Skip navigation

Untitled-1

Sore ini, saya baru pulang dari Bandung. Hampir 3 jam lamanya saya duduk di kursi mobil travel langganan saya dari sebuah mall di kawasan utara Bandung. Saya berangkat jam 4:15 sore dari pool awal. Mendengarkan alunan lagu dari laptop dan HP sambil sedikit mengulas ulang memori di kepala saya. Ya, ngelamun sore2 sambil dengerin lagu itu rasanya gimanaa gitu. Gak kerasa, langit mulai gelap dan mendung mulai semakin pekat.

Sampai di daerah Kuningan, Jakarta Selatan, tepatnya di lampu merah perempatan Mampang-Gatot Subroto-Kuningan, sang pengemudi nanya ke penumpang mobil itu yang cuma ada 2 orang, saya yang di belakang supir, dan ada mbak di belakang saya.

Pak supir: Uh, ini pada mau turun di halte atau pada mau terus aja?

Saya: Saya turun di halte Kuningan Timur aja ya pak. Kalo gak bisa, Patra Kuningan juga gapapa pak.

Pak supir: Oh, oke… nanti kita liat aja ya.

Halte Transjakarta Kuningan Timur adalah halte transit koridor 6 (Dukuh Atas 2 – Ragunan), dan koridor 9 (Pinang Ranti – Pluit). Sore ini saya berniat ketemu temen saya, Dwiki, di kampusnya di Pejaten. Lokasinya cuma kurang dari 100 meter dari halte Pejaten koridor 6.  Awalnya saya mikir, apa saya sekalian turun di pool nya aja ya di deket halte GOR Sumantri. Ah, tapi pasti sumpek. Halte Kuningan Timur ini adalah tempat transit yang bisa saya bilang cukup membludak sekali turun. Halte Patra Kuningan juga sebenarnya ga masalah sih, sepi, cuma pasti rame dalam bisnya.

Alhasil, si bapaknya nurunin saya di Kuningan Timur. Waktu menunjukkan jam 7:05 malam. Baru saya nurunin platform dan bayar tiket, beuuuuh… ngantrinya itu. Panas, sumpek, ademnya cuma dari angin semilir lewat kisi2 sama dikit dari kipas angin yang nyala 1 dari 3 di halte itu. Apes dah. Suasana mood saya berubah pas kemudian saya liat ada seorang penjaga pintu koridor halte. Cewek, muda, rambut panjang lurus terikat di belakang kepala yang tertutup topi seragam petugas, kayaknya umur ga jauh ama saya, dan jujur (untuk saya) dia manis banget. Otak saya mulai berputar…

Otak kiri ngeluarin pertanyaan gak penting: “Kenapa ada cewek semanis ini jadi petugas koridor? Bukannya buat orang kayak dia ada pekerjaan lain ya yang lebih pantas dan gak kasar kayak gini?” Jawabannya sih sebenernya simpel: Ntah emang dia suka di situ ngebantu orang2, ketemu orang2 baru, atau dedikasi. Toh halal juga.

Otak kanan saya yang kreatif langsung memberi perintah ke pusat motorik saya dan memberi misi: Cari nama dia!

Lho, kenapa ga kenalan aja? Jujur, saya itu kalo ketemu cewek yang baru saya pertama kali liat itu pemalu! Kecuali cewek itu temennya temen saya. Kalo ini, orang baru, bener2 baru. Pengen sih, maju duluan… cuma malu! (Padahal kalo udah kenal, yang ada saya bisa nyampah sampe ca’ur ga penting gitu deh)

Oke, dengan mata yang terbiasa terlatih dengan kamera sebagai fotografer, dengan teleskop sebagai astronom amatir, dan dengan mikroskip sebagai peneliti biologi, saya buka aperture mata saya secukupnya, walau berapa kali saya nunduk tadi. Kenapa? Dia sempet ngasih info ke bapak2 dan dia senyum dan ga sengaja ngeliat sedetik ke arah saya. BEUUUUH! GAK KUAT! Jujur ya pembaca, saya itu gak kuat ngeliat cewek yang saya banget tipenya senyum ke arah saya apalagi gebetan atau mantan saya, semuanya itu kalo senyum ke saya, saya melting dan lag 30 detik. Tapi akhirnya saya melihat nama dia di topinya… A***** (sori saya samarin, kalo dibaca ama orangnya malu juga saya, lumayan biar pembaca juga penasaran… fufufufu…).

Yang lebih sejuk lagi untuk diliat adalah, saat antrian bus yang padat itu ricuh dan berdesak2an, si “mbak A” itu dengan sigapnya membelah jalur masuk dengan cara yang elegan. Ga marah2, ga bentak2, tegas, tapi lembut. Kerennya lagi, tadi pas tiba2 ada suara teriakan yang ternyata itu ibu2 yang lagi hamil, tergencet, si mbak itu langsung ngebantuin si ibu keluar barisan sehingga bisa lega lagi. Keren…

Buat pembaca, moral cerita saya ini adalah: Kadang ditengah situasi yang kacau, kita akan bisa menemukan 1 titik yang berkilau. 1 titik yang akan membuat kita senyum walau sebenarnya itu hanya hal yang sederhana. Jangan diambil pusing yang namanya situasi berantakan, tapi liat sisi indahnya maka kita akan senang. Kemudian… sekarang kendaraan makin banyak. Naik deh kendaraan umum sekali2, maka kita bakal ketemu hal2 unik, bagus, ama menarik di perjalanan kita. Kita ga akan tau, dengan ketemu puluhan sampe ratusan manusia di perjalanan, bisa aja kita ketemu teman baru, inspirator baru, atau… siapa tau pasangan hidup kita?

Buat si mbak A yang udah 2-3 kali saya liat mangkal di halte Kuningan Timur (segmen koridor 6 nya), semangat terus ya! Kita butuh orang seperti mbak yang kuat menghadapi massa yang bejibun di halte itu setiap harinya. Semoga perjalanan hidup mbak itu berkah dan selalu dapet makna di tiap waktunya. Keep shining!

PS: Kalo hoki, pembaca juga bakal ketemu “inisial A” ini di halte Kuningan Timur :p

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Bunny Eats Design

Happy things, tasty food and good design

Cooking in the Archives

Updating Early Modern Recipes (1600-1800) in a Modern Kitchen

sapereaude

Go ahead Universe, ping-pong Me as You please..

Jurnal Amdela

Saya menulis, maka Saya ada.

Mawi Wijna on WordPress

Just another Wijna's weblog

ARief's

just one of my ways to make history

mechacurious

curiosity on mechanical stuff, hobbies, and some more...

TOPGAN ORGANIZATION

TOPGAN organisasi yang turut membangun bangsa

ramdhinidwita

Please Correct Me If I am Wrong

Ganarfirmannanda's Blog

Just another WordPress.com weblog

My Life in Europe

because studying abroad isn't always about studying.

Silent Servant's Notes

Short Way to Serve Well

The Strangeman

Melihat Dunia Lewat Kacamata Pijar Riza Anugerah

Being Slaved by Figures

one figure at a time

the bakeshop

bread hunter + cycling + travelling + urban ecology + architecture + design

Catatan Perjalanan Sang Bayu

I know who I am. I know what I want. What about you?

Hari Prasetyo's Blog

Just super stories of my life

%d blogger menyukai ini: