Skip navigation

Halo pembaca… selamat malam! Di dini hari yang senyap ini… tiba2 saya mau sharing pengalaman yang baru saja saya lewati.

Begini, pernahkah kalian kelaparan di waktu lewat tengah malam? Mungkin buat anak rumahan, ini adalah hal mudah. Tinggal ke dapur, buka kulkas atau rak dapur… jreng! Makanan pun ditemukan. Buat anak kosan? Ini rumit… kita harus jalan dulu ke warung. Itu pun kalau buka. Buat saya? Lebih rumit lagi…

Makanan adalah hal artistik, gastronomik, esensial buat saya. Saya ga bisa jaim bahkan buat wanita yang sedang saya jatuh hati kepadanya sekalipun. Tapi sejujurnya, saya biasanya bisa menahan jika kondisi saya pada kondisi normal, bahkan bisa juga… ketika saya tidak bisa makan sama sekali, saya tidur. Namun ada kondisi di mana tiba2 badan saya tremor, bergetar… otak saya meminta saya buat makan. Ini repot. Malam ini, lebih repot. Otak saya meminta makanan manis. Lucunya, semua berawal dari ketika saya membuka artikel tentang makanan bernama Sweetbread… hidangan kelenjar timus anak sapi… kemudian saya menyambung ke “Sweetbread A La Gusteau” dari film Ratatouille. Tiba2… otak saya meminta saya makan makanan manis.

Jujur… bukan hal mudah berpikir jam 2 kurang pada dini hari. Logika berpikir, kreativitas abstrak, dan alam bawah sadar mulai berbaur karena ini biasanya adalah momen pas buat tidur. Otak saya berpikir buat jalan ke warung di depan (thanks Yogya yang punya warung makan 24 jam!) dan beli pisang molen. Saya pun keluar dan mengecek keadaan. Merasa semuanya sepi, saya pun ke luar kosan dan jalan.

Di sini lah, kreativitas alam bawah sadar dan rasa ingin tahu saya keluar secara naluriah. Sebagai tambahan, permainan psikis-psikologis pun keluar. Psikis? Yogya adalah tanah kerajaan purba yang sakral, bapak saya mengatakan bahwa tanah di Yogya adalah sakti. Segala bentuk hal2 mistis nampaknya masih cukup kental di sini. Lucunya, malam ini… rasa penasaran saya mengantarkan saya untuk berjalan 200 meter ke mulut jalan di area Karangbendo itu. Alasan? Mencari roti bakar. Otak saya seperti meraung2 minta roti bakar selai nanas. Oke lah, saya jalan…

Sepanjang jalan, saya berusaha keras buat terus berpikir dan membuat kepala saya tidak kosong. Konon, malam2 jalan sendiri… pikiran kosong… bahaya. Oke, saya berusaha konsentrasi soal makanan, dan berusaha membayangkan saya membuat pelindung di sekitar diri saya, saya membayangkan saya membuat pusaran energi pelindung dan saya mensugestikan diri saya: saya lapar, saya mau makan, dan bismillah… ga ada yang ganggu!

Sial, roti bakarnya udah ga jualan! Semua warung tenda udah tutup. Dalam 2 menit, mungkin cuma 1 kendaraan yang lewat di Jalan Agro malam ini. Suhu malam ini dingin, fokus saya mulai pecah… saya kedinginan. Ntah, mungkin saat ini suhunya 23˚C?

Semua baik2 saja denga fokus saya seadanya, cuma… begitu saya melewati area gelap, rasanya ga enak… seperti ada sesuatu yang berusaha masuk ke pikiran saya dan saya merasa ada yang mencoba mengikuti atau mengganggu. Saya fokus, jalan ke depan, agak menunduk… fokus ke makanan… jalan ke arah cahaya.

Ah, akhirnya… tiba juga saya di sebuah minimarket 24 jam, Smile. Saya melihat ada 2 mas2 penjaga nonton TV dengan muka ngantuk dan mereka melihat saya, ntah apa di benak mereka… mungkin mikir, “Ngapain ini orang malem2? Biasanya ini orang nongol siang2 atau pagi” Ya, satu di antara mereka kerap jaga di siang2 dan saya suka mampir ke toko itu.

Saya mencari minuman soda susu di kulkas, saya akhirnya beli Calpico Stroberi. Awalnya saya mau beli sarsaparilla, namun sayang… beda dengan yang saya jumpai di kedai Sate Kuda Gondolayu, ini harganya Rp 15rb. Sial… kemudian saya bingung mau beli apa. Saya mulai ga konsen… dingin… Akhirnya dengan menyimak harga sebisa mungkin, saya beli Happy Tos, keripik jagung. Saya tau rasanya agak manis, dan karbohidratnya bisa menahan saya dari kelaparan lagi. Konyolnya, pas saya bayar… komputer kasir nya nge-lag. Setelah 5 menit an, akhirnya baru saya bisa bayar… Rp 10rb. Oke lah… Yah, tinggal Rp 15rb di kantong buat besok.

Akhirnya saya membuka pintu setelah menghabiskan minuman saya di situ. Dingin…

Pas pulang… ntah kenapa otak saya mulai terkontaminasi rasa takut. Jalan balik lebih terasa gelap… sugesti2 ga bener muncul. Kayak, “Gimana kalo dari kegelapan ini muncul suara atau ada sesuatu yang tiba2 muncul?” Sial… kadang pengetahuan yang banyak itu bisa bahaya di kondisi gini. Apalagi kadang saya suka iseng di TvTropes ngebaca soal Primal Fear/Ketakutan Primer manusia… salah satunya adalah Sudden Sights (kemunculan tiba2) dan Darkness (kegelapan). Brrrr… hei otak… please… fokus! Jangan mikir ginian! Ditambah di sisi gelap jalan saya mulai rada halusinasi… ada kayak bayangan bulat… orb gelap… muter2… saya pun akhirnya jalan menunduk, fokus ke jalan. Serius… rasa takut di kondisi begini adalah bahaya. Konon… memberi dan memancing energi negatif ke sekitar kita…

Sampai akhirnya saya tiba di mulut jalan ke arah kosan. Melihat ada beberapa orang ngumpul… saya pun merasa tenang. Saya pun jalan terus… untunglah cahaya di sini banyak, khususnya karena ada warnet dan warung 24 jam. Beruntung saya memilih kosan di sini dulu. Saya pun mampir ke warung depan kosan saya. Sial… ga ada pisang molen. Akhirnya saya beli Nutrisari rasa mangga, dibungkus… lumayan… Rp 2rb. Lalu saya bergegas ke kamar kosan. Naik tangga… ini juga rasanya gimana gitu… pintu masuk kosan ini gelap… serasa masuk rumah di film2 horror. Untungnya, lantai 2 terang penuh dan saya segera masuk kamar.

Saya membuka minuman dan cemilan saya… menulis tulisan ini… setidaknya tremor saya hilang setelah saya minum dan ngemil ini, plus kamar saya memang hangat.

IMG_4587

Happy Tos dan Nutrisari (feat Aqua)

Memang badan saya aneh… kalo lagi kurang gula…

Pesan moral: Jika perjalanan malam seperti ini demi cemilan harus terjadi pada pembaca sekalian, usahakan bawa HP… saya tadi lupa… kalo perlu pasang lagu di earphone. Pastikan otak fokus dan dalam keadaan sadar. Musik setidaknya bisa menambah kewaspadaan kita (jika lagu yang terpasang juga pas).

Jadi… sekarang… setelah saya menulis… saya mau paksa diri saya buat tidur…

-AW-

Iklan

4 Comments

  1. dengerin lagu pake earphone? gw sih pake speakernya, dengan volume penuh, pas tengah malam jalan lewat parkiran SR sampai gedung AR.. kalo pake earphone, lo ngga bisa dengerin suara langkah kaki yang ngikutin lo

    • Logis sih… setengah earphone gimana? Daripada ngebangunin tetangga?

  2. Saya juga sering laper malem2, terutama pas lg diburu deadline. Roti bakar atau terang bulan tutup sekitar jam 22an. Klo bakmie ada yg buka mpe jam 24. Yg buka 24 jam selain minimarket paling ya Mr. Burger. Klo mau makanan manis, solusi terhemat ya beli roti tawar+mentega+meses atau roti bungkusan di minimarket. BTW, di Smile yg utara selokan mataram Fak. Kehutanan itu emang lebih mahal dari minimarket lain.

    Klo dari pengalaman saya, hal-hal “ganjil” pas keluar tengah malam itu paling ya cuma semerbak aroma wangi atau sangit. Asal nggak lewat lokasi yang angker kayaknya ga bakal melihat yang aneh-aneh, hahaha.

    • Wah, Mr. Burger buka 24 jam kak??


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Bunny Eats Design

Happy things, tasty food and good design

Cooking in the Archives

Updating Early Modern Recipes (1600-1800) in a Modern Kitchen

sapereaude

Go ahead Universe, ping-pong Me as You please..

Jurnal Amdela

Saya menulis, maka Saya ada.

Mawi Wijna on WordPress

Just another Wijna's weblog

ARief's

just one of my ways to make history

mechacurious

curiosity on mechanical stuff, hobbies, and some more...

TOPGAN ORGANIZATION

TOPGAN organisasi yang turut membangun bangsa

ramdhinidwita

Please Correct Me If I am Wrong

Ganarfirmannanda's Blog

Just another WordPress.com weblog

My Life in Europe

because studying abroad isn't always about studying.

Silent Servant's Notes

Short Way to Serve Well

The Strangeman

Melihat Dunia Lewat Kacamata Pijar Riza Anugerah

Being Slaved by Figures

one figure at a time

the bakeshop

bread hunter + cycling + travelling + urban ecology + architecture + design

Catatan Perjalanan Sang Bayu

I know who I am. I know what I want. What about you?

Hari Prasetyo's Blog

Just super stories of my life

%d blogger menyukai ini: