA dengan enzim transkriptase balik. Tapi bersyukur, ilmu2 dari ITB itu bisa saya bawa ke sini… saya pun jadi suka pas ke ITB mengambil bahan2 kuliah dari dosen dan membagikannya ke anak2 Xeno (red: Xenobiota… biar gampang nyebutnya). Saya sebut, Protokol Prometheus. Dari Titan/Dewa Primordia Yunani yang membagikan api pengetahuan ke manusia pertama.

Lagi… saya senang melihat mereka tersenyum…

IMG_2813

Yeah… dengan ekstra duckface dari Elory…

Awalnya, saya agak pusing ketika dosen pembimbing saya menambahkan saya kerjaan buat ekstrak RNA… awalnya saya kesal kenapa ketika saya lulus ITB, biologi sintetika masuk di sana… awalnya saya bingung, kenapa biologi sintetika itu HARUS jadi iGEM…

Ternyata… everything leads to some reasons… including why I am standing here

IMG_3088

Kita pun makin rame…

Dengan “sok2an” mendirikan divisi yang kami sebut departemen yang terbagi jadi (dengan bahasa yang lebih manusiawi) biologi molekuler (kode: MXSB), bioteknologi dan postbiology sibernetika (ABPB), astrobiologi dan biologi antariksa (ABSB), biologi spekulatif (AXSB), dan proyek rahasia/kerjaan sektor X kami (MTTM), kami mulai berjalan dengan melakukan riset sederhana dengan bahan2 seadanya/konsep DIY (Do-It-Yourself) science dan biohacking (ngotak-atik materi biologi dengan bahan seadanya dan lab secukupnya… agak life hack untuk biologi). Personel kita bertambah 2 orang yang punya kekuatan ilmu yang unik, astrobiologi, bidang yang ga semua orang punya di UGM… mereka adalah Bintang dan Tius (Biologi UGM 2013). Dunia kami pun semakin luas dengan Misbah (Biologi ITS 2012) bergabung, dan Rifa (Neurosains Surya University 2014) juga bergabung. Sayangnya, hingga tulisan ini saya terbitkan, kami belum sempat banyak membuat proyek. Karena kami agak kesulitan gerak di luar UGM.

Saat itu… semua keran ide dibuka selebar2nya… lebih lebar dari mulut saya ketika makan Quad Burger (burger dengan 4 daging)… (apa sih Dit). Saking ngalirnya… khususnya dengan tuntutan buat batere tanah dari Sahal dan Ghifi (Mikro Pertanian UGM 2011) dan Arfan yang mulai ngasih ide terus tapi ga tau mau gimana mulainya… saya mulai garuk2 kepala. Ini juga yang kemudian ngebuat saya agak nutup diri beberapa jam dari Arfan. It’s likeI want to escape for a while… and can we talk ANYTHING but this first? I need a break.

Saya tau… akhirnya saya pun berusaha jalan pelan2…

Akhirnya proyek pertama kami… batere tanah (Soil Battery) yang berbasis sel bahan bakar mikrobia pun berjalan. Bagannya cuma tanah sawah yang gelap dan hangat (jangan tertukar sama kotoran sapi yang masih segar ya), pelat tembaga, pelat seng, toples, dan kabel. Oh ya… multimeter untuk mengukur. Konsepnya adalah pemanfaatan aliran elektron akibat reaksi redoks yang dilakukan mikroba tanah dan menjadi sumber listrik. Di jurnal, hanya 700 mV listrik yang dihasilkan…

Kami berhasil menghasilkan 1 V!! Cuma dari tanah! Mau liat bahasan lengkapnya, klik sini.

IMG_3206

Sedang dirakit…

Proyek kedua… ekstraksi DNA skala lab itu adalah kerjaan yang lumayan mahal! Bahkan dengan penggunaan protokol CTAB aja, saya menghabiskan Rp 50rb per sampel… sementara untuk tesis saya habis juga untuk proses trial and error sampai 80an sampel! Hampir di beberapa universitas yang mengajarkan biologi, ada protokol standar untuk ekstraksi DNA: Menggunakan sabun… iya, sabun! Tapi awalnya pertanyaan kami, terus gimana? Bisa ga hasil ekstraksi dengan sabun ini dipakai buat PCR? Karena kalau iya… ini bakal murah banget!

IMG_3822

Hasil ekstraksi DNA dari biji jagung… klik untuk memperbesar, itu yang putih2 itu adalah pita2 DNA yang terkompresi.

Ternyata jawabannya: BISA!

Waktu itu awalnya yang mengerjakan adalah saya, Ghea, Resa, Nana, Eka, percobaan pertama gagal… hal ini terjadi akibat inhibisi alkohol pada proses enzimatik ketika PCR. Akhirnya besoknya, saya mengulang prosedurnya… melibatkan pengeringan dan juga pemanasan yang tujuannya merusak adanya DNA nuklease/DNAse yang bisa saja ada pada suhu tinggi. Kemudian saya menambahkan satu bahan lagi… yang ternyata mahal… DNA hexamer primer.

Secara logika, jika heksamer ditambah, harusnya ada kemungkinan heksamer menempel secara acak dan membantu penggandaan/penyalinan DNA ketika PCR. Dengan primer STS ZmSh1 (Zea mays Shrunken1 – Gen pengkode enzim pada proses biosintesis sukrosa-pati, sukrosa sintase), ternyata kami dapat DNA nya dan bisa di PCR-kan!

11659347_1458154301169943_2677078233065035844_n

Ada pitanya lah ya… dan di DNA mentah, ternyata tanpa pemanasan… DNA jadi lebih pendek, diduga kena DNAse. Prosedurnya? Klik sini.

Bravo! Inilah tim kami…

IMG_3828

Abaikan yang depan…

Selama kerja… saya banyak memutar otak (buat nyari ide2 alternatif dan tambahan) bareng Ghea. Kami pengen, hanya dengan bahan2 seadanya dan pengerjaan singkat ini, kami bisa dapat banyak hal. Ekstrimnya dalam pengerjaan ini, kami bertapa di hari Sabtu di lab… sampai di taraf kami berdua kena omel Mbak Mus yang mau pakai mesin PCR. Yah, itu suatu cerita 🙂

Kemudian, penelitian DNA ini pun disempurnakan lagi datanya oleh Putri yang mencoba dengan variasi2 sabun, mulai sabun mandi, shampo, sampe sabun pel… protokolnya mirip, dan hasil bisa dilihat di sini.

Sebenarnya apa sih tujuan akhirnya? Kami ingin… kita bisa mengambil DNA dan memanipulasinya di manapun kita berada dengan cara yang mudah. Kalau perlu suatu saat kita bisa rekayasa genetika tanpa harus di lab atau kalo perlu bermain biologi sintetika. Ide ini… saya sebut “Gene Sorcery Protocol”.

Lalu… kami punya maskot baru: BAWANG bernama Onionie dengan nama akrab Dr. Onie.

XB - Happy Ied Mubarak

Versi Idul Fitri!

Kenapa bawang? Karena bawang berlapis2… seolah menyimpan rahasia. Awalnya ide ini gara2 saya sama Ghea sering ngomongin Deep Web yang menggunakan domain .onion yang hanya bisa dibuka dengan Tor. Kami berdua menduga bahwa ada informasi2 psycho atau gila tersembunyi di sana karena Deep Web identik dengan transaksi ilegal, organisasi kriminal, dan lain2… bahkan mungkin, ada konspirasi tersimpan di dalamnya. Sejaun ini sih… ternyata Deep Web cuma tempat pedofil ngumpul dan web nya banyak yang mati. Jadi… yah… krik2… Cuma, kami pun tetap mengidolakan bawang!

Hingga terpikir, buat kami membayangkan jika… kita mengambil listrik dari sumber makhluk hidup, tanpa membunuhnya… konsep ini diasumsikan menyempurnakan batere kentang dan lemon. Untuk itu, kami menggunakan: BAWANG! Kenapa? Bawang berlapis2, asumsinya dia akan cukup terpartisi sehingga jika 1 bagian dilukai, yang lain akan tetap hidup.

IMG_4178

3 bawang dalam rangkaian seri… 542 milivolt, lumayan!

20150728133318

…dan yang paling penting, bawangnya tumbuh!

Kami pun berpikir lebih jauh…

86551

Kami coba di talas…

11950303_10204753184821362_1137679172696712835_o

…di batang singkong…

105960

…pohon…

IMG_5403

…pohon di kuburan…

IMG_5404

…dan pohon yang dianggap keramat (di sini pohon beringin).

Apa yang kita inginkan?

  1. Cukup dengan kutipan kata “Sayang sekali pohon tidak menghasilkan wifi, hanya oksigen”. Ya benar, terus kita ga ngapa2in? Proyek bioelektrik ini bertujuan biar bagaimana kita mengambil listrik dari tumbuhan, sehingga nanti kita bisa pakai dari sumber ini untuk wifi, charger gadget, sampai lampu atau alat2 lain! Ini adalah bahan murah!
  2. Kenapa dengan kuburan dan pohon keramat? Pohon yang dikeramatkan diasumsikan memiliki “energi lebih besar”, secara hipotetikal pun mereka tidak ada yang berani ganggu… maka bagaimana mereka tumbuh dan menyerap nutrisi mereka akan optimal, asumsinya… listriknya akan lebih besar yang didapat. Ternyata sama juga sih sama pohon di luar kuburan.

Untuk proyek listrik ini, saya berterima kasih banget sama Jaler, Sahal, dan Ghifi (untuk yang batere tanah). Tanpa mereka, ide2 gila ini ga bakal jalan!

Suatu ketika, saya juga mulai berpikir untuk memperkenalkan tentang astronomi dan astrobiologi ke mereka. Dengan bantuan Bintang, malam itu ada Jaler, Ahmad, dan Ghea juga, kami belajar bagaimana mengetahui posisi mata angin dengan melihat bintang, identifikasi bintang umum dan konstelasi di langit, kemudian barulah saya ajarkan soal eksoplanet atau planet2 di luar tata surya, DAN kemungkinan ada tidaknya kehidupan di sana dengan kajian astrobiologi. Cukup “romantis” karena malam minggu kami semua menatap langit yang sama… *tsaaah*

Kemudian kompleksitas komunitas ini bertambah dengan masuknya guru (muda) saya yang mengajarkan saya Bahasa Jepang dan konsep semiotika bahasa, Rizki Mustafa Arisun (Sastra Jepang S2 UI 2012). Lengkap deh segala bahan2 kegilaan di sini!

Setelah 1 semester berkarya, kemudian kami memutuskan untuk “tur” ke 2 kota. Pertama: Makassar. Kampung halaman Ghea, Arfan, dan Ahmad. Kebetulan Arfan dan Ghea lagi pulang, saya ajak mereka ke Universitas Hasanudin.

IMG_4500

Lagi… abaikan yang depan…

Kami bertemu 4 mahasiswi dari sana dan kami sharing apa yang kami dapatkan. Ternyata di UNHAS mereka baru merintis perkembangan biologi molekuler. Kami juga bertemu Ibu Zaraswati Dwyana dan ngobrol2, serta kami berkata kalau kami diminta untuk mengajar atau sharing ilmu2 ini, kami siap.

Sebulan kemudian saya lulus S2.

Sebulan setelahnya… saya ke Bengkulu, ke tanah Rafflesia. Saya bertemu 3 anak Rekayasa Kehutanan SITH-R ITB 2012 dan 2013 yang 2 tertarik dengan Xenobiota, mereka adalah Reza, Shandy, dan Wahyu… berempat, kami ikut simposium internasional!

IMG_0649

Dari kiri: Wahyu, Reza, saya, Shandy.

IMG_0703

Saya, Reza, Wahyu, Shandy. Momen di mana saya seolah jadi dosen.

Di sini, kami berburu informasi mengenai puspa langka Indonesia: Rafflesia, hingga kami menemui para ahli Rafflesia: Bu Sofi Mursidawati, Pak Agus Susatya, Pak Edhi Sandra, dan Pak Jamili Nais. Alhamdulillah, di waktu yang sama… publikasi saya tentang Rafflesia pun TERBIT! Ini akan menjadi awal perkembangan bioteknologi Rafflesia yang sangat saya ingin mulai di Indonesia! Cuma yah, saya belum sempat bertemu lagi dengan mereka bertiga di Bandung/Jatinangor dan berbicara tentang ide2 gila seperti sama mereka yang di Yogya.

Perjalanan kami mencapai puncak pertama ketika kami bertemu dengan seorang MVP dari Hackteria Swiss, Dr. Marc R. Dusseiller yang bersamaan, kami nimbrung di acara yang dibuat oleh Bio-Faction, Austria di bawah Dr. Markus Schmidt (yap… orang yang di artikel2 sebelumnya saya sering sebut karena menjadi penulis ide tentang biologi sintetika dan xenobiologi serta XNA) dan koordinasi dengan Asisten Profesor dari NUS, Dr. Denisa Kera, acara itu… BIO-FICTION. Saya berbagi hasil2 penelitian kami mulai dari yang kami benar2 lakukan… hingga spekulatif…

XBI - AXSB - Aerohydrozoan XBI - AXSB - Zephyrophyta

Aerobiota adalah konsep jika di Jupiter ada kehidupan yang terbang, dan Zephyrophyta adalah konsep tumbuhan Kinetoautotrof.

Kemudian kami juga nonton pagelaran film pendek berisi konsep2 sains dan seni yang diputar di Vienna tahun 2014 lalu.

12036503_10207963089341884_9035770172877409003_n

Kerjasama dengan Hackteria Swiss, SynBio UGM, Permahami, dan BioArtNergy UGM.

“It’s just the very first page, not where the storyline ends” – Taylor Swift, lagu “Enchanted” di album “Speak Now”

Saya kehabisan kata2, karena tanpa dirasa… mereka telah menjadi bagian perjalanan saya di Yogya. Awalnya, saya semua serba sendiri dan berbicara sama teman2 S2, semua rasanya beda karena kita sama dewasa dan bahkan ada yang lebih dewasa dari saya. Sering saya pulang ke Jakarta karena kangen rumah. Setelah ketemu mereka, saya merasa nyaman di Yogya karena saya ngerasa punya orang2 yang begitu dekat dengan perjalanan hidup saya.

11391628_10153354406657154_3433753271932713027_n

Ketika saya seminar hasil tesis… Ghea dan Jaler pun dateng…

11800559_10153487524757154_3269875455344985594_n

Pas saya wisuda, Sahal dan Jaler pun dateng (lagi).

Saya bakal pergi buat S3 di Finlandia, mungkin saya meniggalkan mereka2 ini. Orang2 pada mikir, saya pergi… mereka gimana? Nggak… kami ga pecah. Buat saya, Xenobiota itu bukan cuma komunitas, tapi keluarga. Mereka berhasil memberikan sesuatu yang membuat saya merasa sangat dekat dengan mereka hingga saat ini. Dari Xenobiota komunitas GAMA Biosintetika di bawah Sahal pun lahir, dan koordinasi kami dengan UB, ITS, dan ITB pun masih baru dimulai.

Namun gimana kalau suatu saat setelah saya pergi pergerakan kami berhenti? Protokol Kapsul Bakteria. Saya akan membuat sistem inti tetap ada, komunikasi tetap ada, mau ada anggota baru… saya tahan kecuali mereka rela jadi spektator atau mau memberikan sumbangan ide dan mau melakukannya. Saya sendiri membuat mereka… angkatan pertama Xenobiota sebagai benih2, yang saya harap akan tumbuh ke manapun mereka akan pergi nantinya setelah lulus. Kami akan tetap membangun jaringan dari satu tempat ke tempat lain, satu institusi ke institusi lain. Kami ingin belajar ilmu yang saat ini kami hanya mendengarnya sayup2 dari berita dan buku.

Buat saya…

Dari Xenobiota, saya mendapatkan mereka yang saya anggap keluarga. Mereka yang saya anggap adik. Dan mereka yang saya anggap dekat.

Untuk kalian…

Biar saya pergi, tolong bawa nama Xenobiota sebagai atribut kalian. Saya ingin ketika kalian berhasil S2 ke luar negeri atau suatu saat jadi pendidik di daerah2, saya bisa menengok kalian dan kita berkolaborasi lagi dengan penelitian lebih seru lagi. Mimpi saya adalah melihat kalian berdiri sebagai orang2 yang penting dan berkontribusi untuk kemajuan sains dan seni di Indonesia dan dunia, menjadi orang yang membuka mata atas kemurnian sains, dan menjadi orang yang selalu menumbuhkan bibit rasa keingintahuan pada generasi selanjutnya. Doa saya, kalian bisa lanjut pendidikan kalian setinggi2nya, dan yuk… kita ketemu bareng di puncak dunia dan jadi inspirator… 🙂

-AW-

Learning The Blues

Be blue, be smart

Bunny Eats Design

Happy things, tasty food and good design

Cooking in the Archives

Updating Early Modern Recipes (1600-1800) in a Modern Kitchen

sapereaude

Go ahead Universe, ping-pong Me as You please..

Jurnal Amdela

Saya menulis, maka Saya ada.

Mawi Wijna on WordPress

Just another Wijna's weblog

ARief's

just one of my ways to make history

mechacurious

curiosity on mechanical stuff, hobbies, and some more...

TOPGAN ORGANIZATION

TOPGAN organisasi yang turut membangun bangsa

ramdhinidwita

Please Correct Me If I am Wrong

Ganarfirmannanda's Blog

Just another WordPress.com weblog

My Life in Europe

because studying abroad isn't always about studying.

Silent Servant's Notes

Short Way to Serve Well

The Strangeman

Melihat Dunia Lewat Kacamata Pijar Riza Anugerah

Being Slaved by Figures

one figure at a time

the bakeshop

bread hunter + cycling + travelling + urban ecology + architecture + design

Catatan Perjalanan Sang Bayu

I know who I am. I know what I want. What about you?

Hari Prasetyo's Blog

Just super stories of my life