Skip navigation

Suatu malam, tepatnya tanggal 30 Juni 2012, saya sedang berada di sebuah mall di kawasan Bandung yang bernama Paris van Java (PVJ). Saya hari ini pergi dari Jakarta karena diajak teman saya Rino, dan waktu itu teman saya Deedo, Dwiki, dan Bene juga ikut. Acara hari ini pada dasarnya milik Rino, karena dia ada janji buat semacam pagelaran film indie di Blitz. Dwiki yang juga seorang sinematografer juga diajak Rino.

Saya lupa jelasnya, waktu itu saya merasa agak suntuk. Lupa sih penyebabnya, sekedar galau tanpa alasan, atau ntah kenapa. Yang jelas mood saya sedang tidak bagus. Kemudian karena beberapa hal ngaco yang terjadi dalam interaksi dengan teman2 saya itu malah membuat saya tambah ga enak hati. Lantas saya ijin untuk pergi sendiri. Karena dengan sendiri, tidak ada yang akan terluka atau kesal karena sikap saya. Berusaha mendinginkan kepala, saya pun berpikir untuk pergi ke Starbucks di sana untuk duduk, internetan pake laptop, dan baca buku. Ntah bagaimana, malam itu saya teringat ucapan teman dekat saya, Cipo…

“Dit, kalo lo lagi kesal kadang lo ngebuat semua orang di sekitar lo jadi ga nyaman banget sama lo. Coba itu lo kendaliin… senyum deh…”

Agak susah, tapi kalo saya ga bisa menutup rasa kesal saya dengan senyum, diklat olah rasa saya dulu pas jadi perangkat batalyon divisi tata tertib kelompok (Taplok) di kampus gagal dong. And so… smile, I shall

Di Starbucks

Di kasir…

Tiba lah saya di Starbucks, ternyata ramai sekali dan hampir semua meja penuh. Senyum… senyum… dan senyum… *tarik napas*

Barista (co): Malem mas, mau beli apa nih?

Saya: Venti Caramel Cream Frappuccino dong…

B(co): Sip… malem minggu gini, sendirian aja mas? Ga bareng siapa2?

Saya: Bareng temen sih, cuma mereka lagi pada sibuk liat film indie di Blitz, saya jadinya mau baca buku aja di sini

B(co): Yah, kalo malem minggu gini baca buku mah ga asik mas… rame sih

Saya: Hahaha… yah, udah biasa kok…

Udah nyoba senyum, yang ngajak ngobrol cowo. Tapi seenggaknya saya jadi seneng ada yang ngajak ngobrol… eh, tiba2…

Barista (cwmanis lagi): Semuanya Rp 45rb ya mas…

Saya: *ngeluarin dan ngasih kartu debit*

B(cw): Masih kuliah mas?

Saya: Saya akhir taun lalu baru aja lulus…

B(cw): *dengan muka hepi* Wah, selamat dulu dong kalo gitu! Kuliah di mana nih? UI?

Saya: Saya kuliah di ITB kemarin…

B(cw): Oh ITB, kebetulan adek saya juga kuliah di sana. Hehehe…

Saya: Oh ya? Jurusan apa?

B(cw): Dia angkatan 2009, jurusan Teknik Sipil

Saya: Wah, pasti cowo ya?

B(cw): Ngga, dia cw… namanya *memori saya tentang nama dia terhapus, sial!*, oh iya… ini nomer PIN debit nya…

Saya: Oh oke2…

B(cw): Sip, oke deh mas… makasih yaa!

Sumpah saya nge-zonk. Saya bahkan ga nanya langsung nama barista barusan! Padahal boleh juga tuh sekali2 saya ajak jalan! Setelah minuman saya abis, dengan kedok mau beli minuman lagi, kali ini Green Tea Latte, saya nyoba ngecek nama si barista tadi. Yes nemu! Mau tau? Ada deeh… Ah ya tapi ga sempet ngobrol lagi soalnya Starbucks lagi rush hour weekend.

Saya pun duduk sejenak, menghela napas. Ntah kenapa saya merasa baru aja dapat pelajaran. Coba saya tadi murung, pasti saya ga bakal dapet pengalaman barusan. Pastinya… semua orang suka senyum, karena dengan senyum semua orang akan nyaman kepada kita. Andaikan saya tadi gak senyum, mungkin ini adalah teguran dari Tuhan yang menyampaikan bahwa, ngapain murung? Lihatlah dunia di luar, alasan untuk berbahagia karena berbagi dengan orang lain itu lebih banyak dari alasan untuk bersedih karena hal sepele.

Saya pun kembali bersandar dan membaca eBook novel yang berjudul “The Enchantress” karya Michael Scott yang ada di smartphone milik saya sambil menyeruput Green Tea Latte yang tadi saya beli. Baru saya bersandar, saya mendengar sebuah percakapan yang nampaknya diungkapkan secara berapi2; menunjukkan bahwa percakapan yang disampaikan seru sekali.

Le Nguping

Kurang lebih kondisinya seperti ini, di meja samping saya (yang ada laptopnya itu meja saya), orang yang duduk sendiri itu yang sedang membahas topik yang keliatannya seru itu.

Nguping mode: ON… (ket: Saya lupa dialognya gimana, cuma intinya kayak gini)

Mas2 1, si pembawa topik (MM1): *dari obrolan yang saya ga tau itu apa*…kecerdasan seseorang itu dipengaruhi dengan bagaimana dia mampu menggunakan kedua belah otaknya dengan baik. Dengan kata lain, mereka yang pintar itu punya otak kanan dan kiri yang sinkron

Mas2 2, penanggap (MM2): Oh gitu ya…  terus gimana?

MM1: Dulu itu Einstein, yang kita kenal sebagai salah satu orang jenius di dunia, ternyata sering ngelakuin 3 hal latihan untuk melatih otaknya…

MM2: Wah, seperti gimana itu mas?

Saya pun membuka TextEdit (Notes ga ada di Mac OS X Lion, saya belum upgrade OS) dan menyatatnya satu2…

  1. Einstein suka membuat dua gambar yang berbeda dengan kedua tangannya di satu kertas. Misal tangan kiri menggambar lingkaran dan tangan kanan menggambar kotak.
  2. Einstein suka membaca buku di 2 halaman yang berbeda jauh. Misal halaman pertama adalah halaman 5, halaman kedua adalah halaman 20. Lalu keduanya dilanjutkan secara perlahan2 secara paralel.
  3. Einstein suka membaca sebuah buku, sambil mendengarkan ceramah atau kuliah yang tidak berhubungan sama sekali dengan bukunya.

Sejujurnya saya masih mempertanyakan sumber 3 hal di atas. Tapi kedengarannya valid

MM1: Dengan latihan seperti itu, otaknya bisa membaca suatu hal secara 3 dimensi; kita semua masih secara 2 dimensi…

Mungkin 3 dimensi di sini adalah bisa multitasking. Keren juga ya konsepnya! Kayaknya hal seperti ini bisa dilatih agar kita bisa fokus untuk mengerjakan beberapa hal sekaligus. Mungkin orang bilang yang namanya fokus itu adalah mengerjakan 1 hal saja, kenyataannya… di jaman yang semuanya serba cepat ini, kita akan tertinggal jika kita terlalu lama fokus akan 1 hal.

Saya pun teringat lagi… kayaknya ini adalah pelajaran buat saya agar saya bisa menanggapi dan mengerjakan beberapa hal secara bersamaan dengan lebih rapi lagi.

Ga disangka, 2 jam lebih sudah terlewatkan. Teman2 saya memanggil saya karena mereka sudah selesai.

Ga nyangka saya mengalami hal menarik seperti ini di tempat yang tak terduga. Pelajaran utama yang saya ambil:

Senyum, sapa, buka hati, buka pikiran, dan salam.

Semoga lain kali saya bisa dapat pelajaran seru lagi… 🙂

-AW-

Keterangan: Barista adalah peracik kopi dan minuman yang ada di sebuah kafe.

Gambar di atas saya diambil dari kumpulan rage comics yang modif sendiri :p

Iklan

One Trackback/Pingback

  1. […] cerita menemani saya ketika saya memesan minuman ini, mulai dari kisah yang waktu itu saya tulis, sampai cerita lain lagi. Termasuk pas saya ngebuat si mbak barista di Starbucks di Jakarta grogi […]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Bunny Eats Design

Happy things, tasty food and good design

Cooking in the Archives

Updating Early Modern Recipes (1600-1800) in a Modern Kitchen

sapereaude

Go ahead Universe, ping-pong Me as You please..

Jurnal Amdela

Saya menulis, maka Saya ada.

Mawi Wijna on WordPress

Just another Wijna's weblog

ARief's

just one of my ways to make history

mechacurious

curiosity on mechanical stuff, hobbies, and some more...

TOPGAN ORGANIZATION

TOPGAN organisasi yang turut membangun bangsa

ramdhinidwita

Please Correct Me If I am Wrong

Ganarfirmannanda's Blog

Just another WordPress.com weblog

My Life in Europe

because studying abroad isn't always about studying.

Silent Servant's Notes

Short Way to Serve Well

The Strangeman

Melihat Dunia Lewat Kacamata Pijar Riza Anugerah

Being Slaved by Figures

one figure at a time

the bakeshop

bread hunter + cycling + travelling + urban ecology + architecture + design

Catatan Perjalanan Sang Bayu

I know who I am. I know what I want. What about you?

Hari Prasetyo's Blog

Just super stories of my life

%d blogger menyukai ini: