Skip navigation

Tag Archives: inspirasi

I can’t believe it, it’s almost there! After all the time passed, the day after tomorrow, I’ll go to Finland. The longest flight I’ve ever have for around 15 hours from Jakarta, Indonesia to Amsterdam, Netherland. After that, for 4-5 hours, I’ll be transferred to another flight from Amsterdam to Helsinki, the capital city of Finland, then followed by travelling by bus, from Helsinki go westward to Turku. There, I’ll meet my supervisor bro-fessor, Prof. Parvez Alam.

You probably wondered how’s my feeling just right now…

My answer: Between nervous, afraid, and so happy…

Perhaps… writing all of this article, I put a lot of my prayers in it. How so?

Let me explain to you, one by one. I feel nervous, because… first and the main reason, it’s my farthest flight I’ve ever had, at night, and I also carrying my samples in my baggage, some mudskippers for my doctorate thesis. It’s all in my imagination, I know, what if they took it from me? What if they have to hold me in security for some time? Another thing is… I’m kinda acrophobia. I height the feel of falling by height. I love plane, you know? Putting these 2 together is paradoxical. Perhaps in my way, aside of trying to sleep, I’ll playing by myself by pretending as a pilot. That’s my favourite stuff. But then… I hate turbulence! My point is… I feel nervous of what might happen on the journey. I trust in God, for sure.

I feel afraid… because I hate uncertainty. Fortunately, I’ve grown and learn a lot since my undergraduate time. Before my departure, I acquired both gift and loss. Gifts, aside my scientific community, Xenobiota rose and its sound reach more connections from some students in Makassar, in University of Hasanudin to the ear of Hackteria director, Dr. Marc Dusseiller in Swiss, to CEO of Biofaction, Dr. Markus Schmidt. That’s the best achievement so far in term of scientific community and that occurred only less than 1 year! Later, I published 2 papers in one year! Next thing and the most important one, I have new girlfriend (name is hidden for now, until she told her parents then it’ll be okay), she’s caring, she’s as crazy as me, she’s talented, we talk less daily because we both busy with our own academical and scientific routines… but we talk in our own pattern. I love her so much. And for my loss, my parent divorced. Now my siblings are living with my dad. When I go, I will be away from them… my family and the young lady (I prefer to mention her by this, she’s no longer a little girl) that I love. I know that 9-10 months is long, but I believe it will be short.

Again, I hate and afraid of uncertainty. But I always put them in my prayers… my family, myself, and her… as my loved one. I prayed so hard, that they will be okay. And especially for her… I wish that one day in 3-5 years from now, I wish that I can marry her. Aameen to God. Other thing is, although I’m quite ambivert, I have extrovert side (that sometime can be annoying when I’m starting to share my problem in motor mouth). In a country as big as Finland, it’s only 5 millions of population in there. I’m afraid if I will be lonely. And lonely is my enemy, when I’m alone… I tend to be overthinking, and my mind will be truly chaos… and dark. I wish in an instant, I will meet new friends, and I mean it… friends. Those who I can share my problem with, not just the matter of hangout and for happy time. I’ll need that. A lot. Sleeping with my head full of questions is a nightmare.

Primal fear… a lot of story of my friends who lost their parents while they’re studying abroad. It’s a paranoia fuel… but all I can do is pray, and tell them to take care of themselves. For the rest, it’s all in my prayers.

Next, I’m afraid if I can’t make it for funding until next year. I really want some fundings for our researches in here, from European or Asian, or global fundings and scholarship… anything… anything but from my own country. I know Prof. Parvez always remind me to be open minded, but defeating my reluctance… and probably unexplained hatred for government and their affiliates in my country. Perhaps because they ignoring some scientists in here and from time to time, all I heard is corruption in bureaucracy, leachers and plagiarisms, I know there are good people… thus I believe, there’s something I hold really strong so then I refused to go for Indonesian scholarship, although I wish to try in time. Will I? I started to pissed when they heard that the university should be in top list. My university in Finland is not on their list. A person I know was saying that I have to go to the list of the best university. But for God’s sake… I go to Finland and trust on it, because my professor is proven to be really qualified and very open minded! I planned to make bigger link, even to that top universities in the world, so then they will say nothing more to me. I know, listening to all people are bad. Thankfully, I feel confidence on my move. My next moves between 2016 to 2020.

And then… I feel happy… of course! One of my deepest prayer in answered! I always wanted to go abroad to study. Learning a lot after passing “The Period of Great Learning” (Sept 2014 to Sept 2015), I want to make a massive network of international research, expanding Xenobiota, and making new network with chefs throughout the globe, starting in Finland! I will make a cool robot in the lab with Prof. Parvez and his team, meet new awesome scientists, outside… new cooks, new chefs. And probably I can learn to collect edible mushroom in the forest! I will cherish my moment, and I want to go to Japan in 2017, and to attend on Bio Fiction (probably in Vienna, Austria) in 2018. Japan… because it’s been my lifelong dream, aside of my current prayer so my girlfriend will be graduate soon and claimed her master degree in Nara, Japan, I wish to meet a scientist who’s become a wonderful contributor of my papers in Kagawa. Then, I want to learn about their cultures, their foods (I’m not an otaku… I’m a culture enthusiast), and I want to learn about how they raise their plants (melons, mangoes, and more). They have… special treatment on how they grow their foods and I wish to know their secrets. While in Europe… well, Europe is a core of ancient cultures in medieval. In Paris, I wish to visit the renown and legendary alchemist’s house of Nicolas Flammel! May I found something there? I’m curious!

You know… aside of my fear, all darkness in me… I still carry my child-self in me. Who think I’m a supreme overlord scientist, a wizard, and more. I carry my imaginations in me. All I wish, is when the time is come for me to go home and meet my family, then marry my girlfriend… I have tons of story to tell about. A new legend to share. Honestly, after married, we’re not intended to have a child directly after that. We want to walk and travel. Only then, the story of us will be matured.

All of these… are my loudest prayers and hope.

All I want is inner peace, not a spotlight. Let my thoughts and my masterpieces will be, but not me. Not my individual me. I want to sit down, enjoy my meal, while reading some trends in science… and culinary stuffs in a quiet cafe.

For those who think that all of these are idealistic bullshit and daylight wet dream… all I can say is go fuck yourself.

I believe what I want to believe. And I’ll be there to make my dreams, our dreams come true.

Bismillah… by the name of Allah…

All that can’t be spoken loudly in the air, will be whispered in the silence of prayer.

PS: After today, my blog articles… in both The Hungry Biologist and in here, can be both in English or Bahasa Indonesia for wide or specific audiences.

THB-Indonesia-Finland

-AW-

Otak manusia itu luar biasa. Memiliki kapabilitas untuk menguasai aspek “mind over matter” yang legendaris itu yang mungkin ketika kita mendengarkannya, hal ini nampak sangat paranormal sekali. Di artikel ini, saya akan membahas aspek yang beda dengan bahasan2 saya sebelumnya. Sebelumnya, secara singkat saya pernah membahas tentang kemampuan yang sifatnya gifted walau bisa dibuka/dilatih dan penjelasannya sangat parapsikologis (gimana ngga, ada gitu penjelasan yang sudah konkrit soal psikrometri, telepati, klervoyans, dan semacamnya?), tapi kali ini ke arah yang lain. Beda dengan bagaimana cara berpikir positif yang menurut seri buku oleh Rhonda Byrne, The Secret (juga The Power dan The Magic) kita bisa bahkan mengubah bagaimana segala hal berjalan dan mempercepat kemampuan penyembuhan diri dari penyakit di atas rata2, ataupun kemampuan superpower yang terjadi akibat mutasi atau faktor internal (percaya atau ngga, hal versi simpel dari X-Men itu ada).  Bahasan kita kali ini lebih ke kekuatan pikiran yang bisa mengubah kontrol diri kita sendiri. Kebanyakan dari ini, saya dapatkan dari para pertapa di Asia Timur dan Selatan yang dengan fokus dan meditasi, konon dirinya bisa menguasai kebebasan dari berat (weightlessness), kebebasan dari makan dan minum, dan kemampuan meregulasi sistem internal tubuh yang seharusnya otonom. Yak, 3 ini dulu deh bahasan saya!

Kemampuan Bebas Berat (Weightlessness Levitation)

“Let go your worldly tether. Enter the void. Empty, and become wind (Lepaskan ikatan duniawimu. Masuki titik kehampaan. Kosong, dan jadilah angin” – Guru Laghima, pengendali angin yang hidup ribuan tahun silam menurut cerita The Legend of Korra, dibawa kembali oleh Zaheer.

Screen Shot 2014-08-23 at 9.51.00 AM

Oh ya… Spoiler alert!

Baru semalam saya menikmati 2 episode terakhir buku ketiga dari The Legend of Korra yang pada cerita itu, salah satu tokoh antagonis utama seri ini, Zaheer, berhasil menguasai teknik terbang setelah melepaskan pikirannya dari faktor duniawi (di film, dijelaskan sekilas setelah kekasihnya, P’Li mati, dan tidak ada hal yang mengikatnya lagi) Zaheer membebaskan pikirannya dan melayang di atas udara. Sebenarnya rumor yang terjadi di dunia nyata gak seekstrim itu juga sih. Kalau para pertapa Buddha benar2 bisa terbang dengan ilmu ini, dunia sudah gempar dari lama. Mereka sejauh berita, hanya melayang beberapa sentimeter (atau meter) dari tanah. Dibanding 2 hal bahasan saya yang setelah ini, topik “terbang” ini cenderung kontroversial dan saya sendiri skeptis sampai suatu hari saya bisa melihatnya sendiri.

Penjelasan saya? Ntah… fokus di meditasi di titik yang dalam, melepaskan segala pikiran, dan terbang.

Screen Shot 2014-08-23 at 9.53.57 AM

Disebutkan di halaman sumber, apakah sang pendeta benar2 bisa menguasai ilmu terbang atau hanya sekedar jago menjaga keseimbangan adalah misteri yang menarik.

Saya pun perlu mengerti, sekosong apa pikiran itu dan apa kendali yang dilepaskan? Karena kalau sangat kosong, orang mati pun juga kosong pikirannya. Apakah hanya sekedar faktor metafisis saja yang bermain dalam hal ini? Ntahlah…

Sumber:

Pravda.ru: Modern science still turns a blind eye on levitation.

News Irish News: Galway shoppers brought to a standstill as street performer causes a stir with levitation act.

Kemampuan Terbebas Dari Makan dan Minum

Pernah menjadi suatu bahasan mengenai pertapa India yang tidak makan dan minum selama 70 tahun bernama Prahlad Jani. 

Screen Shot 2014-08-23 at 10.04.29 AM

Guru Prahlad Jani (sumber di sini).

Disebutkan dari umur 11 tahun beliau mendapat pencerahan dan menjadi seorang “guru” spiritual. Percaya dalam meditasinya mendapatkan “elixir” nutrisi dari para dewa, ia tidak makan atau minum sedikitpun. Penelitian telah dilakukan pada tahun 2003 dan 2010. Keduanya melibatkan isolasi dari sang guru di ruang tersegel tapi terawasi (pada 2003 10 hari, pada 2010 14 hari). Kedua pengamatan menunjukkan bahwa beliau secara nyata menghasilkan urin di kantung kemihnya, namun tidak menjadi kencing. Begitu juga dilaporkan bahwa beliau tidak BAB. Pengamatan atas serum darah leptin (berperan menunjukkan bahwa badan sudah puas) dan ghrelin (kebalikannya… pemberi indikasi lapar) menunjukkan kemampuan adaptasi yang sangat tinggi dalam kondisi kelaparan dan dehidrasi. 

Saya setuju dalam hal jika pengamatan ini dilanjutkan, kemampuan manusia untuk mengembangkan metode hibernasi dalam kondisi perjalanan jauh yang interstelar atau dalam peperangan bisa diterapkan. Secara personal? Mungkin pengamatan fisiologis perlu dilakukan. Mungkin pengamatan osmoprotektan yang lazim seperti gula trehalosa yang berperan dalam proses hibernasi bisa dilihat.

Sumber:

Mail Online: The man who says he hasn’t eaten or drunk for 70 years: Why are eminent doctors taking him seriously?

The Times of India: Fast-hungry Mataji’s claim endorsed.

Kemampuan Mengendalikan Sistem Otonom Tubuh

Jika ada yang pernah nonton atau baca anime/manga One Piece, pasti tahu anggota Cipher Poll (CP) 9 yang bernama Kumadori. 

Screen Shot 2014-08-23 at 10.22.33 AM

CP 9 Kumadori.

Sekilas cerita, Kumadori disebutkan sebagai sennin (仙人), pertapa dalam legenda Jepang yang mampu mengendalikan organ otonom tubuh dari organ pencernaan sampai ujung rambut dan bisa hidup abadi. Di cerita pun, dia bisa memegang objek dengan rambutnya dan juga makan yang banyak lalu kemudian memprosesnya seketika. Cukup fiktif ya kedengarannya. Tapi ternyata meditasi terbukti membuat seseorang bisa mengatur minimal suhu tubuhnya.

Screen Shot 2014-08-23 at 10.29.40 AM

Pengamatan pada pertapa (sumber di sini).

Pada percobaan yang gambarnya kita bisa lihat di atas yang dilakukan di Normandia, Perancis, dilakukan pengamatan pada seorang pendeta yang melakukan meditasi. Dengan meditasi, ia mampu menaikkan suhu tubuhnya dan mengeringkan handuk basah yang diletakkan di pundaknya. Seorang Associate Professor dari Sekolah Kedokteran Universitas Harvard, Herbert Benson juga pernah mengamati seorang praktisi di India yang dengan meditasi mampu menurunkan proses metabolisme tubuhnya hingga 64%, mengurangi kebutuhan oksigen, proses metabolisme fisiologis, dan persepsi hingga 10-15% dalam kondisi tidur (pembanding) dan 17% pada meditasi. 

Jika kemampuan meditasi ini bisa diterapkan pada orang pada umumnya, seseorang bisa menekan kondisi tubuhnya jika terjadi keadaan darurat yang menyulitkannya untuk makan, minum, serta menurunkan kondisi stress pada dirinya.

Sumber: 

Harvard University Gazette: Meditation changes temperature – Mind controls body in extreme experiments.

Banyak hal yang dihadapi para peneliti di atas (yang telah mengamati, yang bukan baru sekedar mendapatkan rumor), antara lain adalah dana (tentu saja) dan ruangan yang sesuai dengan kondisi umum meditasi dan tidak berisik (karena alat2 medis bisa berisik) dan bisa mengurangi faktor bias pada pengamatan yang dibandingkan dengan klaim di tempat umum/tempat awal para pendeta. 

Pengamatan hal terkait “mind over body” ini sangat menarik dan saya sejujurnya ingin bisa melihat perkembangannya dari jurnal ilmiah. Semoga saja semakin ke depan, sains bisa mendekripsikan hal2 yang terjadi secara metafisika, bukan sekedar membantahkannya. Karena sains adalah art dan alat bantu. Kreatif, transendental, tidak hanya kaku walaupun sains menggunakan alat ukur yang empiris. Lihat negara kita. Masih banyak hal mistis, tapi malah tetap dipraktekkan. Mengapa tidak diamati daripada sekedar diperangi oleh agamawan radikal ataupun mereka yang mengaku ilmuwan/saintis/cendekiawan yang selalu berpikir ilmiah dan rasional?

Karena dibalik hal irrasionalitas, ada hal2 alami yang kita belum tahu. Menurut saya atas kalimat yang lagi2 saya dapat dari The Legend of Korra:

“Natural order is disorder (Ketataan dal am alam adalah ketidaktertataan)” – Zaheer.

Bukan berarti kita harus mengembalikan segala sesuatu yang teratur menjadi berantakan. Tapi bahwa hal keteraturan tertinggi di alam adalah hal yang abstrak, dan kasat mata. Hal inilah yang juga perlu dilihat lebih dekat jika kita ingin mengetahui bagaimana alam dan tubuh kita sendiri bekerja.

-AW-

Saya suka dengan kata2 yang bermakna. Siang ini, saya mau berbagi kata2 dari Athena Orchard, seorang gadis muda yang meninggal duniapada 28 Mei lalu setelah berjuang hingga akhir melawan kanker tulang/osetosarkoma di umurnya yang masih 12 tahun.

ad_136803876

Inilah orangnya (sumber foto dari sini)

Kepada keluarganya, ia meninggalkan luka yang dalam (itu pasti), dan catatan2 berisi kata2 yang begitu indah. Ini tulisan yang dirangkum VivaLife.

“Happiness depends upon ourselves. Maybe it’s not about the happy ending, maybe it’s about the story.” (Kebahagiaan tergantung pada kita. Mungkin itu bukan tentang akhir yang bahagia, mungkin itu hanya tentang cerita.)

“The purpose of life is a life of purpose. The difference between ordinary and extraordinary is that little extra.”
(Tujuan hidup adalah hidup dengan bertujuan. Hanya perlu menambahkan sedikit untuk membuat yang biasa menjadi luar biasa.)

“Happiness is a direction not a destination. Thank you for existing. Be happy, be free, believe, forever young. You know my name, not my story.” (Kebahagiaan adalah arah, bukan tujuan. Terima kasih telah ada. Berbahagialah, bebaskan, percaya, dan selamanya muda. Kau tahu namaku, tapi tidak ceritaku.)

“You have heard what I’ve done, but not what I’ve been through. Love is like glass, looks so lovely but it’s easy to shatter.” (Kau mungkin telah mendengar apa yang kulakukan, tapi tidak apa yang telah kulewati. Cinta seperti kaca, kelihatannya indah tapi terlalu mudah untuk pecah.)

“Love is rare, life is strange, nothing lasts and people change. Every day is special, so make the most of it, you could get a life ending illness tomorrow so make the most of every day. Life is only bad if you make it bad.” (Cinta itu langka, hidup itu aneh, tidak ada yang tinggal dan orang-orang berubah. Setiap hari spesial, buatlah begitu. Hidupmu bisa berakhir besok, maka buatlah spesial setiap hari. Hidup hanya buruk jika kau membuatnya buruk.)

“If someone loves you, then they wouldn’t let you slip away no matter how hard the situation is. Remember that life is full of ups and downs.” (Ketika seseorang mencintaimu, mereka tidak akan membiarkanmu jatuh dalam situasi sesulit apapun. Ingatlah bahwa hidup naik turun.)

“Never give up on something you can’t go a day without thinking about. I want to be that girl who makes the bad days better and the one that makes you say my life has changed since I met her!” (Jangan pernah menyerah pada sesuatu yang selalu kau pikirkan. Aku ingin menjadi gadis yang bisa membuat hari buruk menjadi baik, dan bisa membuatmu berkata: hidupku berubah sejak bertemu dengannya.)

“Love is not about how much you say I love you – it’s about how much you can prove it’s true. Love is like the wind, you can feel it but you can’t see it. I’m waiting to fall in love with someone I can open my heart to.” (Cinta bukan tentang berapa kali kau mengatakan cinta. Itu adalah tentang seberapa besar usahamu untuk membuktikan bahwa itu benar. Cinta seperti angin, kau bisa merasakannya tapi tidak bisa melihatnya. Aku menunggu untuk jatuh cinta pada seseorang yang bisa membuatku membuka hati.)

“Love is not about who you can see spending your future with, it’s about who you can’t see spending your life without… Life is a game for everyone but love is the prize. Only I can judge me.” (Cinta bukan tentang siapa yang kau bayangkan akan menghabiskan masa depan kelak. Itu adalah tentang siapa yang tidak bisa kau bayangkan jika tidak menghabiskan waktu bersamanya. Hidup adalah permainan untuk semua orang, tapi cinta adalah hadiahnya. Hanya aku yang bisa menilaiku.)

“Sometimes love hurts. Now I’m fighting myself. Baby I can feel your pain. Dreams are my reality. It hurts but it’s okay, I’m used to it.” (Seringkali, cinta menyakitkan. Sekarang aku berjuang melawan diriku. Sayang, aku bisa merasakan penderitaanmu. Mimpi adalah nyata bagiku. Itu menyakitkan, tapi tak masalah. Aku layak untuk itu.)

“Don’t be quick to judge me, you only see what I choose to show you… you don’t know the truth. I just want to have fun and be happy without being judged.” (Jangan terlalu cepat menilaiku, kau hanya melihat yang kupilih untuk menunjukkannya padamu. Kau tidak tahu yang sebenarnya. Aku hanya ingin bersenang-senang dan bahagia tanpa dinilai.)

“This is my life, not yours, don’t worry about what I do. People gonna hate you, rate you, break you, but how strong you stand, that’s what makes you… you!” (Ini hidupku, bukan hidupmu. Tak usah pikirkan tentang apa yang kulakukan. Orang akan membencimu, menilaimu, menghancurkanmu, tapi sekuat apa kau bertahan, itu yang membuat kau… menjadi dirimu!)

“There’s no need to cry because I know you’ll be by my side.” (Tak ada yang perlu ditangisi, karena aku tahu kau akan selalu ada di sisiku.)

Tulisan yang dalam maknanya untuk seorang yang sangat muda dan sudah melawan penyakit yang sangat terminal. Saya berharap untuk saya, untuk kita sendiri… semoga selama hidup, karena nyawa ini masih ada dan gangguan itu mendekati nihil, karya dan inspirasi bisa terus mengalir dan menular ke orang lain di sekitar kita…

-AW-

Pembaca sekalian, kali ini saya cuma mau cerita hal yang gak penting.

Pagi ini, ada kecoa yang melintas di kamar saya. Saya sejujurnya bukan orang yang takut dengan kecoa, tapi 1 hal yang menarik penglihatan saya: di ujung belakang kecoa itu ada ooteka (kantung telur) siap lepas. Saya ga ambil pusing, saya mengambil sepatu saya buat saya tebas ke kecoa itu. Biasanya saya selalu membuang kecoa dalam keadaan hidup, kali ini kayaknya ngga. Kejadian lebay dalam mengejar dan melibas kecoa ini terjadi tadi pagi pas saya baru bangun untuk subuh (jam setengah 6an). Untuk memastikan kecoa mati, saya biarkan sepatu saya di atas kecoa itu.

Waktu berselang cukup lama, sekarang sudah jam 9 pagi. Ada perasaan ga enak pas saya ingin cepat2 memastikan kecoa itu mati, dan membuangnya. Saya ngerasa agak jahat sih sama kecoa itu karena saya ga ngasih dia kematian yang cepat, tapi mau gimana… saya ga mau ngebiarin kecoa itu gepeng di kamar saya dan ngebuat saya lebih repot lagi untuk membersihkan sisa2nya, terlebih lagi kandungan bakteri di dalam abdomen kecoa yang katanya mengandung patogen.

Satu hal yang membuat saya kaget ketika saya angkat sepatu yang menimpa kecoa itu: ternyata kecoa itu masih hidup biar dengan abdomen yang sebagian isinya udah keluar (maaf agak detail). Kaki bagian depan dan antena nya masih bergerak2. Akhirnya saya angkat kecoa itu dari antenanya, dan saya buang ke depan kamar saya. Depan kamar saya adalah lorong kosan yang alasnya lantai.

Saya terdiam lagi, berpikir apakah ini baik atau tidak. Jika saya biarkan, kecoa itu lama kelamaan tentu bakal mati. Antara mati karena dehidrasi atau terinjak. Saya ga tau apakah kecoa ini bisa mati kekurangan cairan vital seperti manusia (dalam hal ini cairan getah bening, tadi di bawah sepatu ada cairannya sih) atau mati kesakitan akibat sinyal rasa sakit terus menerus pada ganglion saraf. Ntah…

Tapi saya merasa ini bakal jadi kematian yang lama. Kosan saya ada di lantai 2, dan hanya berisi 4 orang. Semua masih tidur karena pagi ini cukup sejuk oleh guyuran hujan di luar sana. Ga ada yang bakal membuang kecoa ini atau menginjak kecoa ini.

Akhirnya saya ambil kecoa itu lagi dengan memegang antenanya, dan saya buang ke jalanan dari beranda. Jalanan itu becek dan hujan masih turun. Jumlah motor masih sedikit, mobil apalagi, dan orang yang lewat tidak terlalu banyak. Saya menebak pelan2 kecoa itu mati karena tidak bisa bernapas akibat spirakel udaranya terhambat air. Kalaupun masih kuat, harapan terakhir “eksekusi” kecoa ini ada di ban kendaraan yang lewat atau alas kaki para pejalan.

Terus apa yang terjadi? Ternyata kecoanya masih hidup! Wah… proses adaptasi ratusan juta tahun menunjukkan elastisitas cangkang kitin sang kecoa dan kemampuan survival nya. Meski isi perut ke mana2, dia masih menggerakan antena dan kaki depannya berkali2.

15 menit saya mengamati dari beranda atas. Motor dan mobil kebanyakan melintas tak mengenai si kecoa. Para pejalan kaki tidak ada satupun yang menginjaknya. Hmmm… keberuntungan si kecoa atau kewaspadaan yang lewat? Dari sekian banyaknya pengguna jalan, hanya 2 motor yang mengenai si kecoa. Itu pun dia masih hidup untuk yang pertama kali lewat!

Akhirnya saya pun masuk kamar. 20 menit kemudian saya keluar. Kecoa sudah tak berbentuk. Ntah ajaib, nampaknya pas saya masuk kamar mobil dan motor malah makin banyak jumlahnya. 1-2 jam kemudian, kecoa itu lenyap.

Saya berpikir untuk ini…

  1. Ternyata kuat juga ya kecoa itu… eksoskeleton yang elastis, dan sistem tubuh yang kuat walau tubuhnya rusak akibat terfragmentasi.
  2. Para pejalan kaki ternyata sesekali melihat ke apa yang dia injak, khususnya di waktu hujan. Jadi mereka bisa memilah jalan.
  3. Mungkin, apakah karena kecoa ini diberi kesempatan sesaat sebelum dia mati dengan cara yang cukup mengerikan (hampir dilindas dan sesak oleh air), ini adalah bukti bahwa serangga pun punya faktor keberuntungan? Lalu apa itu keberuntungan? Konon keberuntungan menurut Deddy Corbuzier adalah ketika kesiapan bertemu kesempatan. Kesiapan adalah ketika kita setiap saat harus bisa mempersiapkan diri sebaik2nya. Namun bagaimana jika kondisinya kita berada di rel kereta, nyaris mati? Apakah definisi kesiapan ini akan diubah? Atau definisi keberuntungan ini yang akan diubah?
  4. Dunia di luar kita, adalah medan eksekusi yang kejam. Ga usah nunggu dibunuh dengan ditembak atau diterkam binatang buas, kita keluar saja sudah berhadapan dengan jutaan kemungkinan yang bisa membunuh kita. Pertanyaannya, lalu apa yang kita harus persiapkan untuk itu? Kecoa itu pergi dari apapun lah sarangnya dengan telur berisi generasi siap menetas, tapi seluruhnya hancur oleh kompresi massa benda dikali gravitasi dan ditambah gaya mekanis yang diberikan kepadanya. Lingkungan itu kejam, lalu apa yang bisa kita lakukan agar kekejaman itu membuat kita beradaptasi jadi lebih baik?

Sekian pikiran random saya hari ini. Kesimpulannya: Agar lebih baik lagi di hidup, haruskah kita mengondisikan diri kita agar sebisa mungkin menyentuh keberuntungan, atau meresponkah kita kepada gilanya lingkungan secara total?

1397206_10152003472827154_222531308_o

*niru media2 pada umumnya* Ilustrasi kecoa mati.

Jangan sungkan buat komentar dengan random juga! :p

-AW-

Pertama2 selamat tahun baru 2014! Semoga tahun ini kita semua semakin produktif lagi! Aamiin…

Malam ini… saya dapat request dari seorang junior saya yang penasaran bagaimana saya bisa ngebut nulis paper dari dulu. Yah, emang ga ada salahnya berbagi tips sedikit. Gimana cara menghadapi TA yang konon menakutkan (TA termasuk penelitian dan papernya) Hehehe…

Pertama, saya suka menulis. Kedua, saya itu orangnya rada2 suka mendramatisasi. Maksud poin kedua dalam bahasa seorang teman saya adalah: Imajinasi saya dan kenyataan kadangkala bersatu dengan tinggal menjetikkan jari aja. Saya schizophrenic? Ngga… Suka mengkhayal? Iya… Mimpi mulu dong? Ga juga… saya selalu pakai mimpi saya untuk maju. Kalau gagal? Sebagai ilmuwan, saya sadar… walau kegagalan itu sakit, ada setiap hasil di kegagalan. Saya ngambil spesimen, saya tanam, ga tumbuh, saya masih bisa nulis teori kenapa tanaman itu ga tumbuh, dan di bagian saran… saya tinggal masukkan aja apa yang kira2 jadi dugaan solusi. Jadi, ketika saya mau buka lagi, saya tau mau nambahin apa. Singkat kata, hidup jangan dibuat susah!

Satu hal lagi… setelah baca ini, pembaca akan mengerti mengapa menggunakan jasa penulisan skripsi instan itu adalah salah…

Sekarang, dengan basic hal2 barusan, ayo kita melangkah ke permasalahan. Sebenarnya yang namanya tugas akhir alias TA itu… penelitian yang bisa jadi 2 tipe kan? Antara kita yang mengajukan proposal, atau kita ikut proyek dosen. Kalau proposal kita sendiri, pastikan penelitian yang kita ajukan adalah penelitian yang kita suka. Itu mutlak, dan tanpa kecuali. Kalau itu proyek dosen, harusnya kita cukup cermat bahwa kita memilih dosen narasumber tersebut karena beliau memiliki sebuah minat atas penelitian yang kita suka. Tahap satu ini beres, sekarang saatnya melangkah ke tahap selanjutnya: Eksekusi, yang terbagi jadi 2 tahap paralel – penulisan paper (skripsi, tesis, atau disertasi) dan penelitian di lapangan/lab.

Saya melihat tahap eksekusi itu bagaikan menjalankan sebuah misi di game. Dosen kita itu bagaikan NPC (Red: Non Playable Character) yang memberikan sebuah misi besar. Taruhlah dosen saya, Pak Aziz, atau Bu Totik waktu itu. Mereka memberikan misi yang panjang dan besar, dengan poin pengalaman (experience) yang tinggi. Sekarang, misi itu adalah menyilangkan 4 macam jagung untuk saya, diamati hasilnya baik secara visual (fenotip) atau molekuler (genotip). Kebetulan, saya belum pernah meneliti sedalam ini. Maka, dengan merasa bahwa saya bakal dapat hal seru dengan perjalanan penelitian ini, maka ini akan jadi bahan bakar penyemangat saya.

Kunci utama dalam misi ini, kita tentu sudah tahu dan kita punya tujuan masing2 (sesuai minat). Lalu kunci pendukung yang harus diingat adalah:

  1. Kerjakan dengan disiplin.
  2. Pastikan kita selalu bahagia.
  3. Sinkronisasikan gerak tubuh kita dengan stimulus tambahan.
  4. Tahu batas kekuatan tubuh.
  5. Beri hadiah kepada diri kita sendiri.
  6. Hargai setiap momen, biar kita mendapat sesuatu di ujungnya.

Oke, 6 poin di atas saya tulis tanpa negasi. Yang artinya saya ingin ini semua tertanam di kepala kita dengan murni (otak manusia itu tidak menerima negasi seperti kata tidak, jangan, dilarang, atau semacamnya… kalimat affirmasi itu adalah sugesti kuat untuk kita).

Kerjakan dengan disiplin. Menunda2 itu bukan sesuatu yang baik. Kecuali ini terkait poin 4 yang akan dibahas nanti. Kerjakan penelitian kita dengan deadline yang kita buat sendiri, bukan buatan dosen. Jujur, saya ingin liburan, saya ingin jalan2, saya ingin punya waktu sama teman2 saya. Tapi pilih mana? Sibuk dulu baru senang, atau senang dulu atau sibuk? Saya pilih pertama… karena saya udah merasakan ga enaknya jadi deadliner. Dari dulu… iya deadlining itu kompak karena banyak orang di sekitar kita yang begitu. Tapi masa kita mau terjebak di lingkaran setan rame2 terus? Saya sih ogah, dan saya mengajak pembaca sekalian buat maju. Lakukan semuanya dengan jadwalGunakan semua aplikasi komputer atau telepon yang tersedia, manfaatkan semua teknologi sebagai alat pengingat atau mempermudah langkah kita. Saya selalu atur deadline saya di aplikasi kalendar laptop yang tersinkronisasi ke telepon genggam saya dengan Cloud Storage System, begitu juga dengan pengingat (Reminder) dan notes. Untuk penelitian di lapangan, segera lakukan! Di tahap awal penulisan paper, saya selalu membuat kerangkanya terlebih dahulu. Yah… simpelnya, saya cuma nulis “Bab I – Pendahuluan” dan seterusnya sampai “Lampiran”. Hari selanjutnya, saya nulis sub-bab, misal “1.1 Latar Belakang” dan seterusnya. Selanjutnya, saya yakin kita pernah yang namanya “mengarang bebas” kan di ujian essai? Di sini lah bagian serunya. Karena saya emang suka membaca pas tahap sarjana (tugas paper menumpuk, buku referensi itu2 aja, tapi makin lama makin banyak), saya selalu ingat buku2 penting: Campbell et al. – Biologi Umum, Hartwell et al. – Genetika, Alberts – Biologi Sel, Madigan et al. – Mikrobiologi, Taiz & Zeiger – Fisiologi Tanaman. 4 buku ini selalu saya ingat. Kemudian, mengarang bebas lah sesuai pengetahuan yang kita punya, baik itu di bagian pendahuluan sampai bagian tinjauan pustaka. Tapi kosongkan bagian detail atau spesifik, misal kalau di saya mengenai jalur biosintesis dan taksonomi. Oke, kalau pembaca mengikuti langkah yang saya beri, harusnya kita udah sampai di bab 3 (Metodologi) dan progress sudah 30%. Sekarang, dengan karangan bebas yang sudah tersedia, cari jurnal atau buku yang kita anggap mendukung setiap kalimat2 kita. Kalau ada yang mendukung, kasih bubuhan pustaka di ujungnya… simpel (kayak: Wicaksono, 2013). Kalau ada yang kurang, tambahkan. Kalau ada yang salah, koreksi. Di akhir tahap ini, kita sudah 40-50%. Tinggal menunggu hasil. Laporkan ke dosen pembimbing, mereka pasti senang. Sambil menunggu hasil penelitian, kita sudah belajar banyak karena udah membuka banyak buku dan jurnal. Pesan moralnya: Secara psikologis, otak kita akan puas saat kita melihat apa yang kita kerjakan udah banyak. Buat banyak dulu, baru koreksi. Ini biar ga ngaret.

Pastikan kita selalu bahagia. INI PENTING! Semakin kita bahagia, semakin cepat kita bertindak. Hal ini disebabkan karena ketika kita bahagia, seluruh tubuh kita terafeksi. Pastikan kita selalu semangat, senang, tertantang, atau tertarik saat kita melakukan penelitian atau penulisan TA. Bahkan saya menganjurkan, kalo bisa pas di tahap ini… jatuh cinta aja sekalian. Heh? Ga bisa?? Yah… nasib… Hahahaha…

IMG_3568

Lihat, betapa kuatnya efek rasa senang dan cinta terhadap tubuh kita *tsaaah*.

Sinkronisasikan tubuh kita dengan stimulus tambahan. Yang saya maksud di sini bukanlah minuman berenergi, minuman ion, bahkan jamu. Tapi sesuatu yang lebih simpel lagi. Pas saya nulis, musik bisa memicu cepat-lambatnya saya menulis, seperti metronom bagi pianis. Ada 2 jenis lagu buat saya: Pertama, lagu untuk motorik, kedua, lagu pemicu memori. Kalau saya mau tenang nulisnya, ini kalau saya lagi nulis bagian yang bercerita banget (baca: latar belakang atau metodologi), saya putar lagunya Enya, Vanessa Mae, Karl Jenkins (Adiemus), atau Mike Oldfield. Mau cepat? Saya pasang lagunya Green Day, Linkin Park… itu ekstrimnya sih… tapi lagu kayak “You Belong With Me” nya Taylor Swift cukup ngasih energi, terus “Let It Go” (yang udah nonton Frozen pasti tau) nya Idina Menzel juga bisa. Ups… ini lagu2 saya cukup melankolis juga yak. Hahaha… Itu buat motorik, memori? Memori juga dibagi lagi jadi 2: Memori sebagai bahan utama, atau memori sebagai pendukung. Bahan utama… biasanya kalau kalian punya memori yang punya jembatan keledai atau nyambung2in lagu sebagai bahan pengingat (mnemonic), cari lagu yang bisa buat kalian ingat sama pas kalian belajar ama dosen, atau kuliah lapangan, untuk ingat detail2 penting. Untuk memori pendukung? Masa sih kalian ga punya lagu yang buat kalian senyum2 sendiri inget pacar, gebetan, saudara, temen2 deket, atau keluarga? Apa? Galau?? Ya jangan yang galau!

Tahu batas kekuatan tubuh. Beberapa waktu lalu, saya mendapat berita bahwa seorang mahasiswi Indonesia di Malaysia meninggal gara2 kerja non stop selama 3 hari. Kesimpulannya, istirahat itu penting. Usahakan tidur 1-3 jam. Ini biasanya disebut power nap. Kalau saya sih ga gini. Saya selalu pasang checkpoint. Terus tidur. Benar2 tidur. Tapi, di samping saya ada laptop yang saya hibernate atau nyalakan, tapi dalam kondisi sleep. Sehingga pas saya buka, jreeng! File kita masih ada, secara psikologis mengingatkan kita untuk terus melanjutkan.

Beri hadiah kepada diri kita sendiriReward and punishment. Nggak sih… reward-nya aja. Kenapa? Karena udah jelas, di sini punishment-nya adalah kalau kita telat. Gimana caranya dong? Nih ya… janjikan sama diri kita sendiri, kalau kerjaan kita udah sekian persen, kita boleh mendapatkan sesuatu. Misal saya, setelah 1 sub-bab, saya bisa beli makan. 1 sub-bab lagi, boleh nonton film seri kesukaan saya, dan seterusnya. Setelah ngerjain yang lebih besar lagi… misal kita berhasil buat 1 bab, pergi keluar… jalan2, atau main lah sana ke tempat temen. Lebih besar lagi deh, udah sampe 40% dari tadi 25%,  pulang ke Jakarta! *ini kalo saya lagi libur* Reward-nya banyak ya? Yah… siapa sih yang ga suka hadiah? Jadikan penghargaan ini sebagai motivasi, bukan alasan malas2an.

Hargai setiap momen, biar kita mendapat sesuatu di ujungnya. Saya pro sama pendapat bahwa bekerjalah sesuai bidang kita. Ya gini deh… saya kuliah di pertanian atau biologi. Saya harus buka jalan, bahwa nantinya saya bisa semakin ahli lagi di bidang ini. Terus, kenapa saya kemarin sempat banting setir ke bidang kuliner? Itu sih namanya hobi yang membangun yang saya temuin pas saya kelaparan nulis proposal penelitian. Fotografi? Siapa sih yang ga suka yang indah2? Motret bunga, motret bintang, bahkan motret seorang cewek senyum aja… *aduh* itu bisa jadi penyemangat. Ketika seseorang melihat isinya, orang lain akan terinspirasi. Lagi2, hobi yang membangun. Seiring kita menekuni bidang kita dengan senang dan pikiran terbuka, hal2 baru pasti akan datang dengan sendirinya kok.

Wah, kok detail TA nya cuma 1 poin ya yang intens? Karena emang gitu! Kita semua udah dapet tutorial, arahan, atau semacemnya dari dosen. Tapi kita punya sejuta alasan untuk ngaret, males2an, atau bahasa kerennya prokrastinasi. Tinggal itu aja yang perlu dibuang.

Lakukan semuanya dengan bahagia, iringi dengan cinta, infusi dengan semangat, maka hal yang rasanya berat akan jadi ringan, atau bahkan ga kerasa sama sekali. Karena ketika kita melakukan sesuatu dengan cinta, maka pekerjaan akan menjadi seperti hobi.

Jadi… udah bab berapa sekarang? Saya udah bab 3 di bulan 1 penelitian saya. Kok bisa lancar nulisnya? Karena… saya selalu jatuh cinta *plak* saya selalu menemukan semangat di tiap hal yang saya sukai.

Doain Juni udah beres yah!

-AW-

Halo pembaca! Aduh maaf ya saya ngebiarin blog ini vakum terlalu lama karena saya fokus ke blog saya yang tentang makanan dari kemaren akibat banyaknya review yang harus dibuat terkait kerjaan saya. Waktu itu saya juga mau nulis tentang aliran santōryu (3 pedang) tapi belum bisa karena belum sempat diuji coba lagi. So, well… saya rasa saya mau cerita tentang pengalaman unik saya dulu kemarin di bulan Juli. Ilmu pedang memang sudah merupakan ilmu lama yang diajarkan turun temurun. Tiap bagian dunia memiliki seni dan ajaran penggunaan serta filosofinya masing2. Waktu itu saya sudah menuliskan bagaimana petualangan saya dengan kendo (yang saat ini lagi mau lanjut di Yogya lagi dari Jakarta) dan kali ini,  saya akan menceritakan pengalaman lain dengan ilmu pedang (saya rasa sih) dan tidak dari timur dunia, melainkan dari barat. Apakah itu? Anggar… atau fencing.

Pedang Anggar

Saya lupa… ini floret atau degen ya…

Semua berawal dari mimpi saya di suatu malam. Saya ntah bagaimana mendapat pikiran yang mengatakan bahwa:

“Dit, lo udah nyoba aliran pedang Jepang, Kendo. Kenapa lo ga coba Anggar yang dari Eropa? Coba deh, lo tertarik menyelami dunia pedang kayak seorang swordsman sejati kan?”

Oke, saya bangun tidur. Hal itu anehnya masih nempel di kepala saya. Terekam dalam memori. Saya rasa ada benarnya juga. Saya pun iseng ngobrol ama bapak…

“Dit, tunjukkin antusias kamu sama hal2 baru. Coba aja. Jadikan sesuatu pengalaman baru. Kamu tertarik nyoba anggar? Why not? Buat diri kamu selalu penasaran.”

Singkat kata, oke… bapak ngajarin saya buat kepo. Ini di sisi lain, hal yang udah build in di kepala pacar saya (ups… kesebut deh Tus :p ).

Balik lagi, pagi itu pun saya memasang soundtrack epik di telinga saya sembari mencari info soal anggar di Jakarta. Ketik ini… ketik itu… BAM! Saya pun mendapatkan lokasi ini:

PB IKASI (Pengurus Besar Ikatan Anggar Seluruh Indonesia)

Stadion Gelora Bung Karno Pintu I. Senayan.

2425228_wNyOEYt9sIjoaOVGSj4EeFS9oFx_S_USfjsfo9US2Z4

Dalam pencarian sesuatu, saya biasanya akan terdorong mencari tempat yang bersangkutan terlebih dahulu, in other word… reconnaissance. Insting dasar saya yang suka jalan2. Siang hari itu, saya pun tiba. Pas masuk, suasananya ga seperti yang saya duga. Orang banyak yang duduk di sekitar tempat itu, tapi ga ada hawa2 yang menunjukkan bahwa orang2 ini berasal dari PB IKASI. Saya melihat tempat latihan, tapi kosong. Kemudian di kanan ada kantor IKASI, tapi saya bahkan ga yakin ini kantornya buka atau ngga. Sempat bertanya, akhirnya saya pun diajak ke kantor IKASI dan bertemu seorang bapak. Beliau memberi saya nomer seorang ibu bernama Rita, dan karena saya tau saya mau pindah ke Yogyakarta, saya pun mendapat beberapa nama. Sang bapak itu menyebutkan bahwa latihan diadakan hari Selasa dan Kamis pada jam 4 sore, lalu Sabtu jam 10 pagi.

Akhirnya saya mencoba ke sana… 2 kali… dan ga nemu mereka yang latihan. Akhirnya saya pun memberanikan diri mengontak Bu Rita…

AW: Permisi, apa benar ini dengan Bu Rita, ketua perkumpulan anggar di PB IKASI Jakarta? BR: Iya saya RITA anggar. Dengan siapa ya? Terima kasih AW: Nama saya Adit, saya waktu kemarin ke IKASI untuk mau bertanya2 soal latihan dan lain2nya. Kalau saya boleh tau, kapan saja ya sesi latihannya biar saya bisa ke sana? Soalnya saya tertarik untuk ikut BR: Ok Adit, kamu bisa datang hari Kamis jam 5 sore di hall PB anggar stadion Snayan? Kamu umur berapa? Tinggi? Rumah dan sekolah dimana? AW: Saya umur 23, tinggi 174 cm, rumah di Jakarta Selatan (Pasar Minggu) dan saya lagi mau S2 di UGM. Adakah hal lain yang perlu saya persiapkan? BR: Latihan anggar awal kali membosankan. Tapi kalau sudah bisa main sangat mengasikkan. Jadi kamu mau main harus sabar dan tekun dan rajin. Pakai baju olahraga dan latihan kamis sore di Stadion. Ok? AW: Oke, saya akan ke stadion hari kamis sore 🙂

Saya pun penasaran. Siapakah beliau ini? Yang jelas beliau pasti sudah punya nama karena beliau adalah ketua pelatih dan berada di PB IKASI pusat di Jakarta. Mencari nama beliau agak membutuhkan trik. Pas dapat, saya kaget.

Rita Hehanusa Piri

Ibu Gloria Florence Hehanusa, biasa dipanggil Rita Piri. Beliau adalah mantan atlet senior anggar yang sekarang menjadi pelatnas anggar. Wow… sekalinya saya bertemu orang baru, orang itu adalah MVP (Sumber: Kompas Olahraga)

Kaget, saya pun menaruh post di Facebook. Ternyata ada respon dari orang yang ga saya duga, senior saya di Biologi ITB, Agung Kusumanto. Dia nanya, kenapa saya kenal dia? Saya pun cerita kalo saya mau ikut anggar. Eh, ternyata Bu Rita ini pernah jadi pengurus asrama nya Agung! Wow… dunia sempit.

Kamis itu, saya menculik mengajak adek kelas sekaligus teman dekat saya, Radian Agusta (panggil aja Radian) buat ke sana ikut latihan. Masuk tempat latihan, saya disambut beberapa atlet anggar yang laki2. Yang perempuan di sisi lain, keliatannya masih muda dan rada pemalu. Ga bohong, anak2 itu masih keliatan di sekitar atau bawah bangku SMU. Saya pun ga bertemu Bu Rita, tapi saya bertemu 2 pelatih. Dua orang ibu paruh baya. Mereka awalnya menanyakan, saya tipe floret, degen, atau sabel? Saya bingung. Mereka bilang kalau begitu kami harus latihan dan biar nantinya kami ditentukan ke arah mana (walaupun jika kami mau memilih tipe pedang kami sendiri, tidak apa2).

Penjelasan singkat. Ada 3 jenis pedang di anggar:

  1. Floret atau foil. Bentuknya langsing dan bisa meliuk dengan mudah pas ditusuk. Pengguna pedang ini hanya bisa menyerang bagian torso poros tubuh lawan (ga boleh kena tangan, leher ke atas, dan kaki).
  2. Degen atau epée. Bentuknya segitiga langsing dan sudutnya tidak tajam. Pengguna pedang ini bisa menyerang seluruh tubuh lawan. Dengan kata lain, pelindung harus dipasang penuh ketika duel.
  3. Sabel atau sabre. Bentuknya segitiga beralur, agak tajam, dan kaku. Pengguna pedang ini hanya bisa menyerang bagian atas tubuh lawan (di atas pinggang).

 Saya persingkat cerita saya untuk ke beberapa minggu ke depan. Saya diajarkan stance dasar di anggar.

  1. Kaki dibuka 90˚dengan kaki kiri posisi normal, kaki kanan menghadap kanan.
  2. Kaki ditekuk. Tangan keduanya di belakang atau dipinggang (di level berikutnya tangan kanan ke depan, posisi memegang pedang). Kepala menghadap searah kaki kanan sebagai arah depan. Ini posisi anggar yang menjadi dasar untuk maju, mundur dan nyerang.
  3. Untuk maju, kaki kanan diangkat, maju dan diletakkan perlahan di bagian tumit, baru dijatuhkan bagian depannya dan bersama dengan kaki kiri diangkat dan maju satu langkah.
  4. Untuk mundur, kaki kiri diangkat, maju ke arah sebaliknya dari kaki kanan, dan diletakkan perlahan di tepi kaki bagian kanan, baru dijatuhkan bagian kirinya dan bersama dengan kaki kanan diangkat dan bergerak ke kaki kiri satu langkah.

Saya gak bohong, ini latihannya menguras keringat. Satu sesi dari jam 5 sampai jam 6 (waktu buka puasa waktu itu), bener2 bikin kering. Di tambah sebelum latihan, saya harus lari keliling GBK dulu (normalnya 2 keliling, tapi saya 1 keliling… karena saya menjaga stamina saya waktu itu biar ga kaget). Gerakannya pun beda dengan Kendo. Kendo meminta kaki kita dalam bergerak untuk diseret. Dalam anggar, gerakannya adalah melangkah dan ga boleh diseret. Seiring latihan, Rino pun ikut, plus seorang temen deket saya lagi yang juga antusias ama anggar bernama Tami Justisia atau Tami.  Saat latihan, kadang para atlet ini juga turut membantu dan memberi semangat, misalnya Sheila. Gadis SMP yang sangat antusias ini pernah mengajar kami dan nampaknya baru ketemu, dia langsung deket sama Tami, kayak kakak-adek aja. Hehe… lucu sih (as in cute) sih ngeliat mereka latihan dan ngobrol2 waktu itu (jangan mikir aneh2!). Saya, yang pernah merasakan menjadi pengajar, jiwa saya yang kadang capek atau suntuk sama hal2 sekitar kerjaan dan lain2 (biasa, anak muda) pun kembali tenang melihat senyum anak2 yang dari SD sampai udah atlet profesional itu memberi semangat, senyum dan tertawa bareng. Saya di satu sisi belajar bahwa ternyata inilah atlet. Mereka sama2 bersaing, tapi mereka juga melakukan aktivitas yang berat bareng2, dan karena satu tim… saling mendukung dan saling menjaga satu sama lain adalah hal yang esensial di sini. Suatu ketika, pada akhirnya Bu… eh Tante Rita (ya, kami semua dengan para pelatih memang sangat akrab, bahkan kami memanggilnya mami atau tante di sini) pun datang. Melihat saya latihan, beliau bilang saya harus semangat latihan rutin biar badan saya kurus. Saya bertanya…

AW: Hah? Iya gitu tante bisa kurus dengan gini?? TR: Iya lah! Kamu di sini kan bakal banyak gerak! AW: Penasaran tante, ini ga ngencangin otot perut tapi kan? Lebih ke kaki gitu… TR: Kata siapa, malah perut yang nahan beban kamu kan pas turun? AW: Oh gitu ya tante!

Wah, perut juga! Uhm… maklum, saya lagi berusaha ngurangin berat badan, selain buat jaga kesehatan, lumayan lah… ada sesuatu yang bisa saya pamerin ke pacar saya. Hehehe… Ada hal yang saya ingat dari ucapan Tante Rita kepada kami semua ketika menutup sesi latihan rutin:

“Saya percaya bahwa kalian bukan orang sembarangan. Anggar adalah olah raga yang memadukan otak dan otot. Kita jelas menggunakan otot untuk gerak dan menyerang. Otak kita gunakan untuk mengatur strategi kita untuk menyerang lawan. Tidak semua orang bisa bisa menyeimbangkan keduanya. Itulah mengapa saya percaya bahwa kalian adalah orang yang otaknya encer!”

Kami pun latihan rutin sampai Agustus tiba. Tami masih antusias, Radian pindah ke Bandung karena dia kuliah di SBM ITB angkatan 2013, saya sibuk ngurus Yogya, Rino? Dia ga terlalu mau mendalami. Suatu hari, Rino ngomong ke saya:

AM: Gw jujur lucu sih ngeliat lo. AW: Kenapa emang? AM: Ya lo baru sekarang2 ngambil bela diri dan baru ngerasain antusiasnya. AW: Ya udah sih No, gw tau lo udah tae kwon do dari SD. AM: Ngga, gw ngeliatnya lucu aja… lo baru ikut dan lo excited ngasih tau yang lain. Di satu sisi lo bisa keliatan jago, padahal belum. Orang bisa overestimate lo lho ntar. AW: Gini lah gw, No. Gw kalo antusias ama sesuatu ya gini. Gw emang kayak bocah. Gw suka, gw bilang ke orang2 sekitar gw. Emang lo liat anggar ini gimana? AM: Gw tertarik, tapi gw ga berniat ngedalamin sih. Beda sama lo. AW: Ha? Gw ikut ini iseng doang tau! AM: Hah?? Tapi lo kayaknya niat banget! AW: Lo kan yang ngajarin gw, No… keisengan akan membawa lo ke tempat yang lebih tinggi. Gw setuju. Tapi kalo gw, setelah gw iseng… gw akan memastikan gw punya sesuatu yang menunjukkan gw pernah antusias di situ, achievement untuk gw raih. Di Kendo, gw udah punya shinai, gw perlu latihan lagi biar dapet hakama dan gi terus dapet bogu. Gw ga berniat jadi atlet Kendo, tapi kalo gw bisa jadi… gapapa, karena gw juga bakal seneng. Buat gw seru, lo ngelakuin sesuatu yang lo suka dengan awal iseng, tapi lo bisa mendapatkan sesuatu dan nilai di situ. Begitu juga anggar, gw nanti bakal bisa punya pedangnya. Gw bisa ikut kejuaraan nasional dan menang? Itu bakal jadi sesuatu, No. Sesuatu yang sangat tinggi, dimulai dari keisengan doang! AM: Wah, asik! Hahaha… gw kirain lo ikut karena lo pengen serius banget. Eh, bener juga lo!

Saya pun belajar, ketika kaluan iseng… cobalah keisengan itu diarahkan, sehingga kalian mendapat achievement biar itu ga ada hubungannya ke kerjaan kalian atau apapun, tapi sebagai hobi. Lalu, jadikan achievement tadi mengarahkan diri kalian ke achievement lain! Di dunia kita hidup sekarang ini, hanya mereka yang tekun, niat, kreatif, gigih, dan inovatiflah yang akan bertahan di masa depan! Oke, kembali lagi. Di menjelang akhir pertemuan sebelum lebaran kemarin, Tante Rita menemui kami bertiga (saya, Rino, Tami, minus Radian). Beliau menentukan bahwa kami sebaiknya nanti jadi pemakai degen. Beliau melihat kami bakal bisa menyerang ke seluruh tubuh dan dengan degen kami tidak akan kesusahan untuk restriksi area serang. Saya senang saat Tante Rita udah menentukan ini. Setelah Lebaran, saya pun makin sibuk. Mengurus masuk UGM, artikel majalah yang harus saya kebut, dan urusan2 lain. Gak kerasa tiba waktunya saya buat ke Yogya. Rada sedih dan ga enak rasanya, bahkan saya belum pamit sama Tante Rita dan anak2 yang lain. Cuma saya kedepannya akan mencoba memegang selalu yang beliau beri kepada kami. Semangat, kemauan untuk berlatih, dan semoga aja… di Yogya, selain saya ikut Kendo, saya juga bisa ikut anggar lagi. Saya ga mau mengecewakan diri saya yang udah sejauh ini maju, dan harapan Tante Rita kepada saya. Terakhir saya ngomong ke Tami, bahkan beliau juga mau mencarikan tempat latihan untuk saya di Yogya. Saya tersentuh. Yah… insya Allah. Saya akan aktif lagi nantinya dengan menyeimbangkan dengan jadwal rutin saya! Tunggu aja yah, Tante Rita…

PS: Update 230315 – Jika kalian tertarik, saya menyarankan kalian buat datang ke Pengurus Besar IKASI di GBK dan mampir sendiri ke kantornya, atau datang sendiri ke latian dan menemui mereka. Saya merasa kurang nyaman memberikan nomor Tante Rita yang mungkin nambah sibuk akhir2 ini. Toh kalau kalian ke sana, kalian bisa dapat info lebih jelas atau mungkin bertemu beliau langsung.

-AW-

Bedanya bisa dilihat salah satunya dari pas mendengarkan cerita kita…

Teman: Oh gitu… terus?

Teman dekat: Eh? Kok bisa gitu?? Eh terus gimana?

Sahabat: Ah, masa sih? Emang gw ngomong itu yak? Hahaha…

 

…pas kita lagi sedih atau kena masalah…

Teman: Sabar ya…

Teman dekat: Sabar ya, ambil hikmahnya aja. Lo bisa kok menghadapi ini…

Sahabat: Ah payah lo. Harusnya lo tadi bisa <saran> tauk! Sekarang lo galau sendiri kan? Ya udah. Sini lah yuk, gw puterin film galau. Puas2in dah sini! Nangis sekalian!

 

…pas cerita tentang orang yang kita suka…

Teman: Cieee…

Teman deket: Heee… udah sejauh apa lo ama dia? Semangat yak!

Sahabat: Ah lo, kelamaan ah! Cepet tembak sana!

 

…pas ke kota tempat dia berada…

Teman: Hei! Pakabar lo? <ngobrol> Oh gitu! Gw duluan yak!

Teman dekat: Eh, ntar malem lo sibuk ga? Main lah yuk!

Sahabat: *di sebelah lo* Mau nambah lagi atau kemana nih abis ini?? Bosen gw!

 

…dan pas ke rumah dia…

Teman: Duduk aja di sini yak… jangan malu2

Teman dekat: Duduk aja di kasur gw. Bntar gw ambil minum dulu…

Sahabat: *liat 3 toples kue udah kosong* BUSET! UDAH ABIS AJA KUENYA??

 

Ngerti maksud saya?

-AW-

Siang ini, saya baru selesai latihan Kendo dan baru aja mau melepas lelah sejenak sambil meneguk minuman untuk melepas rasa haus. Secara gak sengaja, saya melihat tulisan2 ini di meja. Saya potret, karena menurut saya ini bagus banget…

Ada 4 gambar yang saya ambil, berikut ini ada 2 tulisan dari Sapardi Djoko Damono, seorang pujangga Indonesia…

Yang Fana Adalah Waktu

Yang fana adalah waktu,

kita abadi

memungut detik demi detik, merangkainya seperti bunga

tapi, yang fana adalah waktu, bukan?

tanyamu,

kita abadi

-Sapardi Djoko Damono

_MG_0735

Aku ingin mencintaimu dengan sederhana:

dengan kata yang tak sempat diucapkan kayu

kepada api yang menjadikanya abu.

Aku ingin mencintaimu dengan sederhana:

dengan isyarat yang tak sempat disampaikan awan

kepada hujan yang menjadikannya tiada.

-SDD-

_MG_0734

Kemudian ada lagi dari Emily Dickinson, pujangga dari Amerika.

DEATH AND LIFE

Apparently with no surprise

To any happy flower,

The frost beheads it at its play

In accidental power.

The blond assassin passes on,

The sun proceeds unmoved

To measure of another day

For an approving God.

Emily Dickinson

_MG_0736

Yang terakhir, dari orang yang nampaknya sudah tidak asing lagi… Jim Morrison.

Where’d you learn about satan?

Out of a book

Love?

Out of a box

+Jim Morrison+

_MG_0739

Kadang… di saat random pun, inspirasi bisa datang kepada kita untuk kita bisa mengerti dan berpikir. Terima kasih kepada dia yang cukup iseng menulisnya di sini…

Untuk kalian, apa motivasi kalian hari ini? Carilah, karena bahkan daun yang berguguran dan angin yang berhembus pun siapa tahu adalah pelajaran tersirat untuk kita semua hari ini… 🙂

-AW-

Sejak sekitar tahun awal kuliah, sebut saja masa2 super galau saya (heh! semua orang pasti pernah punya masa ini!). Di saat saya cukup desperate karena patah hati (begitulah…), saya sempat menemukan tulisan ini. Di akhir kuliah pun, saya mencoba melihatnya lagi dan masih… ngasih sebuah momen yang cukup heartwarming dan ngebuat saya senyum kecil ngebacanya. Ada 2 tulisan dalam 2 bahasa. Saya rasa sebaiknya saya akan posting yang dalam bahasa Indonesia saja (cek yang bahasa Inggris di sini, semoga blog itu masih ada). Penulis… anonim.

Kenapa kita menutup mata ketika kita tidur, ketika kita menangis, ketika kita membayangkan, ketika kita berciuman? Ini karena hal terindah di dunia tidak terlihat.

Kita semua agak aneh… dan hidup sendiri juga agak aneh…
Dan ketika kita menemukan seseorang yang keunikannya sejalan dengan kita.
Kita bergabung dengannya dan jatuh ke dalam suatu keanehan serupa yang dinamakan cinta.

Ada hal – hal yang tidak ingin kita lepaskan…
Orang – orang yang tidak ingin kita tinggalkan…
Tapi ingatlah… melepaskan bukan akhir dari dunia, melainkan awal suatu kehidupan baru.

Kebahagiaan ada untuk mereka yang menangis, mereka yang tersakiti, mereka yang telah mencari, dan mereka yang telah mencoba.
Karena merekalah yang bisa menghargai betapa pentingnya orang yang telah menyentuh kehidupan mereka.

Cinta yang agung adalah…
Adalah ketika kamu menitikkan air mata dan masih peduli terhadapnya…
Adalah ketika dia tidak mempedulikanmu dan kamu masih menunggunya dengan setia…
Adalah ketika dia mulai mencintai orang lain dan kamu masih bisa tersenyum sambil berkata ‘Aku turut berbahagia untukmu’

Apabila cinta tidak berhasil… bebaskan dirimu…
Biarkan hatimu kembali melebarkan sayapnya dan terbang ke alam bebas lagi…
Ingatlah…bahwa kamu mungkin menemukan cinta dan kehilangannya…
Tapi, ketika cinta itu mati… kamu tidak perlu mati bersamanya…

Orang terkuat bukan mereka yang selalu menang, melainkan mereka yang tetap tegar ketika mereka jatuh.

Entah bagaimana dalam perjalanan kehidupan, kamu belajar tentang dirimu sendiri dan menyadari bahwa penyesalan tidak seharusnya ada.
Hanyalah penghargaan abadi atas pilihan-pilihan kehidupan yang telah kau buat.

Teman sejati…
Mengerti ketika kamu berkata ‘Aku lupa’
Menunggu selamanya ketika kamu berkata ‘Tunggu sebentar’
Tetap tinggal ketika kamu berkata ‘Tinggalkan aku sendiri’
Membuka pintu meski kamu belum mengetuk dan berkata ‘Bolehkah saya masuk?’

Mencintai…
Bukanlah bagaimana kamu melupakan, melainkan bagaimana kamu memaafkan…
Bukanlah bagaimana kamu mendengarkan, melainkan bagaimana kamu mengerti…
Bukanlah apa yang kamu lihat, melainkan apa yang kamu rasakan…

Lebih berbahaya mencucurkan air mata dalam hati, dibandingkan menangis tersedu-sedu.
Air mata yang keluar dapat dihapus, sementara air mata yang tersembunyi menggoreskan luka yang tidak akan pernah hilang.

Dalam urusan cinta, kita sangat jarang menang.
Tapi ketika cinta itu tulus, meskipun kalah, kamu tetap menang hanya karena kamu berbahagia dapat mencintai seseorang lebih dari kamu mencintai dirimu sendiri.

Akan tiba saatnya dimana kamu harus berhenti mencintai seseorang. Bukan karena orang itu berhenti mencintai kita, melainkan karena kita menyadari bahwa orang itu akan lebih berbahagia apabila kita melepaskannya.

Lebih baik menunggu orang yang kamu inginkan daripada berjalan bersama orang ‘yang tersedia’.
Lebih baik menunggu orang yang kamu cintai daripada orang yang berada di sekelilingmu.
Lebih baik menunggu orang yang tepat kerena hidup ini terlalu singkat untuk dibuang dengan hanya dengan ’seseorang’.

Kadang kala, orang yang kamu cintai adalah orang yang paling menyakiti hatimu dan kadang kala, teman yang membawamu ke dalam pelukannya dan menangis bersamamu adalah cinta yang tidak kamu sadari.

Apabila kamu benar – benar mencintai seseorang, jangan lepaskan dia.
Jangan percaya bahwa melepaskan selalu berarti kamu benar – benar mencintai melainkan berjuanglah demi cintamu.
Itulah cinta sejati.

Tertawalah agar hatimu puas; kamu tidak bisa melewati hidupmu tanpa tawa.

Tambahan dari saya… Sudahkah kita berikan cinta kepada mereka yang ada di sekitar kita hari ini? 🙂

Best wishes…

-AW-

Mumpung suasana masih cukup segar dengan segala kehebohan Ujian Nasional (UN), saya akan bahas masalah dunia pernilaian di sistem akademik kita bedasarkan sudut pandang saya sendiri.
Nilai & NIM

Rage comic: Nilai & NIM, buatan saya sendiri (emang udah ada yang posting di Kaskus, di YeahMahasiswa, atau di manapun kalo ada yang repost, kalo ga percaya cari aja di Google Search NIM ini (keyword: 10607032, NIM, ITB) salah satu yang muncul pasti nama saya!)

Oke kita mulai, percaya atau ngga… rata2 tiap saya ngobrol sama adek kelas saya, buat mereka yang namanya angka di nilai itu sangatlah penting, bahkan ada yang bilang “sakral.” Coba kita cek… saya beberapa saat lalu nanya ke beberapa responden (yang namanya ga bakal saya sebut)…

Anak SMP: Kalo aku nilainya jelek, mama bisa bunuh (baca: marah2) aku!

Anak SMU: Sumpah aku kesel nilainya jelek, masa aku kalah sama *temen anak ini*?? Padahal aku udah belajar mati2an!

Anak kuliahan: Nilai itu penting lah! Kalo IPK ntar jelek, mau kerja di mana coba??

Mari kita rangkum maknanya, bagi anak SMP nilai itu adalah bentuk presentasi yang bisa dipersembahkan kepada orang tua. Ya, saya tau rasanya kok. Apalagi pas saya SD dulu kalo nilai saya jelek, saya takutnya setengah mati. Soalnya saya ga bisa bohong dan pasti nunjukin nilai saya ke ortu begitu ada. Pulang sekolah, saya gemetaran. Pas SMP, saya pernah nyembunyiin nilai dulu, pas mood bapak atau mama saya udah bagusan, baru saya tunjukin. Respon saya setelah itu adalah secara otomatis duduk ke meja belajar dan belajar lagi.

Pas SMU, nilai itu adalah ajang kompetisi dan harga diri! Anak2 SMU adalah mereka yang sedang dalam tahap mencari jati dirinya. Karena itu, persaingan adalah sesuatu yang seru! Bersaing untuk apa? Untuk bisa jadi murid favorit guru, untuk bisa pamer ke lawan jenis dan begitu mereka kagum, mereka jadi pengen belajar sama kita (SAYA BANGET!), untuk bisa diakui sama temen2 (parahnya, bisa jadi… untuk bisa diakui sebagai sumber contekan ama temen), atau semacemnya. Puncaknya, nilai ini berguna untuk beasiswa bagi ada yang mau ambil demi biaya perguruan tinggi.

Bagaimana dengan era perkuliahan (S1)? Nilai2 itu adalah stok masa depan. Untuk mencari kerja, untuk mencari beasiswa S2, bahkan untuk melamar pasangan pun kadang perlu IPK!

Terus bagaimana? Buat saya… nilai itu lebih besar maknanya dari sebuah parameter kompetisi belaka!

Ada yang nonton film India yang judulnya 3 Idiots?

Threeidiots2

AAL IZZ WEEEELLL!

Rancho/Wangdu di sini mengajarkan kepada kita dan membuktikan sama si presiden kampus, Virus, bahwa hidup dengan kompetisi dengan sekedar beracuan nilai itu salah dengan cara meminta seisi kelas (termasuk si Prof. Virus) mencari dalam 30 detik arti kata FARHANITRATE & PRERAJULISATION di buku manapun! Hasilnya? Ga ada satupun yan bisa! *spoiler alert*

Rancho: “No one get the answer? Now rewind your life by a minute. When I asked this question, were you excited? Curious? Thrilled that you’d learn something new? Anyone? Sir? No… you all got into a frantic race. What’s the use of such method, even if you come first. Will your knowledge increase? No, just the pressure. This is a college, not a pressure cooker. Even a circus lion learns to sit on a chair in fear of the whip. But you call such a lion “well trained”, not “well educated”

Virus: “Hello! This is not a philosophy class! Just explain those two words!”

Rancho: “Sir, these words don’t exist. These are my friends’ name, Farhan & Raju.

Virus: “QUIET! Nonsense! Is this how you’ll teach engineering??”

Rancho: “No, sir. I wasn’t teaching you engineering. You’re an expert at that. I was teaching you how to teach and I’m sure one day you’ll learn. Because unlike you, I never abandon my weak students. Bye, sir!”

Lihat? Belajar itu harus berakar dari rasa suka atas bidang yang kita ambil. Sejak kita SMU, kita mungkin ada yang mengalami penjurusan ke kelas IPA, IPS, atau mungkin ada yang Bahasa. Di kuliah, kita sudah memilih fakultas dan jurusan di dalamnya dari awal. Memilih… kitalah yang memilih. Kalaupun kita terpaksa, salah jurusan akibat penjurusan oleh fakultas, diminta oleh orang tua. Ngga seharusnya kita semua meratapi. Hei, hidup ini bukan penyesalan! Hanya pembelajaran dari waktu ke waktu!

Saya sendiri, sudah mendalami bidang sains sejak SMU itu karena saya tumbuh di bawah ajaran almarhum kakek saya yang sejak kecil sudah mengajarkan astronomi dan biologi sederhana tentang kesehatan, bapak saya sendiri adalah lulusan teknik mesin walaupun sekarang menjadi sales director, beliau diwaktu saya kecil terbiasa memperbaiki alat2 di rumah, dan mama saya adalah seorang dokter gigi yang sejak kecil selalu peduli urusan gigi, makanan, dan obat2an saya. Itu saya… saya tau ga semua orang melewati ini. Tapi apa yang saya pelajari? Saya cinta dengan sains karena dengan sains saya merasa semakin dekat dengan pengetahuan di alam yang Allah berikan kepada kita semua. Ya, kadang nilai saya jelek. Saya akui NUN (Nilai Ujian Nasional) SMU saya pas2an, dan IPK saya juga. Tapi apa saya menyesalinya? Tidak… Saya bangga bisa dapat sesuatu di luar kebanyakan orang.

Saya mempelajari bahwa untuk bisa mencintai ilmu kita, kita harus membawanya dengan imajinasi. Simpelnya, saat kita jatuh cinta sama seseorang, kita pasti membayangkan orang itu berdua selamanya dengan kita dan semacamnya kan? Saya? Saya yang terus terang sejak kecil suka manga Jepang, Doraemon, Ninja Hatori, P-Man, beberapa seri Digimon, dan Cyborg Kurochan, lalu berlanjut dengan kecintaan saya terhadap beberapa seri fiksi ilmiah, Star Wars, Avatar (film), Alien Quadrilogy, The Island, StarCraft Series, Portal, Half Life dan sebagainya pun mempelajari bahwa mimpi kita dengan sains adalah gerbang masa depan. Coba bayangkan imajinasi Fujiko F. Fujio yang sudah membayangkan TV Waktu yang ukurannya sederhana di jaman 70an itu. Sekarang, kita ada laptop yang bahkan ukurannya lebih tipis, dan banyak orang yang punya, termasuk saya saat mengetik blog ini! Lihat, betapa kuatnya imajinasi seseorang! Bahkan game saja (misal Half Life dan StarCraft) itu banyak ide2 yang dituangkan di dalamnya dan menunggu untuk direalisasikan dengan sains atau dijabarkan dengan sains!

Saat kuliah, saya belajar bahwa seni-teknologi-sains adalah satu tubuh, sama dengan helm-baju zirah-pedang di medan pertempuran. Sains tanpa teknologi, ga ada gunanya kita belajar sains. Sains tanpa seni, kaku. Teknologi tanpa seni, ga laku! Maksudnya jadi apa? Ketika belajar sesuatu, bayangkanlah! Gunakan imajinasi kalian! Saat saya belajar fisika, saya membayangkan bagaimana konsep gauss gun, partikel yang lebih cepat dari cahaya, suhu terendah di alam semesta, lalu di kimia saya membayangkan apa yang terjadi jika struktur dasar kita bukan karbon tapi silikon, apa yang terjadi jika orbital ada lebih dari g (kan ada s, p, d, f untuk saat ini), dan di biologi… LEBIH BANYAK LAGI, dan inilah yang membuat saya kuliah di biologi. Kesimpulannya? Dari satu ilmu, satu teori, bayangkanlah apa yang bisa kita dapat, apa yang bisa kita genggam, jika ilmu itu semakin tinggi, hingga kita bisa melakukan apapun?? Bukankah imajinasi yang membawa kita ke masa depan dengan ilmu yang kita punya sekarang?

Selesai kuliah, saya menemui orang2 dengan latar berbeda. Bidang sosial dan sastra, orang2 ini menjadi teman terdekat saya juga. Saya mulai belajar (baca ini), bahwa segala sesuatu karya manusia itu memiliki makna. Bahkan mitos, legenda, takhayul, dan mungkin misteri2 di sekitar kita itu semua ada penjabarannya (baca contohnya di sini) lho! Di jaman dahulu, segala sesuatu dibuat dengan konsep yang wah! Berbeda dengan kita yang hidup dengan keinstanan dan terlena dengan makna yang serba praktis. Kita pun jadi mudah mengiyakan sebuah informasi. Kita tahu saat ini informasi yang kita dapat itu ada banyak dan belum semuanya benar!

Kembali lagi ke bahasan awal… maka dari itu, saya mau kita semua, memaknai ilmu yang kita dapatkan lebih dari sebuah nilai yang bertuliskan A, B, C, D, E, atau angka2! Ketahuilah apa yang kalian pelajari, maknanya, dampaknya, gunanya, sehingga ga jadi kosong. Senang hatilah jika kalian diajari sesuatu. Kita sebagai manusia dianugerahi kemampuan yang sangat banyak. Segala sesuatu ini bukan masalah bisa atau tidak, tapi mau atau tidak mau. Bapak saya pernah bilang…

“Ga ada yang susah di dunia ini, challenging iya… tapi ngga susah.”

Agama saya, Islam, mengajarkan bahwa segala ujian yang kita terima saat kita hidup itu ga akan melebihi batas kemampuan kita sendiri dan Allah meminta kita untuk selalu berpikir dan terus mencari tahu. Surat pertama di Al-Qur’an pun bunyinya “Iqra'” atau “Bacalah!” Agama lain saya rasa juga begitu. Atheis? Saya rasa orang2 atheis justru adalah mereka yang sangat kritis untuk mencari tahu. Masa kita yang beragama kalah?

Jadi, tolong gunakan rasa penasaran kalian untuk terus mencari. Bukan sekedar berkompetisi. Ketahuilah apa yang kalian pelajari. Cintailah, maka kalian akan mendapatkan makna dari ilmu kalian. Maka kalian akan tahu sebuah makna, lebih dari nilai di atas kertas yang terus jadi masalah di negara kita. Masa depan kalian itu lebih dari sekedar tulisan nilai UN kalian, kawan! Tapi nilai tunjukanlah bahwa nilai kalian itu tinggi, karena kalian mengerti, terlebih lagi menjadi ukuran cintanya kalian terhadap ilmu kalian!

Nilai 100 tersempurna didapat jika kalian belajar dan mengerti sekali apa yang kalian pelajari. Nilai 100 yang biasa hanyalah untuk mereka yang menganggap ilmu itu pelajaran yang masuk kuping kanan keluar kuping kiri, keluar SMU atau kuliah menguap semuanya. Nilai 100 kalian adalah yang sempurna kan?

Jadilah insan terhebat yang menguasai sains, teknologi, dan seni, demi agama kalian. Kita butuh orang seperti ini di dunia demia masa depan yang lebih baik.

Tulisan di blog ini saya persembahkan buat adek2 kelas saya yang hebat yang baru dan akan UN nantinya, Gibran, Sarah, Afif, Galih, Abi, Albar, Umar, Vanny, Sajeela, Kinasih, Joma, Fattah, dkk. Serta untuk para guru saya di SMU yang luar biasa, Almh. Bu Yanti, Pak Hari Prasetyo, Pak Yosserin, dan Pak Gito. Yang karena mereka, kecintaan saya terhadap sains semakin tinggi!

Cheers!

AW

————-

Iklan: Baca majalah ini yak! Hehehe… ShoppingMagz #8 – Edisi April 2013

Bunny Eats Design

Happy things, tasty food and good design

Cooking in the Archives

Updating Early Modern Recipes (1600-1800) in a Modern Kitchen

sapereaude

Go ahead Universe, ping-pong Me as You please..

Jurnal Amdela

Saya menulis, maka Saya ada.

Mawi Wijna on WordPress

Just another Wijna's weblog

ARief's

just one of my ways to make history

mechacurious

curiosity on mechanical stuff, hobbies, and some more...

TOPGAN ORGANIZATION

TOPGAN organisasi yang turut membangun bangsa

ramdhinidwita

Please Correct Me If I am Wrong

Ganarfirmannanda's Blog

Just another WordPress.com weblog

My Life in Europe

because studying abroad isn't always about studying.

Silent Servant's Notes

Short Way to Serve Well

The Strangeman

Melihat Dunia Lewat Kacamata Pijar Riza Anugerah

Being Slaved by Figures

one figure at a time

the bakeshop

bread hunter + cycling + travelling + urban ecology + architecture + design

Catatan Perjalanan Sang Bayu

I know who I am. I know what I want. What about you?

Hari Prasetyo's Blog

Just super stories of my life