Skip navigation

Tag Archives: blog

Halo pembaca semua! Aduh, maafkan saya yang udah lama banget ga ngepost. Banyak cerita yang mau saya ceritakan, cuma saya ga tau dari mana saya harus mulai!

Jadi, pertama saya mau bilang, bahwa alamat blog makanan saya, “The Hungry Biologist” pindah alamat dari sebelumnya:

awkulinerologi.wordpress.com

Jadi:

thehungrybiologist5889.wordpress.com

Jujur, pergantian alamat tanpa tautan ini merugikan saya karena flow viewer harian yang tadinya 200-300 turun drastis jadi 8-20 per hari. Ah sudahlah… saya mengganti ini biar kedepannya ga bingung dengan nama blog saya yang itu. Untuk The Hungry Biologist, selama itu trip makanan di luar negeri, artikel blog ditulis dalam bahasa Inggris, sementara untuk kunjungan dalam negeri akan saya tulis dengan bahasa Indonesia (kecuali kondisi spesial yang di mana saya harus dengan bahasa Inggris). Kalo blog ini? Senyamannya saya aja. Hahaha. Kayaknya dalam bahasa Indonesia yang bisa diubah di Google Translate deh kalo teman saya ada yang mau baca. Karena saya merasa cerita dengan bahasa Indonesia akan lebih cair, tapi mungkin ada momen saya pake bahasa Inggris juga. Hehehe…

Itu dulu paling. Cerita 6 bulan saya di Turku mungkin akan menyusul!

-AW-

Iklan

Kalau pembaca sekalian suka membaca tulisan2 saya tentang makanan di blog ini, mampir aja ya ke blog buatan saya yang saya dedikasikan khusus tentang makanan:

http://awkulinerologi.wordpress.com

Blog ini sisanya akan saya isi dengan ide2 dari saya yang akan saya kirim begitu ada yang keluar di otak saya! Hehehe…

Enjoy!

-AW-

Sebenernya tulisan ini saya buat cuma sebagai tanda ucapan terima kasih saja untuk para pembaca yang setia mengikuti (following) blog ini atau secara random suka bolak-balik atau… mungkin suka nyasar ke sini? Ya apapun lah itu!

Intinya! Saya mau bilang terima kasih sebesar2nya karena kalian, saya yang udah lewat 44 post (tambah ini jadi 45), blog ini telah menembus angka 1000 hits!

Kedepannya, saya akan berusaha membagikan pengalaman2 saya, karya2 aneh dari otak saya, dan juga inspirasi2 yang bisa dibagikan kepada kalian, pembaca yang saya hormati.

Untuk rencana blog saya yang berbahasa Inggris itu… ummm… errr… sejujurnya saya ga tau mau kapan mulai nulisnya. Yang jelas kayaknya saya mengurungkan niat buat menulis ulang dari awal karena ternyata menerjemahkan satu saja udah makan waktu. Jadi untuk yang satu ini, saya mau minta maaf karena mengecewakan kalian…

For everything else, saya harap kalian tidak bosan buat baca2 blog saya ini terus!

Best Regards!

-AW-

—-

Iklan lagi aah: Baca majalah online satu ini ya! ShoppingMagz issue #8 – April 2013

Cuma sedikit info dari saya…

Sekarang saya dalam tahap mengerjakan blog saya dengan konten yang sama dalam bahasa Inggris di sini. Tujuannya, selain untuk memperluas kalangan pembaca, lumayan buat latihan menulis.

So, mampir2lah ke blog yang satu lagi… especially you who don’t understand Bahasa Indonesia, are mostly welcome!

Klik!

Keterangan: Blog ini sendiri ga bakal saya ubah kok…

Suatu malam, tepatnya tanggal 30 Juni 2012, saya sedang berada di sebuah mall di kawasan Bandung yang bernama Paris van Java (PVJ). Saya hari ini pergi dari Jakarta karena diajak teman saya Rino, dan waktu itu teman saya Deedo, Dwiki, dan Bene juga ikut. Acara hari ini pada dasarnya milik Rino, karena dia ada janji buat semacam pagelaran film indie di Blitz. Dwiki yang juga seorang sinematografer juga diajak Rino.

Saya lupa jelasnya, waktu itu saya merasa agak suntuk. Lupa sih penyebabnya, sekedar galau tanpa alasan, atau ntah kenapa. Yang jelas mood saya sedang tidak bagus. Kemudian karena beberapa hal ngaco yang terjadi dalam interaksi dengan teman2 saya itu malah membuat saya tambah ga enak hati. Lantas saya ijin untuk pergi sendiri. Karena dengan sendiri, tidak ada yang akan terluka atau kesal karena sikap saya. Berusaha mendinginkan kepala, saya pun berpikir untuk pergi ke Starbucks di sana untuk duduk, internetan pake laptop, dan baca buku. Ntah bagaimana, malam itu saya teringat ucapan teman dekat saya, Cipo…

“Dit, kalo lo lagi kesal kadang lo ngebuat semua orang di sekitar lo jadi ga nyaman banget sama lo. Coba itu lo kendaliin… senyum deh…”

Agak susah, tapi kalo saya ga bisa menutup rasa kesal saya dengan senyum, diklat olah rasa saya dulu pas jadi perangkat batalyon divisi tata tertib kelompok (Taplok) di kampus gagal dong. And so… smile, I shall

Di Starbucks

Di kasir…

Tiba lah saya di Starbucks, ternyata ramai sekali dan hampir semua meja penuh. Senyum… senyum… dan senyum… *tarik napas*

Barista (co): Malem mas, mau beli apa nih?

Saya: Venti Caramel Cream Frappuccino dong…

B(co): Sip… malem minggu gini, sendirian aja mas? Ga bareng siapa2?

Saya: Bareng temen sih, cuma mereka lagi pada sibuk liat film indie di Blitz, saya jadinya mau baca buku aja di sini

B(co): Yah, kalo malem minggu gini baca buku mah ga asik mas… rame sih

Saya: Hahaha… yah, udah biasa kok…

Udah nyoba senyum, yang ngajak ngobrol cowo. Tapi seenggaknya saya jadi seneng ada yang ngajak ngobrol… eh, tiba2…

Barista (cwmanis lagi): Semuanya Rp 45rb ya mas…

Saya: *ngeluarin dan ngasih kartu debit*

B(cw): Masih kuliah mas?

Saya: Saya akhir taun lalu baru aja lulus…

B(cw): *dengan muka hepi* Wah, selamat dulu dong kalo gitu! Kuliah di mana nih? UI?

Saya: Saya kuliah di ITB kemarin…

B(cw): Oh ITB, kebetulan adek saya juga kuliah di sana. Hehehe…

Saya: Oh ya? Jurusan apa?

B(cw): Dia angkatan 2009, jurusan Teknik Sipil

Saya: Wah, pasti cowo ya?

B(cw): Ngga, dia cw… namanya *memori saya tentang nama dia terhapus, sial!*, oh iya… ini nomer PIN debit nya…

Saya: Oh oke2…

B(cw): Sip, oke deh mas… makasih yaa!

Sumpah saya nge-zonk. Saya bahkan ga nanya langsung nama barista barusan! Padahal boleh juga tuh sekali2 saya ajak jalan! Setelah minuman saya abis, dengan kedok mau beli minuman lagi, kali ini Green Tea Latte, saya nyoba ngecek nama si barista tadi. Yes nemu! Mau tau? Ada deeh… Ah ya tapi ga sempet ngobrol lagi soalnya Starbucks lagi rush hour weekend.

Saya pun duduk sejenak, menghela napas. Ntah kenapa saya merasa baru aja dapat pelajaran. Coba saya tadi murung, pasti saya ga bakal dapet pengalaman barusan. Pastinya… semua orang suka senyum, karena dengan senyum semua orang akan nyaman kepada kita. Andaikan saya tadi gak senyum, mungkin ini adalah teguran dari Tuhan yang menyampaikan bahwa, ngapain murung? Lihatlah dunia di luar, alasan untuk berbahagia karena berbagi dengan orang lain itu lebih banyak dari alasan untuk bersedih karena hal sepele.

Saya pun kembali bersandar dan membaca eBook novel yang berjudul “The Enchantress” karya Michael Scott yang ada di smartphone milik saya sambil menyeruput Green Tea Latte yang tadi saya beli. Baru saya bersandar, saya mendengar sebuah percakapan yang nampaknya diungkapkan secara berapi2; menunjukkan bahwa percakapan yang disampaikan seru sekali.

Le Nguping

Kurang lebih kondisinya seperti ini, di meja samping saya (yang ada laptopnya itu meja saya), orang yang duduk sendiri itu yang sedang membahas topik yang keliatannya seru itu.

Nguping mode: ON… (ket: Saya lupa dialognya gimana, cuma intinya kayak gini)

Mas2 1, si pembawa topik (MM1): *dari obrolan yang saya ga tau itu apa*…kecerdasan seseorang itu dipengaruhi dengan bagaimana dia mampu menggunakan kedua belah otaknya dengan baik. Dengan kata lain, mereka yang pintar itu punya otak kanan dan kiri yang sinkron

Mas2 2, penanggap (MM2): Oh gitu ya…  terus gimana?

MM1: Dulu itu Einstein, yang kita kenal sebagai salah satu orang jenius di dunia, ternyata sering ngelakuin 3 hal latihan untuk melatih otaknya…

MM2: Wah, seperti gimana itu mas?

Saya pun membuka TextEdit (Notes ga ada di Mac OS X Lion, saya belum upgrade OS) dan menyatatnya satu2…

  1. Einstein suka membuat dua gambar yang berbeda dengan kedua tangannya di satu kertas. Misal tangan kiri menggambar lingkaran dan tangan kanan menggambar kotak.
  2. Einstein suka membaca buku di 2 halaman yang berbeda jauh. Misal halaman pertama adalah halaman 5, halaman kedua adalah halaman 20. Lalu keduanya dilanjutkan secara perlahan2 secara paralel.
  3. Einstein suka membaca sebuah buku, sambil mendengarkan ceramah atau kuliah yang tidak berhubungan sama sekali dengan bukunya.

Sejujurnya saya masih mempertanyakan sumber 3 hal di atas. Tapi kedengarannya valid

MM1: Dengan latihan seperti itu, otaknya bisa membaca suatu hal secara 3 dimensi; kita semua masih secara 2 dimensi…

Mungkin 3 dimensi di sini adalah bisa multitasking. Keren juga ya konsepnya! Kayaknya hal seperti ini bisa dilatih agar kita bisa fokus untuk mengerjakan beberapa hal sekaligus. Mungkin orang bilang yang namanya fokus itu adalah mengerjakan 1 hal saja, kenyataannya… di jaman yang semuanya serba cepat ini, kita akan tertinggal jika kita terlalu lama fokus akan 1 hal.

Saya pun teringat lagi… kayaknya ini adalah pelajaran buat saya agar saya bisa menanggapi dan mengerjakan beberapa hal secara bersamaan dengan lebih rapi lagi.

Ga disangka, 2 jam lebih sudah terlewatkan. Teman2 saya memanggil saya karena mereka sudah selesai.

Ga nyangka saya mengalami hal menarik seperti ini di tempat yang tak terduga. Pelajaran utama yang saya ambil:

Senyum, sapa, buka hati, buka pikiran, dan salam.

Semoga lain kali saya bisa dapat pelajaran seru lagi… 🙂

-AW-

Keterangan: Barista adalah peracik kopi dan minuman yang ada di sebuah kafe.

Gambar di atas saya diambil dari kumpulan rage comics yang modif sendiri :p

Untitled-1

Sore ini, saya baru pulang dari Bandung. Hampir 3 jam lamanya saya duduk di kursi mobil travel langganan saya dari sebuah mall di kawasan utara Bandung. Saya berangkat jam 4:15 sore dari pool awal. Mendengarkan alunan lagu dari laptop dan HP sambil sedikit mengulas ulang memori di kepala saya. Ya, ngelamun sore2 sambil dengerin lagu itu rasanya gimanaa gitu. Gak kerasa, langit mulai gelap dan mendung mulai semakin pekat.

Sampai di daerah Kuningan, Jakarta Selatan, tepatnya di lampu merah perempatan Mampang-Gatot Subroto-Kuningan, sang pengemudi nanya ke penumpang mobil itu yang cuma ada 2 orang, saya yang di belakang supir, dan ada mbak di belakang saya.

Pak supir: Uh, ini pada mau turun di halte atau pada mau terus aja?

Saya: Saya turun di halte Kuningan Timur aja ya pak. Kalo gak bisa, Patra Kuningan juga gapapa pak.

Pak supir: Oh, oke… nanti kita liat aja ya.

Halte Transjakarta Kuningan Timur adalah halte transit koridor 6 (Dukuh Atas 2 – Ragunan), dan koridor 9 (Pinang Ranti – Pluit). Sore ini saya berniat ketemu temen saya, Dwiki, di kampusnya di Pejaten. Lokasinya cuma kurang dari 100 meter dari halte Pejaten koridor 6.  Awalnya saya mikir, apa saya sekalian turun di pool nya aja ya di deket halte GOR Sumantri. Ah, tapi pasti sumpek. Halte Kuningan Timur ini adalah tempat transit yang bisa saya bilang cukup membludak sekali turun. Halte Patra Kuningan juga sebenarnya ga masalah sih, sepi, cuma pasti rame dalam bisnya.

Alhasil, si bapaknya nurunin saya di Kuningan Timur. Waktu menunjukkan jam 7:05 malam. Baru saya nurunin platform dan bayar tiket, beuuuuh… ngantrinya itu. Panas, sumpek, ademnya cuma dari angin semilir lewat kisi2 sama dikit dari kipas angin yang nyala 1 dari 3 di halte itu. Apes dah. Suasana mood saya berubah pas kemudian saya liat ada seorang penjaga pintu koridor halte. Cewek, muda, rambut panjang lurus terikat di belakang kepala yang tertutup topi seragam petugas, kayaknya umur ga jauh ama saya, dan jujur (untuk saya) dia manis banget. Otak saya mulai berputar…

Otak kiri ngeluarin pertanyaan gak penting: “Kenapa ada cewek semanis ini jadi petugas koridor? Bukannya buat orang kayak dia ada pekerjaan lain ya yang lebih pantas dan gak kasar kayak gini?” Jawabannya sih sebenernya simpel: Ntah emang dia suka di situ ngebantu orang2, ketemu orang2 baru, atau dedikasi. Toh halal juga.

Otak kanan saya yang kreatif langsung memberi perintah ke pusat motorik saya dan memberi misi: Cari nama dia!

Lho, kenapa ga kenalan aja? Jujur, saya itu kalo ketemu cewek yang baru saya pertama kali liat itu pemalu! Kecuali cewek itu temennya temen saya. Kalo ini, orang baru, bener2 baru. Pengen sih, maju duluan… cuma malu! (Padahal kalo udah kenal, yang ada saya bisa nyampah sampe ca’ur ga penting gitu deh)

Oke, dengan mata yang terbiasa terlatih dengan kamera sebagai fotografer, dengan teleskop sebagai astronom amatir, dan dengan mikroskip sebagai peneliti biologi, saya buka aperture mata saya secukupnya, walau berapa kali saya nunduk tadi. Kenapa? Dia sempet ngasih info ke bapak2 dan dia senyum dan ga sengaja ngeliat sedetik ke arah saya. BEUUUUH! GAK KUAT! Jujur ya pembaca, saya itu gak kuat ngeliat cewek yang saya banget tipenya senyum ke arah saya apalagi gebetan atau mantan saya, semuanya itu kalo senyum ke saya, saya melting dan lag 30 detik. Tapi akhirnya saya melihat nama dia di topinya… A***** (sori saya samarin, kalo dibaca ama orangnya malu juga saya, lumayan biar pembaca juga penasaran… fufufufu…).

Yang lebih sejuk lagi untuk diliat adalah, saat antrian bus yang padat itu ricuh dan berdesak2an, si “mbak A” itu dengan sigapnya membelah jalur masuk dengan cara yang elegan. Ga marah2, ga bentak2, tegas, tapi lembut. Kerennya lagi, tadi pas tiba2 ada suara teriakan yang ternyata itu ibu2 yang lagi hamil, tergencet, si mbak itu langsung ngebantuin si ibu keluar barisan sehingga bisa lega lagi. Keren…

Buat pembaca, moral cerita saya ini adalah: Kadang ditengah situasi yang kacau, kita akan bisa menemukan 1 titik yang berkilau. 1 titik yang akan membuat kita senyum walau sebenarnya itu hanya hal yang sederhana. Jangan diambil pusing yang namanya situasi berantakan, tapi liat sisi indahnya maka kita akan senang. Kemudian… sekarang kendaraan makin banyak. Naik deh kendaraan umum sekali2, maka kita bakal ketemu hal2 unik, bagus, ama menarik di perjalanan kita. Kita ga akan tau, dengan ketemu puluhan sampe ratusan manusia di perjalanan, bisa aja kita ketemu teman baru, inspirator baru, atau… siapa tau pasangan hidup kita?

Buat si mbak A yang udah 2-3 kali saya liat mangkal di halte Kuningan Timur (segmen koridor 6 nya), semangat terus ya! Kita butuh orang seperti mbak yang kuat menghadapi massa yang bejibun di halte itu setiap harinya. Semoga perjalanan hidup mbak itu berkah dan selalu dapet makna di tiap waktunya. Keep shining!

PS: Kalo hoki, pembaca juga bakal ketemu “inisial A” ini di halte Kuningan Timur :p

Kali ini saya mau cerita nih. Sebenernya cerita ini udah agak basi sih, karena momen pas saya di kejadian cerita ini tuh tanggal 9 Oktober 2012 lalu. Tapi berhubung ada pesan yang ingin saya sampaikan, (anggap aja) gapapa deh. Hehehe…

Oktober lalu, tepatnya tanggal 8-11 Oktober 2012 saya pergi ke Yogyakarta untuk melihat2 kampus UGM. Saya tertarik untuk melihat kampus yang di Webometrics masuk angka nomor 1 di Indonesia ini dengan harapan bisa cuci mata liat2 siapa tau ada mahasiswi sing ayu2 khas Yogya nyari tempat pas buat kerjasama penelitian, sisanya saya mau jalan2 di area sekitar Yogya. Beruntung, saya bisa mampir ke Prambanan waktu itu.

Siang hari tanggal 9 itu, saya pergi ke daerah utara. Kalau saya gak salah, itu di jalan Tentara Pelajar. Berkeliling dengan mobil, saya mampir ke sebuah resto bernama Kangen Laut. Sesuai namanya, resto ini menjajakan makanan khas laut atau seafood. Kata teman bapak saya, ada sushi di resto ini. Berhubung lagi pengen, ya udah saya datengin.

Sialnya, ternyata sushi itu adalah menu sore restoran itu (mulai jam 4 sore). Tapi ya sudahlah, saya pikir. Apa salahnya saya makan makanan yang lain? Soal budget, saya menyimpan sekitar Rp 300 ribu untuk saya simpan hingga pulang ke Jakarta dua hari setelah itu. Akhirnya saya membaca menu. Iseng, saya pun dengan sok taunya beli ikan kakap (atau apa gitu) secara kiloan. Setelah pesan makan dan minum, saya bilang ke mas nya untuk meninggalkan menu di meja saja. Saya pun melirik2 isi menunya. Dalam hati, gyaah! Ada sushi! Salah timing! Tiba2, saat saya menyusuri kolom dan baris di menu, saya menemukan sesuatu… yang sangat familiar.

Apakah itu? Jawabnya adalah, ada 1 foto makanan yang bentuknya saya ingat sekali! Merasa nggak percaya, saya pun membuka halaman deviantART milik saya di laptop dengan wifi modem yang saya selalu bawa. Ternyata ada gambar itu!

Gambar

Saya pun memanggil kembali si mas nya. Buat pembaca, saya minta ingat baik2 percakapan ini!

Saya: Mas, ini fotonya diambil dari mana ya?

Mas: Ini kami ambil begitu chef nya selesai membuat sushinya. Memang ada apa ya mas?

Saya: *menunjuk ke menu* Mas, ini kok sama ya?

Mas: Ini gambar punya siapa ya?

Saya: Punya saya mas…

Gambar

Jujur saya kecewa. Bukan karena mereka naro foto karya saya (itu sih gapapa, sejak saya juga lupa naro simbol watermark yang menunjukkan nama saya, Copyright, atau atribusi apapun dari Creative Commons juga, saya jadi ga punya hak untuk ngelarang juga jadi yah saya ga bisa nuntut deh dan itu karya at least jadi karya kebanggan saya karena ada orang yang suka dan memajang karya saya secara aplikasi), tapi karena mereka ngaku2 bahwa mereka yang motret gambar itu.

Saya belum ada waktu buat ke Yogya dan ke sana lagi buat ngecek sampe sekarang untuk melihat apakah mereka masih masang foto itu di menu mereka atau udah diganti.

Pembaca sekalian, ada opini atau saran?

Learning The Blues

Be blue, be smart

Bunny Eats Design

Happy things, tasty food and good design

Cooking in the Archives

Updating Early Modern Recipes (1600-1800) in a Modern Kitchen

sapereaude

Go ahead Universe, ping-pong Me as You please..

Jurnal Amdela

Saya menulis, maka Saya ada.

Mawi Wijna on WordPress

Just another Wijna's weblog

ARief's

just one of my ways to make history

mechacurious

curiosity on mechanical stuff, hobbies, and some more...

TOPGAN ORGANIZATION

TOPGAN organisasi yang turut membangun bangsa

ramdhinidwita

Please Correct Me If I am Wrong

Ganarfirmannanda's Blog

Just another WordPress.com weblog

My Life in Europe

because studying abroad isn't always about studying.

Silent Servant's Notes

Short Way to Serve Well

The Strangeman

Melihat Dunia Lewat Kacamata Pijar Riza Anugerah

Being Slaved by Figures

one figure at a time

the bakeshop

bread hunter + cycling + travelling + urban ecology + architecture + design

Catatan Perjalanan Sang Bayu

I know who I am. I know what I want. What about you?

Hari Prasetyo's Blog

Just super stories of my life